Ranitidin: Obat Asam Lambung yang Ditarik dari Pasaran Karena Diduga Memicu Kanker

Keluarga saya dan saya sendiri yang menderita asam lambung dan mengonsumsi Ranitidin dari dua tahun yang lalu menjadi takut dan uring-uringan.

Artikel

Avatar

Akhir-akhir ini, obat asam lambung yang sering diresepkan oleh dokter kepada pasien sedang ramai diperbincangkan. Entah oleh para dokter, perawat, pengonsumsi Ranitidin sampai apoteker-apoteker. Mereka semua membahas obat yang telah ditarik dari pasaran karena diduga memicu kanker, penyakit yang sangat sulit penyembuhannya. Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) mencabut obat tersebut karena mengandung cemaran NDMA yang jumlahnya melebihi batas yang diperbolehkan.
US Food and Drug Administration (US FDA) dan European Mediciane Agency (EMA), sebelumnya telah mengeluarkan peringatan tentang adanya temuan berupa cemaran NDMA pada sampel produk obat Ranitidin. NDMA merupakan turunan dari Zat Nitrosamin yang dapat terbentuk secara alami. (Lifestyle,Okezone).

Keluarga saya dan saya sendiri yang menderita asam lambung dan mengonsumsi Ranitidin dari dua tahun yang lalu menjadi takut dan uring-uringan. Apalagi saat saya menonton sebuah berita di televisi yang mengungkapkan bahwa obat ini dapat meyebabkan kanker karena mengandung cemaran NDMA yang berlebih.

Begitu pula yang diungkapkan studi global, Ranitidin jika dikonsumsi lebih dari 96 mg/hari bisa mengeluarkan Zat Karsinogenik yang secara otomatis dapat memicu kanker. Terlebih jika dikonsumsi setiap hari.

Pada senin tanggal 7 oktober kemarin, Penny K Lukita memaparkan dalam siaran persnya.

“Menindak lanjuti informasi tersebut, BPOM saat ini sedang melakukan pengambilan sampel produk Ranitidin. Hasil uji sebagian sampel mengandung cemaran NDMA dengan jumlah yang melebihi batas,” ujarnya.

Uji coba terbatas juga dilakukan FDA. Ranitidin mengandung karsinogen Nitrosodimethylamine yang disebut NDMA yang kadarnya melebihi batas. Laboratorium juga melakukan uji coba. Dan menjelaskan bahwa satu tablet mengandung NDMA lebih dari 300 ribu mg. Padahal batas yang diizinkan hanya 96 mg.

Awalnya saya mendengar sekilas saat para ibu-ibu yang berkerumun di halaman rumah waktu membeli sayur sedang membicarakan tentang Ranitidin. Saya acuh tak acuh dengan gosip tersebut. Karena menurut saya, para ibu-ibu hanya suka membicarakan hal kecil yang kemudian dibesar-besarkan. Kata mereka peredaran Ranitidin sudah dicabut di pulau Bali. Malamnya, bapak saya memanggil. Memberi tahu siaran tv yang tengah menayangkan berita tentang obat asam lambung yang dapat memicu tumbuhnya kanker.

Baca Juga:  Nasihat Bidan

Saya yang sedang santai di kamar langsung ikut menyaksikan televisi. Antusias memperhatikan. Belum selesai ketakutan saya, saya baru ingat bahwa kami sekeluarga memiliki banyak stok Ranitidin di rumah. Karena obat itu sangat ampuh. Setiap kali asam lambung kambuh, kami mengandalkan pil kecil tersebut. “Bu, buang saja semua Ranitidin-nya.”

Tepat bulan puasa kemarin. Karena kami sekeluarga memiliki penyakit yang sama, asam lambung. Saya, ibu, bapak, mas dan mbak ipar saya mengonsumsi Ranitidin setiap berbuka puasa untuk menghindari kambuhnya penyakit tersebut. Setelah tahu, betapa menyesalnya kami. Mengonsumsi lebih dari 300 ribu NDMA dalam sehari.
Ranitidin adalah kelompok obat yang disebut histamin-2 blocker. Obat ini bekerja untuk mengurangi jumlah asam yang dihasilkan oleh lambung. Ranitidin digunakan untuk mengobati dan mencegah terjadinya gangguan di saluran pencernaan dan menurunkan asam di lambung. Selain itu, Ranitidin juga diresepkan untuk mengobati Gastroesophageal Reflux Disease (GERD) dan kondisi lainnya yang membuat asam lambung mencapai kerongkongan hingga menyebabkan mual.

Sebelum ramai diperbincangkan, karena mengandung karsinogen dalam jumlah tinggi. Ranitidin sering diresepkan oleh dokter untuk mengatasi masalah kesehatan yang berkaitan dengan asam lambung. Ranitidin sama seperti obat-obat pada umumnya, juga memiliki efek samping. Antara lain:
Pneumonia, Gejala pneumonia antaranya adalah nyeri dada, demam, napas pendek, dan batuk lendir berwarna hijau atau kuning. Gangguan Makan, Efek samping Ranitidin juga menyebabkan hilangnya nafsu makan. Sakit Perut, walaupun Ranitidin dikonsumsi untuk mengobati asam lambung, obat ini memiliki efek samping menyebabkan sakit perut. (Okezone, MNC now).

Di tempat kerja saya, saya bekerja di sebuah Apotek yang juga menjual Ranitidin. Karyawan-karyawan lain juga memperbincangkan berita serupa. Para dokter, bidan dan perawat tidak ada lagi yang berbelanja obat tersebut di apotek tempat saya bekerja setelah berita Ranitidin menjadi momok yang membahayakan kesehatan.
Lebih baik memakai cara alami seperti kunyit untuk meredakan asam lambung. Khasiat kunyit juga banyak, salah satunya mengurangi gas pada pencernaan, mengurangi mual hingga mengurangi diare. Daripada tetap mengonsumsi obat yang membahayakan, lebih baik kita mulai dari obat-obatan yang alami. Bagi para pengonsumsi obat-obatan, sebaiknya tidak terlalu berlebihan.

Baca Juga:  Menciderai Akal Dengan Merasa Paling

Jangan hanya kasihan pada pacar dan selalu diperhatikan, tubuhmu juga. hehe (*)

BACA JUGA Balada Orang Sakit yang Takut Suntik dan Susah Minum Obat atau tulisan Wilda Zakiyah lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
264 kali dilihat

4

Komentar

Comments are closed.