Tuntutan “Harga Teman” yang Menyebalkan Dari Orang Sekitar Saat Berjualan

Artikel

Seto Wicaksono

Saat kuliah tepatnya awal semester 7, saya sempat mencoba peruntungan berjualan di kampus untuk tambahan uang jajan dan persiapan untuk print sana-sini demi lembaran dan revisi skripsi. Kala itu, saya jualan waffle dan camilan ringan lainnya yang dibuat sendiri. Karena masih kurang pede dan pesanan tidak banyak, saya menggunakan sistem pre-order (memesan lebih dulu sampai dengan kuota yang ditentukan).

Walaupun berjualan tidak berlangsung lama, hanya sampai akhir semester 7, tapi saya menemukan kepuasan tersendiri ketika melayani pembeli—yang kebanyakan adalah teman kuliah saya sendiri. Soal keuntungan yang didapat, memang betul kata kebanyakan orang, jika yang dijual adalah makanan bisa meraup kembali 100% atau lebih. Ya, betul-betul lumayan untuk uang jajan tambahan.

Saat saya berjualan, ada saja kendala yang ditemui. Menentukan bahan baku yang cocok dan harus mengatur waktu sebaik mungkin, misalnya. Wajar, saat ini saya harus membagi waktu dengan jadwal kuliah. Selain itu, hal menyebalkan yang ditemui saat berjualan—apa pun itu—adalah adanya seseorang yang ingin membeli dan berkata “kasih harga teman, dong. Bedain antara teman sama orang lain yang beli”.

Entah apa dasarnya beberapa teman saya berkata demikian. Pada saat itu, saya sempat berpikir apakah betul-betul harus dibedakan harganya ketika teman yang membeli jualan kita? Apakah tester yang gratisan dan cukup banyak saja tidak cukup? Rasanya, antara kesal dan sedih di waktu yang bersamaan.

Sampai akhirnya, salah satu sahabat baik saya berkata, dia tidak perlu tester atau harga teman. Jika sesuatu yang saya jual enak, pasti akan dia beli lagi. Begitu pula dengan pembeli lain. Karena perkataan tersebut, rasa percaya diri saya bertambah dan mulai berpikir, teman yang baik itu pasti mendukung usaha temannya yang lain dengan cara membeli atau membayar barang dagangannya tanpa meminta “harga teman”—membeli sesuai dengan harga yang tertera.

Baca Juga:  Dua Tipe HRD Saat Wawancara Kerja

Sampai ada istilah, antara kerabat dan bisnis itu harus dipisahkan. Teman ya teman, bisnis ya bisnis. Teman yang baik pastinya tidak akan mempermasalahkan bisnis temannya yang lain—selama jelas dan baik. Mungkin memang benar apa yang pernah dikatakan Jack Ma, salah satu orang terkaya di China dan pendiri Alibaba, “ketika berjualan ke teman dekat dan keluarga, berapa pun yang Anda jual ke mereka, mereka akan selalu berpikir Anda sedang mencari untung dari uang mereka. Dan semurah apa pun Anda jual ke mereka, mereka tetap tidak menghargainya”.

Berdasarkan pada apa yang disampaikan oleh Jack Ma, rasanya memang benar antara “harga teman” dan apa yang kita perjual-belikan memang sulit dipisahkan. Namun, kembali lagi, teman yang baik seharusnya bisa lebih menghargai apa yang sedang diusahakan oleh temanya yang lain.

Oleh karena itu, jika ada teman lain yang sedang berdagang apa pun itu, saya tidak akan pernah meminta “harga teman” barang sekali pun. Maksud saya, jika memang tidak berminat membeli, saya akan menyampaikan secara terbuka. Toh, ada banyak cara dalam menghargai usaha orang lain. Dengan cara ikut memasarkan juga mempromosikan di media sosial atau mulut ke mulut, misalnya. Tentu, hal tersebut akan jauh lebih membantu.

Hal lain yang biasa saya lakukan jika ada seorang teman yang berwirausaha adalah, dengan membeli sekaligus membayar sesuai dengan harga yang tertera. Kecuali jika memang dia ingin memberi diskon dalam rangka promo, tentu menjadi persoalan lain. Yang jelas, saya tidak meminta “harga teman” secara gamblang.

Sudah sebaiknya saling memahami saja lah jika memang ada seorang teman yang berjualan. Yang namanya menjual sesuatu, pasti ingin mengharapkan hasil berupa keuntungan untuk kemajuan bisnisnya. Memangnya ada orang yang mau berjualan hanya untuk merugi atau devisit dari sisi neraca keuangan?

Baca Juga:  Membandingkan Ari Lasso dan Once Adalah Kesia-siaan Tingkat Dewa

Jika memang ragu ketika ingin membeli, coba buat perbandingan terlebih dahulu dari segi harga dan kualitas dengan merk lain. Kemudian, beri masukan apa yang sebaiknya dilakukan. Barangkali memang harga yang diberikan terlalu mahal. Meskipun begitu, saya percaya, dalam kondisi normal, seseorang akan memberi harga pada barang dagangannya sesuai dengan kualitasnya.

Hal terakhir yang perlu diketahui, kalau memang barang yang dijual dirasa terlalu mahal sedangkan teman—si penjual—sudah memberi kualitas yang maksimal, mungkin sesuatu yang dijual memang bukan diperuntukkan untukmu, tapi untuk orang lain yang dapat menghargai karya atau buatan seseorang dan mau membeli tanpa meragukan kualitasnya. Boleh nego tipis, tapi please, jangan sadis. (*)

BACA JUGA Posisi Duduk Saat Belajar di Kelas dan Segala Mitosnya atau tulisan Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
4


Komentar

Comments are closed.