Perempuan yang Nggak Pintar Masak Jangan Minder, saat Butuh Skill Ini, Kalian Bakal Bisa kok

Artikel

Seto Wicaksono

Ibu saya adalah perempuan yang kurang pandai memasak, kurang begitu paham perbedaan bumbu dapur satu dengan lainnya, termasuk fungsi bumbu tersebut. Saya tahu cerita tersebut langsung dari Ibu. Suatu ketika saya bertanya, “Dulu Ibu belajar masak dari siapa?” Ibu hanya menjawab, “Ibu nggak pintar masak, lagian Ibu belajar masak sendiri, sampai sekarang juga Ibu masih susah bedain bumbu dapur.”

Cerita Ibu mengingatkan saya pada keinginan banyak lelaki agar istrinya kelak pintar masak. Bagaimana dulu Ibu bisa menyanggupi kriteria tersebut? Apalagi tuntutan itu lebih besar di masa lalu daripada sekarang.

Tanpa disangka, jawaban Ibu hanya, “Ya, Ibu belajar, yang penting niat dulu. Bisa dulu. Nggak perlu sampai jago kayak koki.”

Saya agak tidak percaya mendengar pengakuan itu. Bagi saya, opor buatan Ibu rasanya ciamik. Belum lagi beberapa masakan lain meski terbilang sederhana. Dadar telur, misalnya.

“Lha, itu Ibu kalau bikin opor selalu enak. Gimana proses Ibu tahu resep dan cara masaknya? Apalagi dulu kan belum ada internet?”

“Soal resep, Ibu nanya ke temen yang bisa masak waktu gadis dulu. Ibu catet, terus disimpen. Jadi, tiap Ibu mau masak diliat catetannya. Memang ribet, yang penting niat dan mau berproses dulu.”

Ibu melanjutkan, soal masak Ibu hanya mengandalkan feeling sekaligus coba-coba. Bahasa kerennya sih, trial and error. Kalau nggak enak atau gagal ya coba lagi sampai nemu olahan dan racikan yang pas. Bahkan, sama seperti sebagian orang yang mengaku nggak pintar masak, Ibu sempat kesulitan membedakan jahe dan kunyit. Perlu waktu beberapa lama hingga akhirnya Ibu paham di mana letak perbedaannya. Diiringi dengan terus belajar juga membiasakan diri untuk memasak pastinya.

Baca Juga:  Belajar Keseimbangan Hidup dari Pak Mukhlis

Perlahan, akhirnya Ibu bisa memasak walaupun mengaku nggak jago-jago amat.

Saya jadi menyadari satu hal, saat memasak, Ibu hanya mengolah resep sederhana. Meski begitu, rasa yang disajikan memiliki citarasa khas, bikin kangen ketika saya lama tidak mencicipinya. Jika sudah seperti itu, saya tidak pernah sungkan untuk meminta tolong kepada Ibu agar dIbuatkan beberapa makanan yang saya rindukan. Entah opor ayam, sayur bayam, atau sayur sop ketika ada niatan untuk berkunjung ke rumah Ibu.

Kata Ibu, ia heran zaman sekarang kok masih saja pintar memasak dijadikan tuntutan pria kepada wanita dalam mencari pasangan. Sebagai wanita yang pernah dihadapkan persoalan serupa, Ibu paham bagaimana rasanya ketika seseorang belum terampil memasak.

“Nggak usah diambil pusing sama tuntutan sosial dan kata orang, memasak itu bukan paksaan. Nanti kalau dipaksa, rasa masakannya malah bisa jadi nggak sesuai ekspektasi. Kalau memang seseorang kepengin belajar masak, nanti pasti akan mulai memasak dengan sendirinya,” kata Ibu sedikit memberi sudut pandangnya.

Saya sepakat dengan Ibu. Saya pernah menjadi saksi mata dan melihat sendiri bagaimana seorang teman perempuan merasa risau sebelum hari pernikahannya, hanya karena ia tidak pandai memasak, bahkan tidak mengenal bumbu dapur. Namun, setelah ia menikah semua justru berubah. Dengan kesadaran penuh dan keinginan yang tinggi, akhirnya dia mulai belajar memasak dan terbiasa untuk memasak. Tentu tanpa paksaan sedikit pun.

Sampai akhirnya saya memahami suatu hal, belajar atau terampil memasak itu nggak perlu paksaan. Dan bagi para lelaki, sebaiknya tidak perlu memberi tekanan kepada para perempuan untuk bisa dan wajib masak. Nggak perlu dimasukkan daftar tuntutan sosial. Pikirmu, nggak akan jadi beban, gitu?

Baca Juga:  Pengalaman Mengajari Ibu Main Onet Klasik

Itu sebabnya, sebelum menikah, tidak pernah sekalipun Ibu menitip pesan kepada saya, “Mas, cari pasangan yang bisa masak, ya,” seperti orang tua kebanyakan. Sebab Ibu paham dan sudah pengalaman, bisa atau jago masak itu bukan tolok ukur juga penilaian akhir terhadap kebahagiaan hubungan. Saling memahami akan membuat segala sesuatunya menjadi lebih baik, lebih dari sekadar bisa masak.

BACA JUGA Rekomendasi Sirup untuk Melengkapi Manisnya Berbuka Puasa dan tulisan Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
13


Komentar

Comments are closed.