Pengalaman Aksi Demo yang Hampir Berakhir di Kantor Kejaksaan

Pengalaman aksi demo saya ada beberapa, tapi baru kali ini terasa mengerikan, sekaligus menggelikan. Benar-benar menguras air mata, tenaga, dan ketawa.

Artikel

Avatar

Suatu ketika seorang kawan membagikan pengalamannya pertama kali ikut turun ke jalan untuk menolak RUU yang tidak pro rakyat di media sosial. Hal ini membuat saya teringat pada kisah yang saya alami tujuh tahun silam. Kala itu saya masih semester dua di salah satu kampus Islam di Kota Makassar. Kebetulan, lagi ramai aksi demo menentang kenaikan harga BBM. Persis seperti kisah kawan saya, sejujurnya saat itu saya turun ke jalan sekadar ikut-ikutan dan pengen dianggap keren. Sisanya, berakhir seperti pengecut yang kabur ke kos teman saat ricuh bakal terjadi.

Nah, aksi demo 24 September kemarin, saya memutuskan balik ke jalanan setelah tiga tahun selepas sarjana. Usai kontakan dengan kawan penjaga toko buku, kami berdua memutuskan untuk ikut rombongan mahasiswa. Rencana pertama, kami akan longmarch bareng adek-adek mahasiswa sejauh kurang lebih dua kilometer dari Jalan Sultan Alauddin menuju kantor DRPD Sulawesi Selatan. Tapi mengingat faktor umur dan antisipasi evakuasi kalau sampai ricuh terjadi, saya memutuskan berkendara sejauh satu kilometer lebih. Memarkir motor di depan Kantor BPJS Jalan Pettarani yang saya rasa cukup aman.

Delapan ratus meter lagi menuju gedung DPRD, kami berjalan bersama ratusan mahasiswa. Sayup-sayup nyanyian revolusi mulai terdengar di bawah terik matahari pukul satu siang. Di ujung Jalan Pettarani, di bawah fly over Jalan Urip Sumiharjo, asap ban bekas mengepul gelap. Sama gelapnya akan masa yang akan datang, andai beberapa RUU menjengkelkan itu jadi disahkan.

Ternyata sebelum saya sampai, kericuhan pertama sudah terjadi. Kata mahasiswa yang saya tanyai, massa dari arah timur (rombongan kampus dari arah kantor Gubernur) dipukul mundur saat hendak merapat ke Kantor DPRD. Pengamanan saat itu memang cukup ketat, sebab pagi sampai siang, ada acara pelantikan wakil rakyat periode terbaru. Fyi, letak kantor DPRD Sulawesi Selatan di Jalan Urip Sumiharjo, persis di ujung timur fly over. Kalau dari arah Jalan Pettarani belok kiri saja, insyaAllah ketemu. Eh, kok malah bikin peta sih.

Baca Juga:  Selamat Datang di Malang, Kota Sejuta Kedai Kopi

Kami kemudian menelepon satu lagi kawan, seorang mahasiswa pasca sarjana yang kebetulan kosannya dekat situ. Janjian bertemu di bawah fly over. Baru sepuluh menit berkumpul dan berniat berkeliling memantau situasi, dari arah timur, mahasiswa merangsek maju. Di atas kami, tepat di fly over, aparat kepolisian lengkap dengan perlengkapannya menghalau massa. Entah siapa yang memulai kericuhan, beberapa rombongan mahasiswa mengambil flank kiri – kayak strategi Mobile Legend gitu – dan melempari aparat ke atas dari samping fly over.

Konyolnya, kami malah menyeberang ke warung di flank kiri tersebut, yang di sebelahnya terdapat satu lorong kecil. Entah karena terpukau tontonan aksi demo dengan baku lempar, tanpa sadar empat orang mahasiswa mendekat ke tempat kami berdiri, tentu saja sembari melempar batu ke aparat. Praktis, balasan gas air mata terlontar ke arah kami. Keputusan cepat, tapi kurang tepat adalah berlari masuk ke dalam lorong bareng empat mahasiswa tersebut.

Nahasnya, gas air mata kembali ditembakkan ke arah lorong. Kacaunya, lorong tersebut buntu, dihalangi pagar setinggi dua meter. Panik, semua memanjat dinding sekuat tenaga. Berhasil melalui rintangan pertama, ternyata masih ada satu dinding lagi. Seperti ikut acara Benteng Takeshi saja. Takut dibogem mentah sama polisi, pilihan satu-satunya manjat lagi. Kali ini dindingnya lebih tinggi, dengan kawat berduri melintang di bagian atas. Tapi ya, kata kebanyakan orang, ketika terancam bahaya, tenaga dalam seseorang akan muncul. Begitu kira-kira yang membuat kami lolos.

Eits tunggu dulu. Raut muka senang, kembali berubah panik. Kabur dari polisi ternyata tidak membuat kami lega. Cek per cek, dinding terakhir yang kami lewati adalah tembok milik Kantor Kejaksaan Tinggi. Takut ditangkap dan masuk penjara, eh malah tiba di kantor yang punya penjara. Sungguh apes! haha

Satu orang mahasiswa sempat ingin kabur saat kami ketahuan, tapi ya ngapain kabur, pasrah aja. Angkat tangan, mengaku salah, dan menunjukkan muka paling kasian. Kami hanya dibentak sama pihak Kejaksaan dan untungnya tidak sampai dihajar, apalagi langsung dijebloskan ke dalam sel tahanan. Pihak Kejaksaan berbaik hati meloloskan kami keluar. Terima kasih ya, Pak Jaksa! Setelah melewati pagar, saya dan dua kawan lainnya langsung tancap gas mencari tempat istirahat.

Baca Juga:  Jomblo atau Jomlo, yang Penting Bermartabat

Duh, pengalaman aksi demo saya ada beberapa, tapi baru kali ini terasa mengerikan, sekaligus menggelikan. Benar-benar menguras air mata, tenaga, dan ketawa. Sore hari, kericuhan masih terjadi. Saya masih sempat lari-lari menghindari gas air mata. Hitung-hitung berolahraga kata dua teman saya. Beberapa aksi selanjutnya, kami undur diri saja. Aksi panjat tembok ternyata bikin badan ngilu dan nyali ciut. haha (*)

BACA JUGA Kenapa Nggak Ada Presiden Indonesia yang Lahir di Jakarta? atau tulisan Andi Ilham Badawi lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
332 kali dilihat

1

Komentar

Comments are closed.