Sekarang Bukan Cuma Warga Nahdliyin yang Bisa Bercanda

Bukan hanya menyebar di Muhammadiyah, virus-virus kelucuan ala Nahdliyin menjalar ke ormas-ormas dan kelompok masyarakat lain.

Artikel

Avatar

Dulu orang orang sering membandingkan NU dan Muhammadiyah secara ekstrem. Setelah kehadiran milik warga Nahdliyin dan , perbedaan itu kita rayakan dengan kesenangan.

Hari ini media sosial telah menjadi public sphere (ruang publik) yang dapat diakses oleh siapa saja dan kapan saja, tentunya sepanjang mempunyai kuota internet atau terhubung wifi gratisan kampus maupun diam-diam hidupin wifi portable HP orang tua. Kalau boleh saya menggunakan bahasa yang ndakik-ndakik, public sphere dapat dipahami sebagai tempat berkumpulnya entitas publik untuk dapat berkumpul dan membahas isu-isu kepublikan.

Sebagai sebuah ruang yang bebas, siapa saja dan kapan saja boleh membahas hal apa saja. Mulai hari persoalan politis sampai masalah agama semua boleh diperbincangkan. Hal tersebutlah yang sekiranya dalam beberapa tahun terakhir membuat saya merasa jengah dengan isi media yang itu-itu saja: politik, agama, dan keributan.

Perbedaan pandangan politik dan agama seolah menjadi kombinasi sempurna timbulnya keributan. Hal sepele dapat menjadi bertele-tele kalau sudah digoreng sana-sini seperti tempe. Seolah kalau beda itu maunya ribut saja.

Sebagai penggguna media sosial yang cukup aktif, terutama Instagram dan Twitter saya pun merasa kesal dengan keributan yang berseliweran di lini masa akun saya. Namun, di tengah kekesalan saya tersebut nampaknnya saya masih cukup bahagia karena hadirnya akun-akun media sosial yang memberikan saya senyuman lebar ketika saya membaca tulisannya. Hayo tebak akun apa itu?

Bukan, salah kalau jawabannya adalah akun-akun receh dan jokes-jokes motor itu. Justru yang membuat saya tertawa-tawa itu datang dari akun yang membahas persoalan keagamaan. Untunglah Twitter memiiki beberapa akun yang memberikan hal-hal yang lucu tentang agama kita bahkan hingga fanatisme kita atas keyakinan atau kepercayaan tertentu. Salah satu akun tersebut adalah NU Garis Lucu (@NUGarisLucu).

Baca Juga:  The Power of Editing: Seorang Caleg Digugat ke MK Gara-Gara Editan Fotonya yang Melewati Batas Kewajaran

Akun NU Garis Lucu dapat saya katakan sebagai pioneer dalam kelucu-lucuan beragama. Bergabung di Twitter pada Maret 2015, akun itu kini sudah memiliki pengikut nyaris 240ribu biji. Memang tidak mengherankan hal yang demikian. Orang-orang Nahdliyin dari dulu memang sudah terkenal lucu-lucu dalam kehidupan sehari-harinya. Seolah-olah, akun ini hadir untuk mengingatkan kembali betapa selow dan humorisnya Gus Dur dan warga Nahdliyin lainnya.

Berselang tiga tahun kemudian barulah saudara tuanya—Muhammadiyah—memiliki pula akun garis lucu (@MuhammadiyahGL). Eh sebelum lanjut ada baiknya kalau baca dulu artikel tentang kelucuan NU dan ketidak lucuan Muhammadiyah di Mojok dan tulisan Mas Iqbal Aji Daryono tentang Muhammadiyah Garis Lucu.

Oke lanjoot, setelah adanya tulisan Mas Iqbal tersebut, sejalan kemudian ada orang Muhammadiyah yang merasa terpanggil bahwa kalau dipikir-pikir sisi lucunya Muhammadiyah itu ada juga, cuma jarang terekspos. Hingga hari ini Muhammadiyah Garis Lucu sudah memiliki pengikut berjumlah sekitar 38ribu. Setidaknya kehadirannya mampu memberikan warna baru dan menetralkan stigma warga Muhammadiyah itu serius-serius semua.

Kedua akun garis lucu yang merepresentasikan dua ormas islam terbesar di tanah air tersebut kini telah mampu menjadi cara baru dalam menebarkan dakwah dan kelucuan. Hampir setiap tweet yang mereka buat selalu dibalas satu sama lain. Melalui humor, mereka membicarakan perbedaan-perbedaan diantara mereka degan selow. Tak jarang pula ada saling sindir dengan saling mention masalah qunut, rukyat, tahlilan, rokok dan yang paling berbahaya serta fenomenal adalah masalah sego berkat.

Bagaimana tidak, persoalan sego itu soal perut, kalau sudah memasuki ranah perut itu orang gampang sensitif. Urusan agama juga demikian—orang menjadi gampang naik darah. Apalagi ini urusan sego berkat yang diperoleh dari acara kenduri keagamaan, bisa-bisa terjadi perebutan makanan ambyar. Tapi namanya garis lucu, persoalan-persoalan itu kemudian dilontarkan dengan candaan dan guyonan.

Baca Juga:  Manusia Makhluk Naratif

Dulu orang membedakan NU dan Muhammadiyah dengan begitu ekstrem, bahkan kalau tau berbeda saja bisa menimbulkan pertengkaran. Kecuali orang-orang dengan loyalitas rendah opportunis, yang ketika awal puasa ngikut NU, lebarannya ikut Muhammadiyah. Atau yang lebih opportunis lagi, salat Tarawih dengan jumlah rakaat Muhammadiyah tapi kecepatan NU. Haess telo tenan~

Sampai pada titik ini, saya kemudian betul-betul menyadari kalau nggak cuma NU, Muhammadiyah juga rupanya ada sisi lucunya. Maka dari itu harus kita serukan bersama bahwa sampaikan kebenaran meskipun itu lucu dan bagi warga Muhammadiyah ingat pesan-pesan sakral ini : berlucu-luculah di persyarikatan, jangan cari kelucuan di persyarikatan. Tapi maksude opo? Hambuh pikir dhewe~.

Bukan hanya menyebar di Muhammadiyah, virus-virus kelucuan ala Nahdliyin menjalar ke ormas-ormas dan kelompok masyarakat lain. Coba saja sekarang anda cari di Twitter dengan Keyword “Garis Lucu”, maka akan ketemu banyak akun-akun yang serupa. Mulai dari agama seperti KatholikGL, BuddhisGarisLucu, KongHucuGL, Salafi Garis Lucu hingga ke ranah politik seperti Cebong Garis Lucu, Kampret Garis Lucu, dan PKS Garis Lucu. Bahkan nih bahkan, Setan Garis Lucu pun ada. Memang zaman sudah aneh-aneh, setan pun terpengaruh kelucuan Nahdliyin dan mengikuti perkembangan teknologi.

Hadeuhh tan tan setan, malang bener nasibmu sekarang ini. Tugasmu kan untuk menggoda manusia, tapi sekarang kamu malah yang digoda manusia dengan dijadikan bahan guyonan dan menjadi wedhus ireng. :’)

---
404 kali dilihat

13

Komentar

Comments are closed.