Pesona Mas Aldebaran di Sinetron 'Ikatan Cinta' Memang Sulit Terbantahkan, Bund – Terminal Mojok

Pesona Mas Aldebaran di Sinetron ‘Ikatan Cinta’ Memang Sulit Terbantahkan, Bund

ArtikelFeatured

Yunita Devika Damayanti

Dunia entertainment memang tidak ada habisnya menyuguhkan tayangan yang menghibur penonton. Tak terkecuali diproduksinya beragam drama atau sinetron. Tentu yang terbaru adalah ramainya sinetron Ikatan Cinta dengan Mas Aldebaran sebagai pusat semestanya.

Lebih dari satu dekade ke belakang, sebenarnya pesona drama Korea lebih merajai tanah air. Memang bukan tanpa alasan, kualitas dan akting memukau dari para pemerannya tidak perlu diragukan lagi. Bahkan popularitas oppa-oppa seperti Lee Minho, Song Joong Ki, sampai yang paling terbaru Kim Seon Ho masih eksis digandrungi oleh masyarakat Indonesia.

Di penghujung tahun ini, dunia sinetron Indonesia dihebohkan dengan kemunculan sinetron Ikatan Cinta. Sebuah layar drama karya anak bangsa yang mampu menyedot perhatian publik. Bukan hanya dari kalangan ibu-ibu, sederetan teman kuliah saya pun tak luput terkontaminasi virus baper Mas Aldebaran.

Berbagai akun di snap WA dan Instagram beramai-ramai membagikan perasaan mereka usai menonton drama yang diperankan oleh Arya Saloka dan Amanda Manopo.

Sebenarnya saya bukan tipikal orang yang sering menonton acara televisi, namun melihat antusiasme teman-teman saya yang diakibatkan oleh sinetron produksi MNC Pictures, akhirnya saya penasaran dan mencoba untuk menonton.

Awalnya biasa saja, sampai beberapa episode saya ikuti ternyata memang sebagus itu, persis seperti yang teman-teman saya perbincangkan. Setidaknya ada beberapa hal yang membuat drama ini begitu diidolakan oleh masyarakat Indonesia.

Faktor pertama adalah jalan cerita. Sudah menjadi hak paten hal pertama yang mampu membius penonton adalah jalan cerita. Seperti contohnya drakor yang begitu mendunia dikarenakan jalan ceritanya yang dinilai sangat anti-mainstream dan out of the box. Ditambah berbagai riset yang mereka lakukan demi menunjang keyakinan penonton. Bisa dibayangkan seberapa niatnya mereka melakukan riset ketika memproduksi drama bertemakan dunia kesehatan.

Oke, kembali ke Ikatan Cinta. Konflik-konflik yang disuguhkan dalam sinetron ini sebenarnya tidak terlalu ekstrem, masih seputaran kehidupan sehari-hari dan percintaan ala masyarakat pada umumnya. Kemunculan konfliknya pun masih bisa diterima oleh nalar.

Hal yang membedakan dengan sinetron Indonesia pada umumnya adalah penyelesaian dari konfliknya itu tidak njelimet seperti sinetron lain, di mana penonton akan diajak muter-muter sampai bingung kelanjutannya seperti apa. Di sinetron ini, konflik-konflik kecil seperti kebohongan dapat terungkap dengan cepat dan to the point.

Setelah satu konflik selesai, penonton akan kembali dibuat penasaran oleh konflik selanjutnya. Ini karena jalan ceritanya tidak mudah ditebak, ditambah pahlawan belakang layar yang selalu memotong scene klimaks untuk dilanjutkan pada episode berikutnya sehingga selalu membuat penonton bisa tetap setia menunggu di depan televisi.

Peran besar dari penulis dan tim kreatif memang menjadi penentu jalannya cerita. Kabarnya, penulis cerita di sinetron ini adalah seorang milenial fans drama Korea. Nah, di sini saya salut sekali. Imajinasi dan kehaluannya bisa disalurkan ke jalan yang benar. Jiwa anak muda yang memiliki imajinasi lebih luas dan bebas menyebabkan jalannya cerita bisa berbeda dari para penulis skenario yang notabene sudah senior.

Faktor yang kedua adalah akting pemain, terlepas dari para kru yang jago mengarahkan si aktor. Percuma juga kan jalan cerita bagus tapi yang memerankan tidak bisa sampai ke hati penonton.

Pemeran, baik yang utama maupun figuran benar-benar totalitas dalam melakukan pekerjaannya. Setiap episodenya selalu mengaduk emosi penonton.

Sosok Aldebaran yang dingin tapi perhatian, gengsinya selangit, dan pedas di perkataan namun manis di hati, menjadi patokan cowok idaman kaum hawa akhir tahun ini. Arya Saloka bisa dikatakan sukses dalam perannya yang terkadang membuat jengkel orang serumah, hingga membuat baper berjamaah. Sampai-sampai jargon “bisa diem nggak?!” menjadi viral seantero tanah air.

Amanda juga tak kalah berhasil dalam membawakan sosok Andin. Jika kita hanya melihat di dalam sinetronnya, mungkin tidak akan menyangka antara Aldebaran dan Andin terpaut perbedaan usia sampai sembilan tahun. Andin yang mempunyai aura dewasa dan lembut, walaupun terkadang suka membuat Aldebaran emosi, memberikan variasi di jalannya sinetron supaya tidak melulu memperlihatkan perempuan yang tertindas.

Dari keseluruhan tokoh yang ada di sinetron ini, ada satu yang paling sering membuat hari-hari penontonnya semakin berwarna. Siapa lagi jika bukan Miss Kiki. Asisten yang tidak takut mengusili majikan dan sedikit akhlakless, namun dicintai seluruh penonton berkat kekocakannya.

Sebutan drakor versi Indonesia memang pantas disematkan kepada sinetron yang tayang di RCTI ini. Walaupun problematikanya tidak sekompleks drama Korea. Tapi, untuk urusan baper, menurut saya bisa lah disandingkan dengan drama Negeri Gingseng itu.

Buktinya kemarin baru saja memecahkan rekor dengan TVR tembus di angka 10. Sebuah pencapaian yang luar biasa untuk sekaliber sinetron produksi negeri sendiri.

Semoga saja sinetron ini bisa menjadi pionir untuk dunia sinetron di Indonesia untuk lebih memperhatikan para penulis muda yang tentunya bisa memberikan warna baru dari cerita tulisannya untuk ditayangkan di televisi. Selain itu juga bisa memberikan motivasi kepada generasi milenial untuk mengubah kehaluan menjadi sebuah karya.

Salam cinta untuk Mas Aldebaran.

BACA JUGA Media Memang Gitu, Nggak MU Nggak Makan dan tulisan Yunita Devika Damayanti lainnya.

Baca Juga:  Konflik Khofifah-Risma Adalah Contoh Sinetron yang Baik
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
18


Komentar

Comments are closed.