Ortu Bebal Rating yang Masih Ngeyel Nonton Joker Bareng Anak Kecil

Artikel

Awal Hasan

Ngajak anak kecil nonton film Joker yang ratingnya 17 tahun ke atas, si anak nangis pas adegan sadis, tapi nggak dibawa keluar studio sampai film bubar. Monmap, sampean waras?

[Spoiler alert]

Ada beberapa adegan yang menjadi puncak eskalasi kekerasan sekaligus makin meresmikan perubahan Arthur Fleck (Joaquin Phoenix) menjadi Joker dalam film Joker (2019). Yang paling berkesan, menurut saya, adalah pembunuhan di kamar apartemen.

Korbannya kawannya sendiri, Randal, badut penghibur di bekas tempat kerja Arthur. Arthur tampak masih menyimpan dendam. Randal memberinya pistol secara cuma-cuma untuk perlindungan diri, tapi kemudian mengklaim Arthur membelinya dengan cara berutang.

Metodenya efektif sekaligus sadis: leher dan mata kiri Randal ditusuk gunting kecil, lalu kepalanya dihantam-hantamkan beberapa kali ke tembok. Cipratan darah menodai wajah Arthur yang sudah dipoles riasan warna putih. Ia lalu duduk sambil terengah-engah di samping mayat Randal.

Saya menyaksikan adegan itu di bioskop, pekan lalu. Sementara saya dan penonton lain terkesan, tangisan seorang anak kecil pecah. Volumenya lumayan keras. Durasinya juga cukup lama. Saya yang awalnya geleng-geleng heran “Kok bisa anak kecil nonton film rating dewasa?” lama-lama terganggu. Penonton di kursi sebelah atas sampai ada yang setengah teriak “Keluar, keluar aja.”

Apakah si anak dan pendampingnya benar-benar keluar? Tentu tidak. Mereka lanjut nonton sampai tuntas, yang artinya si anak berhadapan dengan adegan kekerasan vulgar lain dalam karya terbaru sutradara Todd Phillip itu.

Film selesai. Lampu studio XXI Kemang Village dinyalakan. Saya akhirnya bisa melihat si anak itu, dan lebih syok lagi. Usianya mungkin baru 4-5 tahun. Ia satu rombongan bersama bapak, ibu, dan sepertinya kakak perempuan yang berumur remaja.

Mereka keluar studio dengan gerakan cepat, menggagalkan rencana saya yang mau nanya-nanya untuk menghindarkan pikiran suuzon bahwa si ortu adalah tipe buta atau bebal rating.

Baca Juga:  Film Tentang Anti-Hero yang Lebih Bagus dari Joker Part 2

Keduanya spesies yang serupa tapi tak sama. Ortu buta rating bisa mengajak anak kecilnya nonton Deadpool (2016) tanpa rasa bersalah karena memang tidak tahu atau tidak mau mencari tahu ratingnya.

Mereka barangkali cuma termakan hype bahwa ada film superhero Marvel baru, tingkahnya konyol, kostumnya keren, aktornya ngguanteng pula, lalu berpikir: Ayo, ayo, ke bioskop, ajak anak-anak!

Deadpool film anti-hero, btw.

Kedengarannya bodoh ya. Tapi ini nyata terjadi, dan terulang lagi pada pemutaran Deadpool 2 (2018). Tahu-tahu mereka ngomel di medsos karena film menampilkan badan dibelah pedang, isi kepala berhamburan pas diterjang peluru, makian kasar, sampai adegan telanjang.

YA HELLOWW~~ Namanya aja film dengan rating R (restricted) yang artinya, penonton di bawah usia 17 tahun harus didampingi oleh orang tua atau orang dewasa (yang tidak pekok, tentu saja).

Joker juga diberi rating R. Tapi itu di Amrik. Kalau si ortu mau meluangkan waktu untuk mengecek laman Cinema XXI atau Lembaga Sensor Film (LSF), ia pasti tahu Joker dilabeli rating D+17. Film kategori ini halal untuk penonton di atas 17 tahun tapi haram untuk yang di bawah 17 tahun. Jadi ya maklum adegan kekerasannya nggak disensor.

Problemnya: Lebih percaya rating R atau D+17?

Dalam kasus Joker, saya mendukung yang kedua. Ceritanya jauh lebih gelap ketimbang Joker versi Heath Ledger di The Dark Knight (2008). Bahkan boleh dibilang film adaptasi komik dengan narasi paling depresif.

Bayangkan anak usia 4-5 tahun menonton karakter yang dibanting-banting tanpa ampun, secara fisik maupun mental, oleh orang asing maupun yang terdekat, lalu di beberapa momentum ia sebuas para penyiksa jenderal di film Penumpasan Pengkhianatan G 30 S PKI (1984).

Baca Juga:  Ibu Dijual Seharga 10 Ribu Karena Penyakitan: Maunya Apa Sih?

Adegan kekerasannya tidak dilakukan for-the-sake-of-humor alias lucu-lucuan seperti Deadpool, lho. Gangguan psikologis hingga praktik bullying membuat Arthur melakukan kekerasan, dan itu perbuat karena ia menyukainya. Begitulah Joker. Ia punya standar humor yang tidak manusiawi sejak menjadi pasangan benci-tapi-rindu-nya Batman di komik DC.

Jika bukan buta, ortu si anak yang nangis mungkin tipe bebal rating. Ortu jenis ini tahu rating Joker versi LSF, paham kalau anak kecil dilarang ikut nonton, tapi tetap membandel dengan alasan akan melakukan pendampingan sesuai pedoman menonton film rating R.

Tapi, Pak, Bu, pendampingan itu gampang di teori, susah di praktik.

Untuk film dewasa yang adegan kekerasannya sering datang tiba-tiba, amat sangat mungkin si pendamping akan terlambat menutup mata si anak.

Lha gimana, yang dewasa aja sering dibikin copot jantung. Contohnya di adegan pembunuhan Randal, penonton dewasa aja sampai merinding disko, ya wajar lah kalo si anak mewek gak uwis-uwis.

Lebih krusial lagi, pendampingan harus tetap memperhatikan reaksi si anak setelah kecolongan melihat adegan yang seharusnya tidak ia lihat.

Kalau si anak sampai nangis, ya segera dikeluarkan dari bioskop to, Pak, Bu…. Reaksi itu tanda si anak mengalami trauma. Kata psikolog, trauma punya kemungkinan akan bertahan sampai dewasa, juga mampu memengaruhi perkembangan emosionalnya.

Atau jangan-jangan sampean memang sedang mendidik si anak biar gedenya jadi Joker juga? Idih, jadi ortu yang bener dulu, nggak usah sok edgy!

BACA JUGA Joker Kali Ini Humanis dan Kita Banget atau tulisan Awal Hasan lainnya. Follow Facebook Awal Hasan.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Ilustrasi dari @jokermovie

---
1.862 kali dilihat

43

Komentar

Comments are closed.