Maha Benar Netizen: Kebebasan atau Kebablasan Berpendapat?

Sejak kita memasuki era digital, kebebasan berpendapat ini seolah dapat panggung. Semua orang merasa berhak memberikan komentar atas hidup orang lain.

Featured

Avatar

Indonesia dikenal sebagai negara yang masyarakatnya ramah dan santun. Begitu yang dulu saya tahu saat masih duduk di bangku sekolah dasar. Indonesia menjamin hak asasi semua warga negaranya, termasuk hak untuk berpendapat.

Berpendapat boleh tapi tidak boleh asal-asalan. Karena Indonesia juga terdiri dari banyak sekali suku yang masing-masing punya budaya dan adat, mengemukakan pendapat pun ada caranya. Lebih baik bertutur dengan sopan, tanpa menghakimi, tanpa menyakiti.

Sejak era digital masuk ke negeri kita, kebebasan berpendapat ini seolah dapat panggung. Semua orang merasa berhak memberikan komentar atas hidup orang lain. Entah itu yang mereka kenal secara pribadi bahkan yang tidak. Semua orang seperti berlomba mengemukakan pendapat yang paling benar. Lalu muncullah istilah ‘Maha Benar Netizen‘.
Mau contoh?

Ada yang baru putus dengan pacarnya, curhat di linimasa media sosial

Netizen be lyke makanya kalau pacaran nggak usah terlalu diekspose di media sosial, kalau udah putus ribet kan ngehapus-hapusin kenangannya.

Ada yang ketahuan selingkuh dari pasangan resminya

Netizen be lyke salah kaprah menggunakan media sosial, sih. Harusnya ya buat bersosialisasi aja, bukan cari selingkuhan! Atau jangan-jangan istri/suaminya emang lebih jelek ya daripada selingkuhannya? Makanya bosen.

Ada yang baru saja kehilangan anak lalu ingin pindah rumah

Netizen be lyke lah, ngapain pindah? Malah kasihan kan arwah anaknya kalau ditinggal.

Ada yang baru saja berpisah dengan pasangannya lalu pindah ke kota lain

Netizen be lyke lebay banget sih pakai pindah segala. Harusnya biar aja tinggal di sini, buktikan kalau bisa bertahan.

Ada yang tinggal bersama dengan anak bawaan suaminya dari pernikahan pertama

Netizen be lyke ngapain lu mikirin makannya, biar aja laper, biar aja nggak pinter, toh bukan anak lu ini.

Baca Juga:  Fenomena ‘Kocheng Oren’ yang Mendadak Menjadi Primadona di Jagat Media Sosial

Ada yang memilih untuk bekerja di rumah, pekerjaan sampingan atau usaha kecil-kecilan

Netizen be lyke padahal masih muda, nggak kasihan sama orang tuanya, apa? Coba cari kerja yang bener, yang gajinya pasti. Seharian kok di rumah aja, mau jadi kaya mana bisa sambil rebahan?

Hmm. People, please use your brain before you speak bacot!

Ada alasan untuk kita mengomentari permasalahan hidup orang lain, tapi pasti ada alasan pula untuk kita menahan semua komentar itu dan mencoba untuk melihat permasalahan dari sisi orang yang punya masalah.

Kalau kalian beralasan, “Ya kan cuma komentar, ngasih saran. Dipakai syukur, nggak ya udah.”

Well, for me you better think of anything else. Kalau memang nggak mau ribet ya ngapain kita mikirin masalah orang.

Semua permasalahan pasti meninggalkan bekas luka pada yang mengalami. Entah hanya lecet di pikiran atau bahkan luka besar di hati. Kita yang tak pernah mengalami pasti tak tahu hal itu.

Kalau kalian belum pernah ditinggalin pasangan pas lagi sayang-sayangnya ya jangan bicara seperti itu ke orang yang barusan putus sama pacarnya.

Kalau kalian belum pernah kehilangan anak, ya jangan bicara seperti itu ke orang yang baru saja kehilangan dan berusaha merelakan.

Kalau kalian belum pernah bercerai ya jangan mengeluarkan komentar seperti itu pada orang yang sedang berusaha menyembuhkan diri dan hati.

Mudah bagi kita berbicara, belum tentu mudah bagi yang mengalami dan merasakan. Tahu apa kita akan kesedihan mereka? Yang sudah pernah mengalami juga jangan menggeneralisasi semua permasalahan. Kalau kalian bisa gampang move on, belum tentu orang lain bisa segampang itu. Kalau kalian bisa dengan mudahnya tertawa setelah menangis, belum tentu juga orang lain ada yang begitu.

Baca Juga:  Bisa Nggak Sih Stop Ngasih Komentar Menjatuhkan yang Merusak Kesenangan Orang?

Di belakang mulut ada otak dan di belakang otak selalu ada hati. Gunakan semuanya dengan bijak. Berkata dan bersikap bijak bukan hanya berdampak ke orang lain tapi juga ke diri kita sendiri, membiasakan berucap dan bersikap positif sedikit banyak pasti akan lebih sering menghadirkan senyum di bibir kita.

Yakin deh, dulu penyusun Undang Undang Dasar negara yang melindungi hak untuk kita mengeluarkan pendapat itu maksudnya baik. Bukan untuk membiarkan kita jadi saling cerca, saling memaki. Bukan untuk menjadikan diri kita sebagai penghakiman tertinggi atas hidup orang lain. Jangan sampai istilah kebebasan berpendapat itu berubah menjadi kebablasan berpendapat.
Ini cuma kata saya, sih. (*)

BACA JUGA Wejangan Hidup Ala Kirana Larasati yang Patut Ditiru Oleh Netizen atau tulisan Dini N. Rizeki lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
486 kali dilihat

6

Komentar

Comments are closed.