Nasi Empok Adalah Menu Sarapan Terbaik dalam Sejarah Umat Manusia

Artikel

Avatar

Membahas makanan, apalagi menu sarapan di Indonesia tentu akan banyak sekali yang bisa diulas. Mulai dari sarapan yag berat, hingga sarapan yang ringan. Bahkan tiap daerah pun memiliki menu sarapan yang khas. Dan yang akan kita bicarakan sekarang bukan nasi pecel, bubur ayam, atau roti, tapi nasi empok.

Sebenarnya penyebutan makanan ini berbeda-beda. Ada yang menyebutnya nasi jagung, nasi ampog, atau nasi empok. Tapi mari kita sepakati, bahwa makanan ini kita sebut saja sebagai nasi empok.

Sejarahnya, makanan ini adalah makanan yang dimakan orang-orang ketika masa paceklik. Beras sulit ditanam, dan banyak orang yang tidak bisa makan nasi, terutama orang pedesaan yang tidak mampu. Pilihannya adalah jagung, yang saat itu tumbuh cukup subur dan tidak memerlukan banyak perawatan. Maka jadi lah biji jagung ini sebagai makanan pengganti nasi.

Bagi sebagian masyarakat Jawa Timur terutama, nasi empok tentunya sudah tidak asing lagi. Makanan ini sangat mudah dijumpai dan cukup sering dinikmati oleh masyarakat sebagai menu sarapan. Harganya yang murah dan porsi yang cukup besar menjadikannya sebagai pilihan yang tepat untuk mengisi perut sebelum beraktivitas.

Nasi empok sendiri adalah nasi jagung (jagung yang dipakai adalah jagung tua atau jagung pipil) yang sudah dicampur dengan nasi putih, lalu biasanya diberi sayur nangka muda, kemangi dan urap. Lauknya pun bermacam-macam, ada tempe, mendol, dan bakwan. Sebagai pelengkap, sambal, ikan asin, dan rempeyek pun ditambahkan. Secara gizi pun nasi empok sangat kaya akan gizi. Kandungan banyak vitamin, kalsium, dan magnesium juga membuat hidangan ini bisa dibilang sebagai makanan sehat.

Dengan banyaknya sayur dan lauk dalam hidangan tersebut (tentu dengan banyaknya kandungan gizi juga), harganya tidak lebih dari 10 ribu rupiah, membuat makanan tersebut terbilang murah. Berbeda dengan nasi pecel atau bubur ayam misalnya, yang dengan harga serupa, belum tentu mendapat porsi dan varasi sayur dan lauk yang sama. Maka dari itu, orang-orang jelas memilih nasi empok sebagai sarapan ketimbang menu lain.

Baca Juga:  Menjadi Pendengar yang Baik Saat Pasangan Bercerita Soal KPop

Di daerah saya tinggal, Batu, Jawa Timur, nasi empok menjadi sangat legendaris. Hampir tiap pagi, akan ada saja orang yang menjual hidangan ini. Hidangan ini bahkan lebih terkenal dari nasi pecel sebagai menu sarapan. Bahkan, ada satu warung nasi empok yang bisa dibilang cukup terkenal, yang bahkan pernah didatangi oleh seorang food-vlogger kondang. Nama warungnya “Nasi Empok Wakini”. Warung tersebut tidak hanya terkenal karena rasanya yang enak, tetapi juga karena porsinya yang banyak dan harganya yang murah. Walhasil kota saya punya satu lagi ciri khas, selain pos ketan legenda dan wisata songgoriti tentunya.

Sebagai menu sarapan, hidangan ini memang paling nikmat dimakan pagi hari sebelum beraktivitas. Apalagi kalau pekerjaannya membutuhkan tenaga fisik yang banyak, seperti pekerja bangunan atau petani. Di kota saya juga, para petani apel hampir selalu membawa hidangan ini sebagai sarapan, atau kalau tidak sempat ya sebagai makan siang. Nasi empok dinikmati siang hari juga masih oke. Asal jangan malam hari saja, aneh rasanya. Bukan rasanya, tapi suasananya yang aneh. Makanan sarapan tapi dimakan malam hari itu aneh. Percayalah, saya sudah pernah coba.

Agak disayangkan memang, bahwa persebaran nasi empok ini tidak terlalu luas. Padahal, secara cita rasa, hidangan ini sebenarnya bisa lho diadu dengan nasi pecel atau bubur ayam yang persebarannya sudah lebih luas. Supaya orang juga tahu, bahwa menu sarapan itu tidak hanya nasi pecel atau bubur ayam saja. Maka dari itu, persebaran hidangan ini harusnya bisa lebih luas dan tidak hanya di sebagian daerah Jawa Timur saja. Kalau bisa, hidangan ini harus ada dan tersebar di seluruh Indonesia, kalau perlu seluruh dunia. Kalau ada istilah diplomasi rending, harus ada juga diplomasi nasi empok.

Baca Juga:  Pamer Baju Baru dan Menyalakan Petasan Bukan Budaya Kita

BACA JUGA Mixtape untuk para BuzzerRp Pendukung Omnibus Law dan tulisan Iqbal AR lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
1

Komentar

Comments are closed.