Pringsewu: Kabupaten di Lampung yang Isinya Jawa Banget – Terminal Mojok

Pringsewu: Kabupaten di Lampung yang Isinya Jawa Banget

Artikel

Beberapa hari setelah saya pulang dari Yogyakarta untuk mengikuti pelatihan menulis, salah satu alumni dari komunitas menulis yang menyelenggarakan pelatihan tersebut mengirim inbox di Facebook dan menanyakan, “Desi, kamu Ambarawanya dimana?” Beliau mengirimkan pesan tersebut setelah membaca profil saya di Facebook dan kebetulan beliau juga dari Ambarawa, Kabupaten Semarang. Saya dengan senyum-senyum membalasnya, “Mbak, aku di Ambarawa Pringsewu Lampung. Bukan di Semarang.”

Tidak hanya satu orang saja yang salah mengira saya sebagai orang yang tinggal di Pulau Jawa, bahkan mayoritas orang yang saya temui dan mengobrol dengan saya ketika saya berada di Yogyakarta bertanya, “Lho kamu kan orang Lampung, kok bisa bahasa Jawa?” Tulisan saya yang berjudul Di Lampung Dianggap Orang Jawa, di Jawa Dianggap Orang Lampung pernah ditayangkan di Esai Mojok (padahal lainnya di tolak). Dulu saya kira orang-orang di Pulau Jawa banyak yang mengetahui tentang keberadaan kami–-orang Jawa yang ada di Lampung. Tapi ternyata saya terlalu kedepedan. Makanya setelah tulisan saya tersebut, saat ini saya ingin menulis lagi dan memperkenalkan tempat tinggal saya, Kabupaten Pringsewu.

Pringsewu merupakan salah satu dari 15 kabupaten yang ada di Provinsi Lampung dan dari namanya sudah bisa dilihat kalau kabupaten satu ini Jawa banget. Di antara 15 kabupaten lainnya, Kabupaten Pringsewu menjadi satu-satunya kabupaten yang namanya berasal dari bahasa Jawa. Pring yang berarti bambu, dan sewu yang berarti seribu. Ya, pada awal kedatangan transmigran di Pringsewu, daerah ini memang berupa hutan bambu sehingga orang-orang transmigran menamainya dengan bambu seribu.

Baca Juga:  Persoalan Channel YouTube Calon Sarjana: Nyomot Karya Dulu, Minta Maaf Kemudian

Kabupaten Pringsewu saat ini dibagi menjadi 9 kecamatan dan beberapa di antaranya memiliki nama yang sama dengan daerah-daerah yang ada di Pulau Jawa, seperti Kecamatan Ambarawa, Kecamatan Sukoharjo dan Kecamatan Banyumas. Makanya jangan heran jika banyak dari orang yang ada di Pulau Jawa mengira kami juga tinggal di Jawa karena memang namanya persis seperti daerah yang ada di Pulau Jawa.

Saya yang kuliah di program studi Pendidikan Sejarah, pernah mendapatkan mata kuliah Sejarah Transmigrasi dan dosen saya mengatakan Lampung pernah menjadi tujuan transmigrasi (dulu kolonisasi) yang diadakan Pemerintah Hindia Belanda pada tahun 1905. Pada saat itu ada sekitar 155 kepala keluarga yang ada di Desa Bagelan Kabupaten Purworejo dipindahkan ke Lampung dan warga yang dipindahkan ini menamai kampung barunya dengan nama yang sama yaitu Bagelan. Hal ini terus berlanjut sampai Indonesia merdeka, sehingga bermunculan nama-nama daerah lainnya yang persis seperti yang ada di Pulau Jawa.

Tidak hanya di Kabupaten Pringsewu, jika kamu menjelajah Lampung kamu bisa menemukan lebih banyak daerah-daerah yang namanya persis seperti yang ada di Pulau Jawa, seperti Purbolinggo, Pekalongan, Seputih Surabaya, Wonosobo, Way Jepara, Jatimulyo dan Sidomulyo. Di Kabupaten Pringsewu sendiri, selain kecamatan-kecamatan yang saya sebutkan, masih ada desa-desa yang namanya juga persis seperti daerah yang ada di Jawa, mulai dari Jogjakarta, Wates, Brebes, Kediri, sampai nama-nama yang berakhiran dadi seperti Sumberdadi, Sidodadi, Margodadi dan Pujodadi.

Baca Juga:  Rasanya Jadi Secret Admirer, Nyesek Sek Sek Sek

Bahasa yang kami gunakan sehari-hari adalah bahasa Jawa. Mungkin jika di tengah ibukota Kabupaten, banyak yang menggunakan bahasa Indonesia namun untuk di desa-desa seperti tempat tinggal saya, sehari-hari kami menggunakan bahasa Jawa. Mulai dari kegiatan di pasar, di tempat ibadah sampai di sekolah juga menggunakan bahasa Jawa. Malah jika tiba-tiba kamu bicara dengan bahasa Indonesia, orang-orang di sekelilingmu akan bilang, “Halah wong Jowo sok-sokan ngomong nggo bahasa Indonesia, isin opo? (Halah orang Jawa sok-sokan ngomong pakai bahasa Indonesia, malu apa?)”

Dulu, saat saya SD saya pernah dibohongin saudara saya, dia bilang, “Sekolah di SMPN 1 Ambarawa itu ngomongnya pakai bahasa Inggris.” Eh ternyata, bukannya dengan bahasa Inggris, teman-teman saya saat SMP malah ngapak semua. Dulu, kami–-saya dan teman-teman SMP–- sampai pernah mengklasifikasikan diri dengan dua jenis bahasa Jawa yaitu Jawa ngapak (yang kami sebut Jawa A) dengan Jawa Bandek (yang kami sebut dengan Jawa O). Dulu saya masuk bagian Jawa Bandek karena menggunakan kata-kata seperti opo, sopo, iyo.

Jika di Pringsewu, kami hanya membagi bahasa Jawa menjadi 2 bagian yaitu ngapak dan bandek, ketika saya kuliah di Bandar Lampung saya menemukan bahasa Jawa yang lebih beragam. Teman satu kosan saya pernah bilang, “Mejane reget,” dan saya hanya bisa memandanginya dengan bingung sampai teman saya menjelaskan reget itu artinya kotor. Tidak hanya reget, teman saya tersebut juga mengatakan kata-kata yang asing di telinga saya seperti jebor (gayung), budal (berangkat), gojeki (pegangi) dan mereka selalu mengatakan saya ini ngapak padahal di Pringsewu saya itu nggak ngapak, tapi saya bandek.

Baca Juga:  Sebelum Endorse, Sebaiknya Pengusaha Kuliner Beresin Dulu Rasa Makanannya

Dengan tempat tinggal yang Jawa banget ini, makanya saya selalu merasa tidak asing ketika berada di Yogyakarta atau Semarang. Bahasa yang digunakan di kota-kota tersebut sangat familiar di telinga saya dan orang-orangnya juga orang-orang Jawa seperti di kampung saya. Justru saya sering merasa asing ketika berada di Bandar Lampung, apalagi jika orang yang saya temui sudah bilang, “Api kidah?” yang saya nggak ngerti artinya dan saya bertanya pada diri sendiri, “Saya ini sebenarnya orang apa sih?”

Sumber Gambar: Website Kabupaten Pringsewu

BACA JUGA Nggak Semua Orang Jawa Timur Ngomong Kasar dan Suka Misuhan atau tulisan Desi Murniati lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.