Panik Pas ATM Tertelan Bisa Berujung Kena Penipuan – Terminal Mojok

Panik Pas ATM Tertelan Bisa Berujung Kena Penipuan

Artikel

Kemarin siang pada jam istirahat, seorang teman meminta saya untuk menemaninya pergi ke ATM yang lokasinya tidak jauh dari kantor. Dia kehabisan uang tunai dan harus segera menarik uang untuk disimpan jika dibutuhkan. Maksudnya, biar nggak panik atau grasa-grusu ketika melakukan transaksi yang harus menggunakan uang tunai. Biar pun cashless menjadi pilihan utama, tapi nggak semua bisa pembayaran bisa dilakukan dengan transaksi elektronik. Jadi, rasa-rasanya masuk akal jika tetap menyiapkan uang tunai untuk berjaga-jaga.

Seperti biasa, ritual saat berkunjung ke ATM adalah mengantre. Wajar, karena ATM tidak jauh dari pusat perkantoran, sehingga ada banyak karyawan yang melakukan hal serupa—transaksi menggunakan ATM. Saat tiba giliran teman saya, sebagaimana biasanya, dia memasukan kartu ATM ke dalam slot yang tersedia. Menginput pin, lalu menyelesaikan transaksi dengan segera. Transaksi selesai. Uang pun sudah ditarik dari mesin ATM.

Beberapa detik setelah mengakhiri transaksi, tangan teman saya sudah dalam keadaan bersiap mengadah di slot kartu ATM, maksudnya sih agar bisa segera menarik kartu ATM miliknya. Namun, setelah ditunggu beberapa saat, kartu ATM tak kunjung keluar. Teman saya panik sekaligus misuh karena kartu ATM-nya tertelan. “Bangsat! Pake ketelen segala lagi kartunya!”. Begitu katanya, sambil garuk-garuk kepala.

Saya paham, kejadian tersebut tentu tidak menyenangkan. Tapi, maksud saya, kenapa harus sampai semarah itu? Daripada hanya bengong, akhirnya saya menyarankan dia untuk tetap tenang dan melakukan sesuatu yang lebih berguna dan aman. Telepon Call Center. Minta diblokir sementara kartunya, lalu nanti konfirmasi ke unit kerja bank terdekat agar bisa mendapatkan kartu ATM yang baru. Selesai. Namun, teman saya masih mempertahankan misuhnya dan beralasan bahwa dia malas dan repot ngurusnya.

Baca Juga:  Bahaya Laten Kelangkaan ATM Pecahan 50 Ribu di Yogyakarta

Hadeeeh. Kalau itu, sih, berarti kendalanya memang ada pada diri sendiri.

Kali lain, saya mendapati seorang Bapak yang juga bernasib sama. Kartu ATM-nya tertelan ketika bertransaksi di gerai ATM di suatu mini market. Bapak itu nampak kebingungan sambil menggerutu, “Aduh, gimana nih, mana udah kasih tau nomor pin lagi”. Berniat menolong, saya pun langsung bertanya tentang apa yang baru saja terjadi kepada Bapak tersebut.

“Kenapa, Pak? Mungkin ada yang bisa saya bantu?”. Bapaknya menjawab, “Kartu ATM saya tertelan, Mas. Terus tadi ada orang yang nyaranin saya untuk telepon ke nomor ini (sambil menunjukan hape ke arah saya), saya coba telepon, katanya sih Call Center bank, terus saya diminta pin ATM. Dan saya kasih”. Tanpa pikir panjang, saya langsung mengetahui bahwa ini adalah modus penipuan. Ketika saya cari orang yang menyarankan Bapak ini untuk menelepon ke nomor tersebut, dia sudah luput dari pandangan.

Bedebah betul penipu ini. Memanfaatkan kepanikan orang tua untuk meraup keuntungan. Lagipula, Call Center mana pun nggak akan pernah minta nomor pin atau password pelanggan. Jelas penipu ini adalah komplotan. Yang satu bertugas untuk memberi nomor kontak center yang palsu, lainnya bertugas untuk berpura-pura menjadi petugas Call Center gadungan sewaktu ditelepon.

Akhirnya, saya coba menyarankan apa yang kiranya bisa diperbuat sebelum terlambat—telepon Call Center dan minta segera diblokir kartu ATM-nya.

Baca Juga:  Etika Dasar Sebelum dan Saat Menggunakan ATM yang Nggak Dipahami Banyak Orang

Jadi, mau dalam hal apa pun, jika sudah berkaitan dengan password, pin, atau yang sejenis, baiknya nggak usah dipercaya. Jangan sampai kita sembarang memberitahu orang lain, terlebih jika tidak dikenal. Jangan. Apalagi menyangkut soal keuangan, itu sih sudah pasti ada indikasi fraud atau penipuan.

Saya bisa memahami, bagaimana dongkolnya ketika kartu ATM tertelan. Sedikit tips dari saya, ada baiknya jika kita berada dalam posisi tersebut—ATM tertelan—hal utama yang perlu dilakukan adalah menelepon Call Center ke nomor resmi yang memang sudah tertera. Call Center yang asli nggak akan sampai bertanya password atau pin, kok, malahan kita dibantu dan dibuat tenang terlebih dahulu.

Ketahui juga potensi seseorang yang kerap kali mengambil keuntungan dari kepanikan kita. Baik secara langsung atau melalui percakapan di telepon. Meski modus penipuan terkesan template, tetap selalu saja ada yang menjadi korban penipuan dengan cara memanfaatkan kepanikan. Jadi, penipuan itu terjadi bukan hanya ada kesempatan, selain niat dari pelaku, juga karena memanfaatkan kepanikan dari para korban.

BACA JUGA Bahaya Laten Kelangkaan ATM Pecahan 50 Ribu di Yogyakarta atau tulisan Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.




Komentar

Comments are closed.