Perdebatan Penyebutan Mati Listrik Massal Menjadi Mati Lampu yang Tidak Sebanding dengan Dampaknya – Terminal Mojok

Perdebatan Penyebutan Mati Listrik Massal Menjadi Mati Lampu yang Tidak Sebanding dengan Dampaknya

Artikel

Minggu, 04 Agustus 2019 adalah hari yang cerah dan menyenangkan. Sebagai suami, saya biasa mengisi kegiatan di akhir pekan dengan membantu istri beres-beres rumah—mencuci baju khususnya—selain bermain dengan anak yang di usianya saat ini sedang senang mengotak-atik handphone dan berlari tanpa kenal lelah. Semuanya berjalan seperti biasanya, sampai akhirnya mati listrik sekitar pukul 11.50 WIB.

Sebab itu, beberapa kegiatan langsung terhambat. Mencuci pakaian yang sudah menumpuk, menonton TV, bahkan internet pun menjadi terbatas sinyalnya. Sudahlah modem di rumah juga kena imbas dari mati listrik, sinyal dari provider pun redup. Niat menghibur diri dengan cek media sosial pun perlahan harus diurungkan. Meskipun untuk sekadar cek linimasa Twitter masih bisa sedikit, sih.

Sebelumnya saya pikir, mati listrik hanya melanda wilayah Bogor dan sekitarnya. Namun, setelah cek linimasa Twitter, ternyata sebagian kota besar di Indonesia pun merasakan hal yang sama. Diketahui dari akun twitter resmi Commuter Line, perjalanan KRL pun menjadi terganggu akibat dari mati listrik. Kereta menuju bandara pun terkena imbasnya.

Agar mengetahui wilayah mana saja yang juga mati listrik, saya yang mengikuti akun Sabda PS—pendiri Zenius Education—mencoba melihat kolom reply dari hasil cuitan yang menanyakan kawasan mana saja yang mati listrik. Beberapa diantaranya adalah Bandung, Bekasi, Purwakarta, Cirebon, Depok, Bogor, dan masih banyak kota lain yang terkena dampak dari gangguan transmisi sutet berkekuatan 500 KV.

Baca Juga:  Mengenang Kerja Keras Membangkitkan Kembali Grand Livina yang Mati karena Kebanjiran

Kemudian, untuk membunuh kebosanan saya mencoba beralih mendengarkan radio. Paling tidak ada sedikit hiburan sekaligus untuk mendapatkan informasi terkini perihal mati listrik massal yang sedang terjadi tanpa membutuhkan kontribusi internet pada handphone. Namun pada akhirnya, saya lebih banyak mendengarkan musik dibanding mencari informasi.

Setidaknya, saya sudah mendapat sedikit gambaran informasi perihal padamnya listrik yang terjadi. Dan kali ini saya tidak bisa berharap banyak listrik di rumah akan segera kembali berfungsi seperti biasanya, sebab terhitung saat menulis tulisan ini sekitar 21.50 WIB di wilayah Bogor Barat listrik masih padam dan secara otomatis beberapa kegiatan terganggu.

Bagi saya beberapa diantaranya sih cucian menjadi menumpuk, batre handphone—berikut juga power bank—yang habis sekaligus sinyal dari beberapa provider yang melemah sehingga komunikasi terganggu. Belum lagi beberapa frozen food yang berada di kulkas dan sampai dengan saat ini entah bagaimana nasibnya—setelah dari sekitar pukul 11.50 listrik padam.

Tentu di luar sana bisa jadi banyak orang yang jauh memiliki kendala dan sekelumit kisah yang lebih berat pun menjengkelkan saat mati listrik massal pada akhir pekan di awal Agustus ini. Namun, tentu tidak dengan perdebatan antara mana penggunaan kata yang benar, “mati listrik” atau “mati lampu”. Tidak perlu lagi lah memperdebatkan hal tersebut.

Bagi saya, tetap yang benar adalah mati listrik. Lah, yang mati kan bukan hanya lampu, tapi juga listrik secara keseluruhan. Itu kenapa biasa disebut dengan pemadaman listrik. Maaf, saya hanya sekadarnya saja dalam mengingatkan. Selebihnya, mohon diaplikasikan. Toh, diantara banyaknya keluhan perihal mati listrik massal, perdebatan tersebut rasanya paling tidak berguna.

Baca Juga:  Kesetrum Listrik Negara: Menguak Kerugian PLN yang Tak Berujung

Selama mati listrik massal dari siang sampai malam ditambah beberapa sinyal dari provider yang tidak stabil, ada satu hal yang saya suka meski biasa. Berkumpulnya para bapak-bapak dan mengobrol bersama di sekitaran rumah tanpa disibukkan oleh handphone masing-masing. Termasuk juga para ibu dan anaknya. Agar dalam bersosialisasi dapat menyenangkan seperti itu, apa harus mati listrik terus? Eh, gimana?

Sepanjang malam, saya menunggu sampai listrik menyala kembali karena ada beberapa yang harus segera dilakukan—recharge handphone salah satunya. Sampai akhirnya, di tempat tinggal saya, kabupaten Bogor Barat, listrik menyala kembali dini hari pada pukul 01.51 WIB. Lega rasanya, karena salah satu yang dikhawatirkan perihal frozen food di kulkas dapat diatasi.

Saat sadar sinyal internet mulai stabil, sebelum melanjutkan tidur saya sempatkan diri untuk cek timeline twitter. Isinya sudah dapat ditebak, ada meme, sindirian, juga sambat ihwal pemadaman listrik massal yang dialami oleh sebagian besar masyarakat di pulau Jawa.

Saya yang seharian pasrah tanpa listrik dan internet kemudian menyadari, ada hal yang memang di luar kemampuan dan kuasa saya. Tidak perlu lah sampai marah-marah ke petugas PLN. Sebab saya yakin, mereka pun tidak ingin ini terjadi dan tidak akan tinggal diam dalam merespon listrik yang padam.




Komentar

Comments are closed.