Museum yang Sepi Pengunjung dan Terlupakan – Terminal Mojok

Museum yang Sepi Pengunjung dan Terlupakan

Artikel

Kali pertama saya pergi ke museum adalah saat SMP bersama teman-teman. Kala itu, entah apa yang membuat kami betul-betul ingin pergi ke sana. Tidak ada tugas dari guru atau apa pun yang harus dikerjakan. Hanya sekadar iseng dan ingin tahu bagaimana suasana dan rasanya berkunjung ke museum. Saat itu belum ada satu pun dari kami yang pergi ke tempat tersebut.

Museum yang kami kunjungi dan dekat dengan sekolah adalah Museum Perjoeangan Bogor. Sampai dengan saat ini saya mengingat betul, tiket untuk dapat masuk ke museum sewaktu saya masih SMP terbilang murah, hanya seribu rupiah, itu pun sudah sekaligus dipandu jika memang diinginkan. Berkeliling museum sendiri pun boleh.

Akhirnya, kami berkeliling ditemani oleh Pemandu Museum yang terbilang sudah tua. Meski begitu, beliau tetap antusias dan semangat menjelaskan segala foto dan atribut yang ada di sekeliling museum—seakan tahu banyak apa saja yang sudah terjadi dan dilewati. Usut punya usut, menurut pengakuan beliau, walau tidak terlibat langsung sewaktu kemerdekaan Indonesia dahulu, beliau sempat membantu para pahlawan di Bogor dalam menjaga pos dan benteng sekaligus menyiapkan berbagai macam keperluan.

Pada waktu itu museum sedang tidak ramai pengunjung. Saya pikir, mungkin karena hari kerja yang mana para orang tua tidak bisa menemani anak-anaknya untuk pergi atau sekadar jalan-jalan. Namun hal itu langsung dibantah oleh Bapak Pemandu di museum. Menurut penuturannya, saat itu pengunjung memang semakin sepi. Mungkin memang kurang antusias lagi dalam bertandang ke museum. Apa pun alasannya.

Baca Juga:  Kerja 4 Hari dalam Seminggu Adalah Hal yang Nggak Mungkin Terjadi di Indonesia

Agar mengetahui lebih jauh alasannya, saya pun sempat bertanya kepada teman-teman ihwal mengapa mereka enggan pergi ke museum. Semacam sample kecil-kecilan. Yang paling utama, mereka menganggap tidak ada yang menarik dari museum—membosankan—begitu-begitu saja sambil mendengarkan Pemandu berbicara. Hal lainnya, karena banyak tempat lain yang lebih menarik seperti mall dan tempat bermain lainnya.

Selain itu, mereka juga merasa tanpa harus pergi ke museum, apa yang mereka ingin tahu bisa didapat melalui pencarian di Google, tinggal mengetik kata kunci apa yang ingin diketahui dan semua informasi dapat muncul seketika lengkap dengan beberapa perbandingan penjelasannya di banyak artikel agar dapat mengetahui gambaran validitas informasinya.

Saya tidak dapat menyangkal jika alasannya memang demikian. Sebab, saya pikir hampir semua dari kita saat ini selalu mengandalkan Google untuk mendapatkan informasi terkini. Selain lebih update juga tidak repot. Dibanding harus membaca koran dengan hardcopy-nya yang besar, misalnya. Dengan handphone dalam genggaman, semua dapat diakses dengan cepat dan mudah.

Selain menjadi efek laten, hal tersebut juga sudah menjadi disrupsi bagi banyak hal yang konvensional atau cara yang dipertahankan sejak lama. Sama halnya dengan walkman atau kaset yang tersisihkan oleh musik digital, penyedia jasa transportasi yang kalah saing dengan jasa transportasi berbasis aplikasi, dan lain sebagainya.

Sedangkan museum, dengan segala informasi dan cerita sejarah yang didapat, tergerus oleh internet juga media belajar lain yang dirasa lebih mudah dipahami dan dapat diakses secara cepat juga lebih update. Namun bagi saya, pergi ke museum tetap menjadi hal yang berbeda. Sensasi melihat secara langsung pakaian atau seragam dari para pejuang yang sudah lusuh seakan membawa saya ke masa itu dan membayangkan bagaimana perjuangan para pahlawan melawan para penjajah.

Baca Juga:  Miskin Enggan, Kaya Tak Mampu

Selain museum yang berkaitan dan menceritakan perjuangan para pahlawan, ada beberapa yang sudah saya kunjungi, di antaranya Zoologi dan Museum Wayang di Kota Tua Jakarta. Sekali lagi, meski segala informasi kini bisa didapatkan dengan mudah melalui pencarian di internet, sensasi melihat langsung tentu jauh berbeda dengan melihat di layar kaca—televisi, handphone, PC, dan lain sebagainya.

Kini, belajar memang bisa dari mana saja dan tergantung selera masing-masing. Yang utama dan masih digunakan meski sudah memasuki era digital adalah buku, selain memiliki dampak negatif, internet, jika digunakan secara positif dan baik tentu akan menghasilkan sesuatu yang baik pula.

Media lain adalah melalui museum. Meski museum di sekitar tempat saya tinggal sudah semakin sepi pengunjung, fungsi dan keberadaannya di beberapa waktu lalu sulit tergantikan. Dan semoga, dalam waktu ke depan banyak museum yang semakin modern dan sesuai dengan selera juga kebutuhan—mengikuti zaman—sehingga semakin banyak orang yang ingin berkunjung dan memanfaatkan keberadaan museum sebagai salah satu pusat pembelajaran. (*)

 

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) yang dibikin untuk mewadahi sobat julid dan (((insan kreatif))) untuk menulis tentang apa pun. Jadi, kalau kamu punya ide yang mengendap di kepala, cerita unik yang ingin disampaikan kepada publik, nyinyiran yang menuntut untuk dighibahkan bersama khalayak, segera kirim naskah tulisanmu pakai cara ini.




Komentar

Comments are closed.