Menyantuni Anak Yatim agar Doa Pribadi Terkabul, kok Terasa Salah ya?

Peduli kepada anak yatim adalah kewajiban kita, maka mari menyayangi mereka dengan cara yang bijak. Tak perlu embel-embel bahwa kita butuh doa mereka.

Artikel

Avatar

Seorang teman saya bercerita tentang kegiatan barunya berkunjung ke rumah anak yatim. Saya senang mendengarnya, sangat baik untuk menumbuhkan sikap peduli kepada sesama, apalagi kepada anak yatim. Ditambah lagi teman saya memang punya penghasilan lebih untuk berbagi. Bahkan dalam hati saya berniat ikut kegiatan tersebut.

Namun, lama-lama cerita tersebut mengganggu saya.

Kunjungan ke rumah yatim tersebut dilakukan pada malam hari, dengan rangkaian salawatan, salat tahajud berjamaah, doa bersama lalu santunan. Yang mengganggu saya ada pada bagian teman saya menitipkan doa atau hajatnya, termasuk urusan jodoh, kepada anak yatim untuk didoakan bersama. Lalu saya melihat video puluhan anak-anak usia 7-12 tahun dengan semangat melantunkan doa-doa bersama sang ustaz ketika waktu menunjukkan jam tiga pagi tanpa kantuk tampak di wajah mereka, seperti sudah terbiasa.

Hal ini mengingatkan kepada para tokoh publik ketika melakukan syukuran untuk ulang tahun, launching film, buka usaha, sembuh dari penyakit, hingga setelah keluar dari penjara. Mereka mengundang anak yatim selain katanya untuk berbagi, juga untuk minta didoakan agar hajatnya berjalan lancar.

Para tokoh publik maupun teman saya memberi kesan, doa anak yatim sangat diijabah Tuhan. Mereka serasa orang yang tidak memiliki kepercayaan diri bahwa berdoa sendiri cukup untuk mengetuk pintu Tuhan yang Murah Hati. Mungkin doa-doa panjang melelahkan dan menghabiskan banyak waktu tanpa kepastian akan terwujud, dan akhirnya anak-anak itu jadi jembatan yang menghubungkan si punya hajat dengan Tuhan.

Jalan ekspres dipilih lewat tangan tengadah anak yatim kepada Yang Maha Pemberi. Lalu doa-doa anak yatim itu “dibayar” dengan bingkisan dan amplop yang akan membuat anak-anak itu gembira. Si punya hajat lalu pulang dengan perasaan lega, berharap sebentar lagi hajatnya akan terkabul. Setelah berusaha, kini setengah lagi adalah menunggu.

Baca Juga:  Kata Siapa Kuliah di ITB itu Keren?

Satu dua hajat mereka menjadi nyata, kemudian menjadi candu untuk terus-terusan datang menjadi kebiasaan rutin. Datang menitipkan doa sembari menyantuni. Terlihat seperti si baik hati yang di antara kesibukan masih sempat meluangkan waktu untuk berbagi. Siapa yang peduli ada apa di sana.

Dengan bersemangat teman saya mengatakan ada setumpuk ketenangan yang dia dapatkan setelah berkunjung ke rumah anak yatim, makanya ketika masa sulit dia sering ke sana untuk mendapatkan perasaan tenang itu. Pertanyaan serius saya dalam kepala adalah, ketenangan itu hasil dari kebahagiaannya berbagi atau karena lega hajat atau masalahnya akan segera terselesaikan? Tapi sayang, pada saat itu saya tak sempat bertanya karena yang bersangkutan terlalu bersemangat bercerita.

Saya jadi meragukan ketulusan orang-orang yang berkunjung ke rumah anak yatim. Tapi siapa saya hendak meragukan ketulusan orang lain? Toh mereka berbuat baik. Sementara saya sendiri belum bisa berbuat sama.

Namun, saya masih penasaran apakah teman saya bisa ke rumah anak yatim tanpa embel-embel menitipkan doa? Bisakah ia datang saja, untuk membagi kebahagiaan kepada anak-anak yang tidak mendapatkan kasih sayang secara utuh?

Saya mempercayai kekuatan doa. Saya meyakini doa anak yatim punya keistimewaan, sebab dalam agama kita diwajibkan untuk mengistimewakan mereka. Bahkan salah satu perbuatan yang sangat dilaknat adalah menghardik anak yatim dan membiarkan mereka dalam kelaparan. Tapi, etiskah menjadikan mereka jembatan untuk meraih kepentingan pribadi?

Saat ini saya merasa, kita mestinya percaya doa yang dipanjatkan diri kita sendiri tetaplah istimewa. Memang tidak selalu atau serta-merta langsung dikabulkan. Tuhan punya cara-cara terbaik untuk mengabulkannya. Peduli kepada anak yatim adalah kewajiban kita, maka mari menyayangi mereka dengan cara yang bijak. Kepedulian kita sangat berarti bagi mereka, yang andai semua kekuatan kita digabungkan, mestinya tidak ada lagi anak tanpa ibu-bapak yang terlantar. Selain kita membantu negara, siapa yang tahu di antara anak yang kita asuh itu kelak akan menjadi orang hebat. Dan jika itu terwujud bukankah hajat baik kita sebenarnya sedang terkabul?

Baca Juga:  Menjadi Anggota DPR yang Terhormat adalah Jalan Ninjaku!

BACA JUGA Sahabat Perempuan Pacar Sudah Biasa Dicemburui dan tulisan Indah Setiani lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
15


Komentar

Comments are closed.