Nggak Mau Sandal Hilang Sewaktu Salat di Masjid, tapi Enggan Tertib Saat Menyimpannya

Setelah saya telusuri secara mandiri sekaligus melakukan observasi, fenomena hilang atau tertukarnya sandal di masjid ini sebetulnya bisa dicegah.

Artikel

Seto Wicaksono

Fenomena sandal jepit yang tertukar atau hilang di masjid masih sering terjadi sampai dengan saat ini. Sepengetahuan saya, kejadian seperti ini sudah ada sewaktu saya masih kecil (atau mungkin dari sebelum saya lahir?). Seakan bukan lagi sesuatu yang mengherankan meski terjadi berulang kali dan dialami oleh banyak orang. Saya pun pernah menjadi salah satu korbannya.

Suatu ketika saat saya pergi ke mesjid dari rumah untuk menunaikan salat jumat, saya memilih untuk menggunakan sandal kulit yang menjadi favorit saya. Harganya memang tidak terlalu mahal, tapi nyaman ketika digunakan. Selesai salat, saya kebingungan sendiri mencari alas kaki yang sebelumnya digunakan. Setelah mencari selama kurang lebih 10 menit,alas kaki saya tidak ditemukan. Dengan berat hati saya harus menyadari bahwa sandal kesayangan raib. Akhirnya, saya pulang tanpa alas kaki.

Beberapa hari kemudian, akhirnya saya memakai sandal jepit yang dipakai oleh sejuta umat. Tak lain dan tak bukan adalah sandal jepit Swallow. Dengan warna jepit karet yang juga tak kalah pasaran, yakni biru. Permasalahan berikutnya muncul. Karena memang pada dasarnya banyak orang yang menggunakan sandal dengan jenis dan warna sama, alhasil alas kaki saya rentan tertukar. Dan benar saja, Swallow yang baru dibeli pun tertukar dengan milik orang lain yang sudah kusam.

Setelah saya telusuri secara mandiri sekaligus melakukan observasi, fenomena hilang atau tertukarnya alas kaki—baik sepatu maupun sandal—di masjid ini sebetulnya bisa dicegah. Bukan dengan cara memberi tanda atau nama pada sandal, lho, ya. Sebab, hal tersebut sudah pernah saya lakukan dan hasilnya nihil. Percuma. Pada akhirnya, jika menggunakan cara demikian, sandal akan tetap hilang atau tertukar juga.

Baca Juga:  Generasi K (Keminter dan Karatan) Harusnya Berkaca Dulu Sebelum Nyinyiri Aksi Mahasiswa

Lagipula, maling atau orang yang biasa iseng menukar sandal mana peduli dengan hal seperti itu. Hadeeeh.

Oleh karena itu, setelah melakukan penelusuran, saya menemukan cara yang paling sederhana dan mudah dilakukan agar sandal tidak mudah hilang atau tertukar pada saat ke mesjid, diantaranya adalah:

Pertama, menaruh sandal pada tempat semestinya dan sudah disediakan. Di rak atau etalase alas kaki yang sudah disediakan oleh banyak mesjid di sekitar kita. Jangan diletakkan sembarangan apalagi sampai berantakan.

Akui dan sadari saja, kita masih sering kali sembarangan meletakkan alas kaki sebelum masuk ke masjid. Padahal, rak alas kaki sudah disediakan. Bahkan, ada pula yang menyediakan lengkap dengan kunci plus gembok. Jadi, jika tidak dibongkar paksa, seharusnya alas kaki yang kita gunakan saat pergi ke mesjid aman. Tidak akan hilang, tidak akan juga tertukar.

Namun, karena memang dasarnya masih banyak diantara kita yang malas merapikan sandal, kehilangan atau pun tertukar menjadi hal yang sulit dihindari.

Kedua, bawa plastik atau kantong yang bersih, kemudian masukan alas kaki ke dalam kantong tersebut, lalu taruh di sekitar area sajadah yang kita tempati atau bisa juga langsung disimpan ke dalam tas. Meski terkesan posesif, tapi seharusnya cara ini aman dan meminimalisir potensi kehilangan atau tertukar. Bahkan, salah satu teman saya sampai harus mencari tempat untuk menyembunyikan sandalnya agar tetap aman. Hal itu dia lakukan karena sudah beberapa kali kehilangan sandal di mesjid. Buat saya sih, wajar-wajar saja. Namanya juga antisipasi.

Ketiga, menggunakan sandal jepit biasa saja atau yang terlihat kusam. Dari pengalaman pribadi dan penelusuran yang saya lakukan, para perilaku curandal (pencurian sandal) ini selalu menargetkan sepatu atau sandal yang terlihat mahal, baru, atau bagus. Maka, pemakaian alas kaki yang terlihat biasa saja, apalagi yang kusam, bisa menekan tingkat pencurian atau penukaran alas kaki secara disengaja ke titik yang paling rendah—berbanding lurus dengan minat pelaku yang menurun karena tidak tertarik melihat alas kaki yang kusam.

Baca Juga:  Pacarannya Sama Dia, Nikahnya Sama Saya. Terus Saya yang Salah?

Jika sudah melakukan beberapa hal yang sudah disarankan dengan baik dan benar, harapannya sih semua akan aman dan baik-baik saja. Sandal atau sepatu tidak lagi menjadi incaran para pelaku pencurian atau penukaran secara disengaja. Namun, jika masih saja tetap hilang, ingatlah apa yang pernah dituliskan oleh Agus Mulyadi di salah satu artikelnya, “Semua milik Allah, termasuk sandal Swallow. Bersiaplah untuk selalu kehilangan.”

BACA JUGA Cerita Diusir dari Masjid dan Misteri Skenario Allah Swt atau tulisan Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
5

Komentar

Comments are closed.