Muhammadiyah Gagal Lucu, Tapi NU Juga Gagal Serius

Featured

Makhsun Bustomi

Saya sering kumpul-kumpul sama orang-orang yang lucu. Kebetulan semuanya kok orang NU. Seringnya kelucuannya dibanding-bandingkan dengan ormas sebelah yang serius, ya sebut saja deh, Muhammadiyah. Buat saya, ada  kepuasan tersendiri, membahas klub, eh dua ormas ini. Maaf, sebelah saya ada yang lagi debat persaingan Madrid dengan Barca.

Jadi pinjem Mbah Asmuni, tunjep poin saja. Ceritanya, ada tulisan esai disebuah media (disebutin nggak ya, pokoknya media yang disponsori #BersamaRaihJuara), persisnya tanggal 4 Mei, berjudul “Muhammadiyah Ormas Lucu, tapi..”.

Nah, besoknya, atau selisih beberapa jam saja. Tulisan yang sama dari Fariz Alniezar ini, juga tayang di Mojok dengan judul, “Muhammadiyah itu ormas lucu sebenarnya, tapi”.

Sambil ucek-ucek mata, saya mbatin, Redaksi Mojok kecolongan ya? Apa mau bersaing lucu-lucuan dengan NU. Baru aja mau pengin nanggapi. Eh tulisan itu lenyap dari Mojok. Ediyan, tayang cuma satu hari. Mojok gercepnya nggak kalah gesit dengan Harun Masiku.

Aku kutip dikit tulisannya aja,

“Aslinya Muhammadiyah itu lucu, cuma ada problem gagal branding saja tampaknya. Kira-kira begini, kalau dalam khazanah kuliner, Muhammadiyah itu mirip biskuit Khong Guan yang isinya rengginang”. Katanya, kader-kader Muhammadiyah biasa dalam iklim akademik dengan kultur didaktis, khas anak sekolahan. Sehingga kader-kadernya menjadi tampak selalu lebih serius daripada yang seharusnya.

Yah, padahal saya mau bilang begini,

Menurut saya, justru sebaliknya. NU itu pengin serius seperti Muhammadiyah. Hanya mengalami kegagalan untuk serius. Kegagalan ini bersifat kronis, menahun.

DNA-nya NU memang humoris. Takdir dan puncaknya kelucuannya, ya waktu Gus Dur jadi presiden. Seserius-seriusnya beliau jadi presiden, bagi banyak kalangan tetap tampak lucu. Apa barangkali, bagi nahdiyin, tanpa kelucuan, ibarat subuh tanpa qunutan.

Baca Juga:  Persamaan Ormas Islam Indonesia dan Klub Liga Inggris, Liverpool Adalah NU dan Arsenal Itu HTI

Sepanjang hidupnya, NU justru mati-matian pengin serius. Ingin menjadi organisasi modern yang rapi dengan manajemen profesional. Ingin bikin sekolah yang rapi, kampus yang serius. Tapi seperti pesawat, muter-muter nggak karuan, memang nggak jatuh, tapi gagal landing. Ah tak perlu jauh-jauh, nunggu Gus Muwafiq potong rambut aja belum kesampaian.

Kegagalan NU untuk serius ini yang membuat nahdhiyin, sering mengadu kepada Tuhan Maha Lucu. Seperti kata Gus Nadhir, dalam ayat-ayatnya Tuhan suka “becanda”. Tengok lucunya kisah Nabi Ibrahim yang bohong pas ditanya siapa “Siapa nih yang menghancurkan berhala-berhala kami ini.”. Bukannya ngaku, Ibrahim malah menjawab “ Yang menghancurkan adalah dia” Sembari menuding patung yang paling besar.

Memakai ilmu ngeles (menghindar) sepertinya jadi inspirasi. Sehingga mesin NU enggak kenal mati. NU tidak fasih dengan pendekatan ilmiah, macam ilmu marketing, yang katanya bikin Muhammadiyah kalah lucu karena gagal branding. NU berobsesi menjadi ormas serius dengan pendekatan ngeles. Muhammadiyah bercita-cita untuk menjadi lucu dengan cara ilmiah. Dan yang paling lucu, NU dan Muhammadiyah, mereka berdua sama-sama gagalnya.

Sebagai orang yang dibesarkan di kampung nahdiyin. Bahkan masa kecil saya, tiap kamis sore sering menunggu, harap-harap cemas, Emak saya pulang membawa snack Muslimatan. Kesan saya tentang orang-orang NU itu orang-orangnya toleran. So, ngirim satu tulisan, untuk dua media (atau lebih), kita maklumi saja, toh Fariz Alniezar aktivis NU juga, hi hi hi. Mungkin beliau sedang menunjukkan jurus kelucuannya, dalam hal ini orang-orang NU biasanya jarang gagalnya.

Tapi kalau masalah etika mengirim tulisan. Ini dalem banget. Biasanya terlalu berhasrat dimuat, akan bikin gagal landing. Analogi mengirim tulisan ke beberapa media, ini ibarat mencetak gol pertandingan penting.

Baca Juga:  Sekarang Bukan Cuma Warga Nahdliyin yang Bisa Bercanda

Saya jadi inget Gol Tangan Tuhan, saat Piala Duna 1986, semifinal Argentina melawan Inggris. Saat itu satu timnya, sadar bahwa Maradona bergerak kilat pake jurus bola voli. Maradona berkata pada temannya Sergio Batista, “Bro, ayo peluk aku….teriak gol berjamaah”

Hitungan detik, antara bengong atau harus merayakan, Batista berkata, “Tapi aku tau, sampeyan handsball”, “

Rayakan saja, Bro. Kapan lagi kita Juara Dunia?”

Gol itu menjadi gol yang maha lucu. Yang mengantarkan Argentina, masuk final dan kemudian Juara Dunia. Saat nonton tayangan ulang, sang wasit, Ali Bennaceur, diam-diam menyadari betapa lucu dirinya. Sama seperti lomba balap karung Agustusan. Maka piala dunia, opini dan segala sesuatu di dunia tetep remeh temeh duniawi. Tuhan mungkin menitipkan kelucuannya kepada Muhammadiyah, NU, Maradona, Ali Bennaceur, Fariz Alniezar, bahkan kepada redaksi Mojok.

Terakhir, pesan moralnya adalah, jangan kita menyajikan kaleng Khong Guan berjejeran dengan kaleng Astor. Jika saat dirogoh, isinya rengginang yang sama. Betapapun renyahnya. Serius, ini menipu, meskipun lucu.

Sumber Gambar: Mojok.co

BACA JUGA NU dan Muhammadiyah Itu Apa? dan tulisan Makhsun Bustomi lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
17


Komentar

Comments are closed.