Menjadi Petani Modis ala Hedi dan Gia BBQ Mountain Boys – Terminal Mojok

Menjadi Petani Modis ala Hedi dan Gia BBQ Mountain Boys

Artikel

Irvan Hidayat

Citra petani di Indonesia masih dipandang sebelah mata. Profesi petani dianggap tidak mencerminkan sebuah kesuksesan hidup seseorang. Petani juga sering dianggap pekerjaan yang kotor karena harus berurusan dengan tanah, kotoran hewan, air, dan pestisida.

Citra yang buruk itu membuat banyak anak muda enggan menjadi seorang petani. Mereka lebih memilih menjadi pekerja kantoran yang hanya kerja di hadapan layar komputer. Mereka lebih memilih macet di jalanan saat pergi dan pulang kantor, daripada menghirup udara segar dan kerja santai di ladang.

Namun, belakangan ini muncul sebuah kanal YouTube yang ingin memperbaiki citra petani di mata anak muda. Kanal YouTube ini bernama BBQ Mountain Boys. Konten utama dari kanal ini adalah BBQ-an, bagi yang belum tau, BBQ-an itu memanggang daging di atas api.

Akan tetapi, di samping konten BBQ dan masak di hutan, kanal ini memberikan edukasi kepada masyarakat bahwa bertani juga menyenangkan dan bisa berpenampilan modis.

Saat pertama kali Anda menonton kanal YouTube ini, Anda akan dibuat terkesima dengan pengambilan gambar, gradasi warna, dan editing video lainnya. Anda akan menduga kanal YouTube ini milik orang luar negeri, padahal BBQ Mountain Boys adalah asli Indonesia dan lokasi shooting-nya di Bandung. Kanal ini sudah ada sejak Agustus 2018 dan selalu update sampai hari ini.

Hedi Rusdian dan Gianjar Saribanon adalah dua orang yang menjadi pemeran utama dalam BBQ Mountain Boys. Kolaborasi keduanya yang dibantu oleh kru lainnya menciptakan konten-konten edukatif yang diproduksi dengan cukup apik. Menariknya, Hedi Rusdian dan Gianjar Saribanon selalu tampil rapi di setiap episodenya. Kesan jorok, kumuh, dan kotor seorang petani tidak tampak dari keduanya.

Kang Hedi dan Mang Gia sapaan akrab keduanya, berusaha menampilkan bahwa petani juga keren dan modis. Berikut ini perkiraan harga outfit yang mereka pakai setiap episodenya. Penulis menghitung perkiraan ini dengan harga yang paling murah di beberapa marketplace, jadi kemungkinan harganya bisa lebih mahal dari itu.

Kang Hedi, pria yang juga seorang jewellery artist yang katanya lagi hiatus itu, setiap episodenya selalu tampil nyentrik dan kelihatan matching dengan badannya yang tinggi berisi. Outfit yang dia pakai selalu berganti setiap episodenya, tapi paling tidak ada beberapa outfit yang sering dia kenakan. Hedi biasa menggunakan overall baju kodok yang harga termurahnya di kisaran Rp310.000, kacamata hitam Rp150.000, topi rajut Rp100.000, sepatu Rp500.000, dan jam tangan Rp350.000. Dari setelan pakaian tersebut totalnya bisa mencapai Rp1.410.000.

Saat Hedi tidak menggunakan baju kodok, biasanya dia menggunakan sweater yang harga termurahnya di kisaran Rp300.000, celana jeans Rp300.000, topi rimba Rp100.000, rompi outdoor Rp100.000, jam tangan Rp300.000, dan sepatu Rp500.000. Saat Hedi mengenakan setelan ini, total outfit-nya bisa mencapai Rp1.600.000.

Mang Gia, mamang yang kelihatannya lebih senior dari Kang Hedi juga tidak mau ketinggalan modis di depan kamera. Mang Gia biasa menggunakan topi rajut yang harganya sekitar Rp100.000, Kemeja Rp200.000, jam tangan Rp300.000, celana jeans Rp300.000, dan sepatu Rp500.000, total harganya sekitar Rp1.400.000. Mang Gia juga terkadang menggunakan rompi outdoor seharga Rp100.000, dan topi news boy Rp200.000.

Dari keduanya bisa diambil kesimpulan bahwa rata-rata harga outfit yang mereka kenakan di atas Rp1.400.000. Tentu saja, ini adalah harga yang sangat mahal untuk seorang petani pada umumnya. Itu pun belum termasuk perkakas yang biasa mereka gunakan.

Kendati begitu, pakaian yang mereka gunakan bisa mengubah pandangan kebanyakan orang terhadap seorang petani. Di masa depan, kalau dandanan petani seperti Kang Hedi dan Mang Gia ditiru oleh banyak petani lain, bisa jadi petani menjadi profesi yang bergengsi.

Meski di sisi lain, harga outfit yang mahal tidak menjamin Anda terlihat lebih modis. Pasalnya, seseorang bisa menjadi modis karena pandai memadukan pakaiannya dan yang lebih penting adalah kegunaan dari pakaian tersebut. Jika akhir-akhir ini Anda mulai tertarik dengan dunia pertanian dan tidak mau dianggap dekil, cara yang dipraktikkan oleh Kang Hedi dan Mang Gia mungkin bisa Anda terapkan. Tidak harus harganya sama, Anda bisa memilihnya di marketplace dengan harga yang sesuai kocek.

BACA JUGA Tips Jadi Petani Pemula bagi Sarjana Pengangguran yang Peduli Agraria dan tulisan Irvan Hidayat lainnya.

Baca Juga:  Dana Desa dan Kesejahteraan Masyarakat Petani

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Baca Juga:  Starter Pack Wajib Saat Lockdown dengan Kearifan Lokal alias Menjemur Padi

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
5


Komentar

Comments are closed.