Perubahan Jenis Ngidam Orang Puasa Berdasarkan Waktu – Terminal Mojok

Perubahan Jenis Ngidam Orang Puasa Berdasarkan Waktu

Artikel

Pingin ini, pingin itu. Ingin begini, ingin begitu. Ingin semua-semua semua, dapat dikabulkan, dapat dikabulkan dengan kantong—kan kampret malah nyanyi. Pokoknya jam-jam rawan iman kita tergoda buat batalin puasa adalah jam-jam siang saat matahari kayak ada di ubun-ubun. Bayangan es doger menar-nari di kepala kita, dan betapa tenggorokan sangat menginginkan kesegaran dahsyat itu.

Bagi yang imannya lemah barangkali langsung ambil ponsel, buka aplikasi ojol dan langsung order es doger secara online. Batal deh puasa. Buat yang imannya rada kuat paling cuma bayangin aja sambil bercita-cita bahwa buka puasa nanti es doger itu haruslah didapatkan. Pokoknya dipikirin terus tapi nggak berani mengambil konsekuensi pesen dan batalin puasa. Pokoknya harus jadi menu takjil nanti.

Sayangnya—atau untungnya?—fase ingin es doger itu paling bertahan dua jam aja. Setelah matahari nggak teri lagi, sirna pula keinginan akan esdoger itu, terus malah ganti ingin yang lain. Ya, memang, bahwa perbedaan waktu akan berimbas kepada perbedaan keinginan manusia yang sedang puasa. Berikut adalah jenis-jenis ngidam orang yang lagi puasa berdasarkan waktu.

Jam 8-11: Nggak ingin macem-macem

Dikarenakan suasana masih pagi dan udara begitu sejuk, di fase-fase ini yang puasa merasa bakal kuat puasa seharian dan tahan dari jenis godaan apa pun. Tubuh masih segar bugar, pun perut masih menampung persediaan dari sahur tadi pagi. Keinginan untuk berbuka puasa juga masih jauh banget seperti jarak pasangan beda agama.

Baca Juga:  Kolak: Santapan Legendaris Saat Ramadan

Pokoknya, “Aku kuat puasa seharian!”

Atau barangkali alasan kenapa tidak ingin macem-macem adalah karena jam-jam segitu masih pada tidur, jadi ya nggak berasa apa-apa. Apalagi kalo bangunnya siangan. Apalagi kalo bangunnya sore. Apalagi kalo bangunnya malam. Puasa berasa nggak puasa, yakin!

Jam 11-2: Ngidam yang seger-seger

Bagi yang beraktivitas sejak pagi, godaan paling berat adalah fase-fase matahari mulai di puncak sana. Teriknya minta ampun. Gerahnya minta ampun. Sekalinya ada angin, bukannya sejuk, eh anginnya malah bikin tambah gerah juga. Debu di mana-mana. Keringat di tubuh merajalela. Tiap llihat iklan minuman berasa diejek bintang iklannya. Pokoknya hawane pingin misuh-misuh terosss!!!.

Nah, pada fase ini pula bayangan es doger menari-nari di pikiran sambil membayangkan betapa segernya kalo minum—apa makan?—es doger siang-siang terik gitu. Tetapi puasa harus jalan. Tetapi harus kuat sampai buka puasa. Nah, iman yang kuat ini kadang berbanding terbalik dengan hasrat kita sebagai manusia, lantas kita pingin nyari es doger buat buka puasa nanti.

Mulai deh tanya-tanya di mana es doger paling enak ke temen, dan setelah dapet info yang valid, lantas merencanakan bakal nyari es doger nanti sekitar jam lima.

Sayangnya, fakta berkata lain.

Jam 2-5: Ngidam goreng-gorengan

Pas gerah emang pingin es doger, eh giliran dua jam lewat, sirna sudah itu keinginan minum es doger, diganti dengan keinginan cemilan. Perut mulai keroncongan dan meronta-ronta macem Godzilla. Pokoknya harus diisi. Atau, kalo pas buka nanti harus makan ini, makan itu, makan begini, makan begitu, banyak sekali. Iya, pokoknya harus makan yang enak-enak sebagai pelampiasan nafsu yang menggelora. Pada fase ini, sirna sudah keinginan kita akan es doger tadi, karena ya itu, terkalahkan sama keinginan kita memenuhi perut kosong. Lagian kalo udah jam-jam sore kan udah mulai adem udaranya, jadi hilang sudah segala dahaga.

Baca Juga:  Fenomena “Kamera Jahat” yang Menghantui Kawula Muda

Jam 5-buka: Endingnya air putih aja deh

Setelah memutuskan pingin makan ini makan itu, lantas dicari deh tempat yang jualan. Tetapi entah karena lagi sibuk atau males lihat antrian orang-orang di jalan, eh endingnya kagak jadi juga. Selain itu, mendadak dengan kurang ajar hilang sudah rasa lapar di perut. Nah ini, barangkali ini akan menjadi misteri agung yang tidak terpecahkan, di mana selalu ada kondisi kebalikan. Kita laper banget dan pingin segera buka puasa di saat jam buka masih jauh, tetapi mendadak males buka puasa di menit-menit terakhir mau buka. Bener, nggak? Ngaku aja. Ya emang nggak selalu kayak gitu, tetapi pasti sering terjadi.

Segala bentuk nafsu akan es doger atau cemilan yang tadi menggelora mendadak sirna saat azan maghrib berkumandang. Sekalipun hasrat itu masih kuat dan kalian beneran udah beli es doger sama camilan, tiba-tiba saat waktu buka udah sampai, terus kalian memutuskan minum air putih lebih dulu, jaminan seratus persen nafsu makan kalian hilang!

Air putih itu menetralisir segalanya. Mau tadi kita ngidam kolak yang seger, pas udah minum seteguk air putih, auto ilang itu si ngidam. Kan kampret, udah terlanjur beli, tapi giliran udah buka malah kagak nafsu.

Nah, untuk mengatasi hal kampret seperti itu, maka ada trik yang bisa kalian lakukan. Kalau nafsu ngidam kalian memang menggelora dan kalian ingin memuaskan nafsu tersebut, pas buka puasa tiba, jangan minum air putih dulu. Langsung aja sikat itu yang kalian ngidamin, dan balas dendamlah semaksimal mungkin.

Baca Juga:  Negeri ini Lupa Bercinta

Atau mending…

….udah tidur aja seharian. Kagak bakal ngidam apa-apa. Bangun-bangun, eh udah buka. Yaudah minum air putih, terus bablas tidur lagi sampe sahur.

Ya nggak?

BACA JUGA Apa Pun Ngidamnya, Ojek Online Solusinya atau tulisan Riyanto lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.