Orang Baduy Ternyata Mempraktikkan Gaya Hidup Indie dengan Mantap – Terminal Mojok

Orang Baduy Ternyata Mempraktikkan Gaya Hidup Indie dengan Mantap

Artikel

Nasrulloh Alif Suherman

Orang Baduy atau yang disebut juga dengan Urang Kanekes dikenal sebagai masyarakat adat yang sampai saat ini masih menjaga tradisi serta adatnya. Mulai dari gaya hidup, cara berpakaian, filosofi hidup, hingga masalah yang amat detail seperti pangan. Kalau ada yang tidak melakukan, atau ada yang tidak menghormati, pamali ceunah.

Terakhir kali berita soal orang Baduy ini adalah perihal permintaan mereka agar kampung adat, baik itu Baduy luar atau dalam, tidak lagi dijadikan destinasi wisata. Namun, sampai saat ini sepertinya tidak digubris. 

Tapi,saya tidak membahas hal itu karena saya baru saja menonton konten video berjudul Hidup Secukupnya dari channel Froyonion. Dari video tersebut, yang isinya adalah wawancara dengan salah satu orang Baduy yang lumayan terkenal di medsos, saya cukup kagum dengan filosofi hidup yang dianut mereka.

Dari pemahaman yang saya dapatkan, mereka hidup dengan cara yang sederhana, membuat saya yakin mereka itu lebih indie dari orang-orang yang mengaku indie alias anak-anak senja tai anying itu.  

Serba dari alam

Alam dan Bumi sudah menyediakan apa pun yang dibutuhkan oleh seluruh makhluk hidup yang ada di dalamnya, mulai dari pangan hingga sandang. Manusia dengan begitu pongahnya merasa lebih hebat dari alam itu sendiri, padahal Tuhan pun menciptakan manusia agar menjaga kelestarian alam. Mungkin beda soal kalau kita bicara ini ke pemerintah, sebab pemerintah yang penting investasi. Pemerintah Brasil, btw.

Lanjut, kehidupan serba alam inilah yang membuat orang Baduy jadi orang yang sangat indie. Apapun yang ada di alam semua dimanfaatkan, dipertahankan, dan dilestarikan. Mulai dari madu, gula, kelapa, dan segala bahan lainnya. Mereka menikmati sambil melestarikan. Tidak seperti anak-anak indie senja yang ngaku menikmati alam, tapi nongkrong cuman di kafe jiwa-jiwaan.

Mengaku mencintai alam, menulis puisi tentang senja, dan bergaya naik gunung, tapi nyatanya banyak yang malah ingkar alias buang sampah sembarangan. Malah asal nyobat-nyabut tanaman demi cinta, hashhh. Semuanya penuh tuntutan eksistensi di media sosial dan ujungnya lagi cuman biar dirinya biar terlihat keren. Apa-apaan!

Sandang dibuat sendiri

Orang Baduy mana ada ceritanya menggunakan pakaian branded? Tidak ada ceritanya, Brooo. Anak-anak indie yang ngaku indie cuman ngomong aja, pakaian aja masih ada merk dan brand. Walaupun beli dari musisi kesayangan yang kau paksa eksklusif, itu tetap brand dong. Kalau Baduy? Tidak, tentu saja tidak begitu.

Sandang buat sendiri, mulai dari pakaian sampai tas. Penuh kesederhanaan dan tiada bergantung dengan yang lain. Mungkin iya kalau Baduy luar menggunakan barang dari luar, tapi tetap secukupnya dan sederhana. 

Mandiri sejak dari alam pikiran

Baca Juga:  Menanggapi Lamanya Waktu yang Dibutuhkan Wanita Saat Berdandan

Digambarkan bahwa suku Baduy tidak bergantung pada peradaban modern, meski peradaban di luar Baduy makin progresif dan berkembang. Walaupun suku Baduy luar menggunakan beberapa teknologi, tapi tidak lebih dari alat berkomunikasi atau untuk keperluan berdagang saja. Tidak ada ceritanya orang Baduy main Tik Tok, bukan? Semuanya penuh dengan kesederhanaan dan ini akan selalu saya tekankan karena emang mereka keren.

Dari video Froyonion yang itu, didapati bahwa mereka selama tiga hari mencoba hidup ala orang Baduy dan semuanya dilakukan tanpa bantuan apa pun. Dalam artian teknologi dan semuanya dilaksanakan secara mandiri. Kemana-mana jalan kaki, mau ratusan kilometer juga dihantam, tidak pakai motor atau kendaraan lainnya. Anak kecilnya saja jalan delapan jam lebih, tapi santuy waeee.

Kehidupan anak-anak indie senja itu fana, mereka cuma pengin terlihat keren dan edgy. Semuanya penuh untuk ego dan medsos semata, agar terlihat yang paling mengenal semesta jiahhh. Terus apa? Filosofi hidup teu gaduh, ai siaaa~

Jika memang mengaku indie dan antikapitalis, mungkin kalian perlu mencoba mengimplementasikan hidup layaknya masyarakat di Baduy. Memang sih, sulit, tapi nyatanya tidak mustahil. Mereka masih bisa sejahtera, bahagia, dan menikmati setiap napas kehidupan dengan baik. Perjuangan itu perlu totalitas. Gaya sih boleh-boleh aja, tapi mbok ya jangan terlalu pol dan ndakik-ndakik biar nggak kesandung sama batasan-batasan kocak yang kalian buat sendiri. Silakan menikmati kopi dan menikmati senja, tapi tidak perlu merasa yang “paling” tahu soal semesta dan alam.

Baca Juga:  Karena Cinta, Saya Merengek Minta Hape Baru

BACA JUGA Rekomendasi Tempat Arsip Sumber-sumber Primer selain ANRI buat Skripsian dan artikel Nasrulloh Alif Suherman lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
11


Komentar

Comments are closed.