Panjat Sosial: Niat Mau Terkenal, Eh Malah Kena Sial – Terminal Mojok

Panjat Sosial: Niat Mau Terkenal, Eh Malah Kena Sial

Artikel

Seto Wicaksono

Ada banyak cara dalam menggapai popularitas. Sewaktu saya kecil misalnya, banyak artis cilik bermunculan melalui kemampuan di tarik suara, seni peran, atau sebagai model. Ketenaran bertahan atau tidak, tergantung masing-masing individunya. Ada yang sejak kecil hingga sekarang masih aktif di dunia keartisan, ada yang berubah haluan menjadi aktif di dunia politik, ada pula yang memilih untuk fokus di dunia pendidikan.

Semuanya sah-sah saja, selama dijalani dengan riang gembira dan tanpa paksaan. Apalagi jika memang karir untuk jangka panjang terbilang menjanjikan. Jika popularitas di dunia keartisan, sekarang kan sudah ada YouTube. Tinggal buat channel, buat suatu kesalahan yang fatal dan menyebalkan banyak orang, lalu tinggal membuat video klarifikasi.

Sudah terbukti kan, ada beberapa nama mencuat dan langsung eksis dengan cara demikian? Apalagi kalau sebelumnya berprofesi sebagai artis, sudahlah makin dikenal, subscribers pun dengan mudah dan cepat bertambah—selain memang sudah dikenal.

Tapi akan jauh lebih baik jika mendapatkan ketenaran juga popularitas dengan cara yang menyenangkan dan menghibur, sih. Walau tidak menjamin semua orang akan suka, paling tidak ada usaha. Syukur jika sekaligus dapat memberi edukasi, seperti Jerome Polin yang di konten YouTubenya ada math battle (pertarungan matematika) dengan beberapa temannya.

Jika diperhatikan dengan baik, bisa menjadi bahan belajar sekaligus menghibur saat bagaimana melihat ekspresi mereka—yang mengikuti math battle—tegang dan harus adu cepat dalam menjawab. Bahkan, beberapa waktu lalu Jerome Polin sempat mengalahkan tutornya sendiri di Zenius Education, Sabda PS, saat mengadakan math battle di Jepang—ditayangkan melalui channel YouTube Jerome dan Zenius Education.

Baca Juga:  5 Fakta yang Nggak-nggak tentang Mahasiswa Indonesia di Mesir (Bagian 2)

Dan akhirnya, Jerome Polin baik di Twitter pun channel YouTubenya sama-sama dikenal oleh banyak orang, kok, dengan konten yang tetap menghibur dan tidak monoton—semoga bisa selalu dipertahankan.

Kemudian, dari sekian banyaknya cara untuk menggapai ketenaran, ada satu yang rasanya mengganjal bagi saya hingga saat ini—dari mulai kata tersebut muncul dan akhirnya sering digunakan. Pansos—panjat sosial. Sebagai orang yang harus—lebih tepatnya dipaksa—up to date, saya perlu mencari tahu terlebih dahulu apa maksud dari kata panjat sosial.

Mengutip dari Brainly(dot)co(dot)id, panjat sosial merupakan terjemahan bebas dari istilah social climber. Dalam Urban Dictionary, social climber dipadankan dengan istilah attention whore, yakni orang yang haus dengan perhatian. Lebih lanjut, social climber atau pemanjat sosial digambarkan sebagai seseorang yang suka berteman dengan orang yang dianggap populer dengan tujuan untuk menjadi bagian dari kepopuleran tersebut.

Meski banyak yang berkata juga percaya, orang yang terkenal dan mendapat popularitas tanpa bersusah payah, akan dengan cepat juga dilupakan. Ya, semacam angin lalu yang sekadar lewat. Kalau dari saya sendiri sih, bisa mengiyakan bisa juga tidak.

Pertama, bagi para artis atau orang yang populer dengan cara panjat sosial di luar sana, dari mana kita tahu mereka sudah jobless atau tidak ada kerjaan sama sekali pada suatu waktu, siapa tau mereka memiliki usaha yang memang tidak digembar-gemborkan. Soal mereka yang mulai jarang tampil di layar kaca atau dunia YouTube, siapa tahu mereka lebih banyak dipanggil di banyak acara off air.

Kedua, jika memang sudah jarang dilihat atau didengar, ya mungkin memang dikucilkan karena menyebalkan aja, sih. Lagian, siapa yang nggak kesal sama mereka para social climber yang numpang tenar. Setelah popularitas didapat, yang tadinya berteman malah ditinggalkan. Kan menyebalkan.

Baca Juga:  Geliat Aglaonema Sebagai Tren dan Bisnis Akibat Pandemi

Sebetulnya, urusan panjat sosial itu pilihan masing-masing, sih. Cuma ya mbok sadar diri saja, dengan cara seperti itu sudah banyak contoh yang malah menjurus kepada kontroversi. Selama siap dengan segala konsekuensinya sih tidak masalah. Jangan cengeng, menyalahkan orang, apalagi sampai dengan membuat klarifikasi segala.

Berdasarkan dari pengalaman yang ada dan sudah dirasakan sebelumnya, rasanya jenuh dan ada rasa mangkel gimana gitu jika seseorang yang aktif di media sosial mulai membuat video klarifikasi atas kesalahan yang dibuat—entah dengan sengaja atau tidak—sampai dengan pura-pura pamit ingin menutup channel YouTube segala, nyatanya malah kembali lagi.

Walau akhirnya mangkel yang saya rasa akan hal panjat sosial dapat terobati dengan adanya banyak video parodi dari konten klarifikasi dan pamit tersebut. Yah, semacam konten di dalam konten gitu, lah. (*)

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) yang dibikin untuk mewadahi sobat julid dan (((insan kreatif))) untuk menulis tentang apa pun. Jadi, kalau kamu punya ide yang mengendap di kepala, cerita unik yang ingin disampaikan kepada publik, nyinyiran yang menuntut untuk dighibahkan bersama khalayak, segera kirim naskah tulisanmu pakai cara ini.
---
4


Komentar

Comments are closed.