Pakai Baju yang Motifnya Samaan dengan Orang Lain, Rasanya kok Malu, ya? – Terminal Mojok

Pakai Baju yang Motifnya Samaan dengan Orang Lain, Rasanya kok Malu, ya?

Artikel

Seto Wicaksono

Perpaduan antara malu dan gengsi emang selalu bikin repot. Mungkin itu gambaran yang tepat ketika kita secara tidak sengaja memakai baju yang punya motif samaan dengan orang lain di tempat yang sama sekali tidak terduga. Bisa jadi di mal, stasiun, kantor, dan lain sebagainya.

Aneh dan ajaibnya, hal ini berlaku hanya ketika kita pakai baju yang sama dengan orang lain. Buktinya, kalau tas, hape, celana, atau sepatu kita samaan dengan orang lain, kita cuek-cuek aja, tuh. Biasa aja gitu. Pertanyaannya, kenapa kadar bodo amatnya bisa beda, padahal situasinya sama? Kalau mau, kan bisa aja malu sekalian, atau bodo amat sekalian ketika kita memakai outfit yang motifnya serupa dengan orang lain.

Sadar atau tidak, hal ini menjadi suatu anomali di kehidupan sehari-hari. Dan kenapa juga kita harus malu ketika kita memakai baju yang motifnya sama dengan orang lain?

Setelah saya larut dalam pikiran dan mencoba untuk merefleksikan kepada diri sendiri, saya mendapat insight, alasan seseorang—atau kebanyakan orang—bisa malu, gengsi, atau salah tingkah ketika secara tidak sengaja, pada waktu yang bersamaan, memakai baju yang motifnya sama dengan orang lain.

Pertama, karena kita nggak kenal dengan orang tersebut dan berpapasan pada waktu yang tidak direncanakan.

Sederhananya gini, deh. Kita nggak pernah malu tuh, pakai baju couple dengan pacar, teman, atau keluarga besar dalam suatu momen atau acara. Kenapa coba? Ya karena sudah saling kenal. Selain itu juga karena momennya sudah direncanakan. Jadi, sudah sama-sama tau dan nggak kaget lagi ketika memakai pakaian serupa.

Dan sering kali terjadi di luar sana, kita merasa malu ketika memakai baju yang sama, persis, kembar, mirip, dengan orang yang tidak kita kenal juga dalam situasi yang tidak direncanakan. Kalau sudah direncanakan seperti reuni atau acara kantor, diri kita sendiri akan merasa lebih siap dan maklum.

Kedua, karena secara tidak langsung saling mengetahui berapa harga baju yang dikenakan dan belinya di mana.

Berapa pun harga baju yang dikenakan, dalam situasi normal, sebagian orang akan lebih nyaman jika harga outfit yang dikenakan tidak diketahui oleh banyak orang. Biar jadi rahasia sendiri aja gitu.

Baca Juga:  Ironi Thrift Store di Indonesia

Kalau di suatu tempat kita pakai baju yang sama dengan stranger, satu sama lain secara otomatis kan langsung pada nerawang, “Nah, gue tahu nih belinya di mana, kisaran harganya berapa.”

Duh, malah jadi saling tebak-tebakan harga dan tempat, kan.

Ketiga, terjebak dalam pemikiran: semakin banyak yang pakai, tandanya baju yang dipakai pasaran.

Sudah menjadi rahasia umum bahwa hampir semua barang akan diproduksi lebih dari satu. Jadi, wajar saja jika di suatu tempat yang tidak terduga, kita bertemu dengan seseorang yang mengenakan pakaian dengan motif serupa. Jadi, jangan terlalu cepat menyimpulkan sesuatu yang kita kenakan itu pasaran.

Di suatu tempat yang berbeda, pasti ada seseorang yang juga punya barang yang sama dengan milik kita. Kecuali, barang tersebut dikenal langka dan sudah diumumkan oleh si kreator hanya akan dibuat satu saja di dunia. Kalaupun ada, pasti harganya bakalan muahal banget, sih.

Jadi, tenang aja. Sejak kali pertama membeli suatu barang, tanamkan dalam pikiran masing-masing, bukan hanya kita yang punya barang ini. Hehehe. Hal lain yang juga memungkinkan, baju yang kita pakai adalah custom alias sesuai pesanan, lalu motif juga desainnya pun buatan sendiri.

Keempat, nggak pede.

Sumber dari segala sumber gengsi ya nggak pede. Nih, ya, kalau kita cuek bebek dan pede aja ketika ketemu orang yang nggak dikenal pakai baju dengan motif serupa, biar nggak awkward, saling berbalas senyum dan menyapa aja. Barangkali, malah bisa jadi nambah teman dan jadi bahan candaan satu sama lain. Kalau sama-sama pede, pasti nggak akan jadi masalah dan santai aja gitu.

Kalau seandainya teman sendiri yang pakai baju serupa, ya, tinggal ketawa bareng aja dan bilang, “Kok baju kita bisa samaan, sih? Lo beli di mana? Harganya berapa?” nah, kan enak, bisa jadi saling tukar referensi penjual/toko/distro/factory outlet.

Yang bikin saya heran, kenapa kalau kita pakai baju atau kaos polos dengan merek dan warna yang sama, kita nggak gengsi dan justru malah bisa biasa aja, ya? Jadi, apakah sumber dari segala sumber gengsi dan salah tingkah itu, asalnya dari motif yang serupa gitu?

Baca Juga:  Outfit Anak UGM : (Dulu) Nggak Segitunya Deh!

BACA JUGA Capsule Wardrobe Adalah Solusi Buat Kamu yang Selalu Bingung Mau Pakai Baju Apa dan tulisan Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
2


Komentar

Comments are closed.