Paket Wisata Vaksinasi Adalah Gambaran Kesenjangan Sosial Kala Pandemi – Terminal Mojok

Paket Wisata Vaksinasi Adalah Gambaran Kesenjangan Sosial Kala Pandemi

Artikel

Beberapa hari yang lalu, saya membaca artikel yang dituliskan Mas Prabu Yudianto yang berjudul “Keadilan Sosial bagi Member Holywings yang Dapat Vaksin”, yang intinya, member Green, VIP, dan Priority Holywings berhak untuk mendapatkan vaksinasi Covid-19 secara cuma-cuma tanpa ada syarat domisili sama sekali. Bahkan bukan saja dirinya saja, member Holywings tersebut berhak untuk mengajak satu orang tambahan lainnya.

Setelah membaca tulisan tersebut, saya kembali dibuat kaget bukan kepalang saat membaca paket wisata vaksinasi yang dibuat oleh sejumlah agensi wisata dalam negeri bernama ATS Vacations. Dengan narasi “jalan-jalan keliling Indonesia juga bisa dapat vaksin gratis”, orang yang punya cukup uang untuk membeli paket wisata tersebut, bisa mendapatkan vaksinasi Covid-19 sekaligus liburan ke Bali, Yogyakarta, Labuan Bajo, dan Pulau Belitung. Paket wisata vaksinasi ini dibandrol dengan tarif 2,4 Juta rupiah saja untuk destinasi ke Bali.

Tidak cukup sampai disitu, agensi wisata tersebut pun membuat paket wisata ke luar negeri dengan narasi “jalan-jalan ke Amerika sekaligus vaksin gratis”, orang yang punya cukup uang untuk membeli paket wisata tersebut, bisa mendapatkan vaksinasi Covid-19 seperti vaksin keluaran Pfizer sekaligus jalan-jalan di Los Angeles. Bahkan paket wisata tersebut betul-betul berdurasi 24 hari agar para pelancong bisa mendapat dosis vaksin sebanyak dua kali. Paket wisata ini dibandrol dengan tarif 28 Juta rupiah. Penganut teori konspirasi akan tersenyum melihat paket wisata tersebut.

Sungguh, sekali lagi, paket wisata vaksinasi ini membuktikan bahwa kesenjangan sosial itu nyata di dunia yang serba kapitalis ini. Pada 2019 yang lalu, saat terjadinya peristiwa mati listrik masal di Pulau Jawa, orang-orang kaya seperti Raffi Ahmad dan Nagita Slavina membuktikan bahwa kebahagiaan betul-betul bisa dibeli dengan uang. Saat terjadi mati listrik massal tersebut, mereka bisa membeli tiket pesawat ke Singapura agar terhindar dari “gabut” saat peristiwa mati listrik tersebut.

Apakah agensi yang membuat paket wisata tersebut salah? Dilihat dari “sudut pandang ekonomi”, tidak. Tapi, yang mereka lakukan justru mempertegas jurang kesenjangan sosial yang sudah ada. Ketika orang masih mengantre vaksin yang tidak jelas kapan bisa mereka dapat, agen wisata ini justru “memperdagangkan” barang yang harusnya tersedia untuk siapa saja tanpa perlu membayar.

Lagipula, ada hal yang salah di sini. Bagaimana bisa agensi wisata punya akses vaksin? Maksud saya adalah bisa memastikan orang-orang yang bayar paket wisata tersebut dapat vaksin. Sedangkan di waktu yang sama, prioritas macam lansia pun masih menerima ketidakpastian akan pasokan vaksin di daerah mereka. Seharusnya vaksinasi didistribusikan lewat badan yang berwenang di bidang kesehatan, bukannya agensi wisata seperti yang saya sebutkan karena akan menimbulkan kesenjangan sosial di masyarakat. Kalaupun menggunakan bantuan pihak ketiga, hanyalah pihak kepolisian maupun militer saja yang pas.

Hal ini menjadi sebuah ironi tersendiri karena saya, sebagai warga Kota Bandung saja belum mendapatkan vaksinasi Covid-19 sama sekali karena saya selalu kehabisan kuota setiap kali ada event vaksinasi massal yang ada di Kota Bandung. Beberapa hari yang lalu, salah satu pejabat Pemkot Kota Bandung melalui Dinas Kesehatan Kota Bandung membuat poster via laman media sosialnya yang bilang, “Vaksinasi tinggal ke Puskesmas aja”, tapi setelah ke Puskesmas terdekat, petugas Puskesmas berkata, “Vaksinasi tidak bisa langsung, harus kolektif melalui RT/RW dulu, nanti didata dan dijadwalkan.” Nggak mau ribet, akhirnya saya cari vaksinasi lain dan dapat jadwal vaksinasi 1 September nanti setelah seharian daftar sana-sini.

Sementara saya masih kesulitan untuk daftar event vaksinasi massal yang ada di Kota Bandung, orang yang punya uang betul-betul bisa pergi ke Bali, bahkan Los Angeles, Amerika Serikat biar bisa liburan sekaligus vaksinasi. Jadi sangat wajar sekali jika ada orang-orang seperti I Gede Ari Astina, atau lebih dikenal dengan nama Jerinx, yang merasa pandemi ini hanya ladang bisnis bagi para elit global.

Jadi, paket wisata vaksinasi ini menyalahi banyak hal. Pertama, memberikan kesan bahwa selama kamu tidak punya uang yang cukup, layanan yang harusnya jadi hakmu secara cuma-cuma tidak bisa kau dapatkan. Kedua, adanya pihak yang mencari untung di tengah penderitaan rakyat. Ketiga, dan yang paling utama, adanya pihak yang punya akses atas hal yang bukan wewenang mereka. Ya hal ini sih yang paling lucu. Kalau ada paket wisata vaksin yang diselenggarakan resmi oleh negara dan panitianya dari Kemenkes, okelah. Lha ini agen wisata dapat vaksin dari mana coba?

Kesenjangan sosial ini nyata adanya saat pandemi. Ada ratusan juta orang yang kehilangan pekerjaannya di seluruh dunia ini karena pandemi ini seperti saya, dan betul-betul tidak bisa makan kalau tidak keluar rumah untuk bekerja. Tapi di sisi lain, ada juga orang yang bisa bertahan dengan diam saja di rumah tanpa perlu work from home sekalipun kalau ia mau. Sebab, orang itu memiliki saldo miliaran rupiah di rekening banknya, punya deposito, punya asuransi swasta bonafit, serta memiliki deposito, saham, dan reksadana yang banyak. Sekalipun pandemi berjalan selama lima tahun, ia masih bisa hidup dengan tabungan yang berlimpah. Di rumahnya ada WiFi kencang, ada Netflix, ada gym pribadi, ada kolam renang, kalau lapar tinggal order GoFood/GrabFood, bisa Swab PCR seminggu sekali, home service pula, dan sejuta kesenangan lainnya yang bisa dibeli dengan uang.

Sedangkan saya, kayaknya kalau pandemi berjalan selama lima tahun, bakal mati kelaparan deh.

BACA JUGA Keadilan Sosial bagi Member Holywings yang Dapat Vaksin dan tulisan Raden Muhammad Wisnu lainnya.

Baca Juga:  Sebenarnya, Pejabat Itu Dibayar untuk Menyelesaikan Masalah atau Minta Solusi dari Rakyat?
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.