Mengungkap Alasan Seseorang Hobi Balas Chat Singkat Sekaligus Menyingkat Kata – Terminal Mojok

Mengungkap Alasan Seseorang Hobi Balas Chat Singkat Sekaligus Menyingkat Kata

Artikel

Vivi Wasriani

Media sosial sebagai dunia yang sebenarnya semu dan nggak tersentuh ternyata punya pengaruh yang nggak disangka dalam keseharian kita. Ibarat pedang bermata dua yang bisa menyerang tuan sekaligus lawannya, masalah yang terjadi di dunia maya bisa dipastikan memengaruhi diri kita di dunia nyata. Hal-hal sepele yang sebenarnya nggak bermasalah di dunia nyata, bisa sangat mudah memicu kesalahpahaman jika dilakukan di dunia maya. Misalnya, nggak memasang foto profil yang membuat pelakunya terlihat seperti sedang banyak masalah, fenomena nggak terbalas setelah kita sudah balas chat-nya, bahkan hal kecil seperti cara typing yang sengaja dipanjangkan atau hobi menyingkat chat. Siapa sangka hal sesimpel itu perlu pengelolaan yang baik demi menjalani keseharian bermedia sosial dengan tenang.

Kalau boleh jujur, sebenarnya saya adalah pelaku pengirim pesan yang hobi balas chat singkat dan juga menyingkat kata. Namun, jangan buru-buru misuh dan nyorakin saya. Saya mengerti kok, mendapat balasan singkat dan membaca pesan yang kata-katanya disingkat itu menjengkelkan plus bikin pusing. Biar saya jelaskan dulu kenapa ada spesies manusia yang bisa punya hobi balas chat singkat dan menyingkat kata yang jauh sekali dari panduan KBBI juga PUEBI.

#1 Mager

Percaya atau nggak, saking seringnya pegang HP, tangan saya jadi pegal bukan main terutama bagian jempol dan pergelangan tangan. Entah karena HP saya yang terlalu berat atau badan saya yang kelewat ringkih, intinya memegang HP itu melelahkan dan mengetik itu bikin mager banget. Oleh sebab itu, jempol saya yang pegal menyetujui keputusan saya untuk membalas chat singkat serta menyingkat kata-kata yang bisa disingkat. Selain itu, keengganan membalas chat juga muncul saat baru bangun tidur serta sebelum tidur. Mau nggak mau sebagai bentuk menghargai lawan chat, saya tetap membalas chat-nya, tapi yaaa disingkat saja~

Baca Juga:  Jangan Ngambek Dulu, Inilah Alasan Orang Baca Chat tapi Nggak Mau Bales

#2 Terburu-buru

Kesibukan tiap orang tentu berbeda-beda. Saya pribadi sering sekali terburu-buru sehingga berujung pada rasa mager untuk mengetik panjang. Akhirnya, hal tersebut jadi kombinasi sempurna yang saya gunakan sebagai alasan untuk membalas chat dengan singkat sekaligus menyingkat kata. Persetan soal PUEBI, yang penting balas chat dulu. Heuheuheu. Soalnya, kalau slow response apalagi nggak dibalas, saya bakal makin kena omel orang lain.

#3 Kebiasaan

Untuk alasan yang satu ini, Anda diizinkan memisuh pada pihak yang memiliki hobi balas chat singkat. Saya akui, apa pun alasannya, membalas chat singkat sekaligus menyingkat kata-kata itu terlihat sangat menyebalkan. Pokoknya ngeselin banget, deh. Hobi tersebut tentu didasari kebiasaan buruk yang jauh dari panduan PUEBI juga KBBI, ditambah lagi faktor mager ngetik yang terburu-buru.

#4 HP atau keyboard rusak

Bagi Anda yang nggak mau misuh-misuh lantaran bisa memicu darah tinggi, juga Anda yang selalu berhusnuzan terhadap sesama, anggap saja orang yang membalas chat singkat sekaligus hobi menyingkat kata itu sedang mengalami kerusakan pada HP atau keyboard mereka. Pernah suatu hari teman saya mengirim pesan begini, “Bsk pgi kl mlai zom tlp ak y pi pk tlp biasa.” Lantas saya membatin, ini orang lagi sakau atau gimana, ya? Ngetik apa, sih?

Ndilalah, nggak lama dia mengirim chat lagi yang berbunyi: “Hp ku rsk y Allah sedi bgt lyrny eror.” Tak lupa dibarengi stiker pentol menangis yang agak nggilani di mata saya. Iya, stiker pentol warna putih yang punya banyak ekspresi yang terkenal banget itu.

Baca Juga:  Ketika Apa yang Kita Beli Menentukan Kasta Kita, Saatnya Belajar Filsafat Baudrillard!

Oke, dari sini kita bisa belajar berpikiran positif. Tapi, kalau sering mengetik seperti tadi yang mana seperti wong edan, ya itu sudah nggak bisa dimaklumi. Memang kebiasaan orangnya saja~

Yhaaa, kembali lagi bahwa apa pun alasannya, ketikan yang nggak sesuai kaidah walaupun hanya sekadar chat, tetap terasa mengganjal dan nggak enak dibaca. Saya selaku pelaku yang juga punya hobi demikian meminta maaf mewakili semua manusia yang punya hobi sama, ahahaha. Namun, perlu diingat bahwa cara mengetik seseorang mencerminkan keprofesionalannya. Seperti yang saya katakan di awal, ada banyak sekali etika bermedia sosial.

Akan lebih baik jika menggunakan gaya menyingkat ini hanya kepada orang terdekat yang sudah mengenal diri kita dengan baik. Kalau nggak gitu bisa memicu kesalahpahaman yang nggak perlu. Apalagi kalau balas chat “y, ok, sip, hm” ke dosen atau bos. Auto mampus khaaan~

BACA JUGA Nggak Pasang Foto Profil Whatsapp = Lagi Banyak Masalah Itu Rumus dari Mana? dan tulisan Vivi Wasriani lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
3


Komentar

Comments are closed.