Mengenang Kegiatan Upacara Bendera Pada Masa Sekolah

Artikel

Seto Wicaksono

Banyak yang bilang bahwa kenangan masa remaja yang paling indah dan tidak mungkin dilupakan adalah sewaktu menjalani masa sekolah. Bahkan, almarhum Chrisye pun sempat membuat lagu berjudul Kisah Kasih di Sekolah, salah satu penggalan liriknya “tiada masa paling indah, masa-masa di sekolah..”—berkenaan dengan kisah cinta remaja pada masa sekolah.

Selain kisah cinta, tentu masa sekolah menyimpan banyak kenangan yang belum tentu dirasakan kembali atau terulang di kehidupan mendatang. Salah satunya adalah kegiatan upacara bendera yang biasanya dilaksanakan setiap hari senin jam 7 pagi. Terlambat sedikit, biasanya akan ada hukuman menanti atau paling tidak harus menunggu di luar sekolah sampai pagar dibuka.

Intinya, pada saat upacara berlangsung tidak boleh ada yang mengganggu atau interupsi—sebab pada hakikatnya upacara bendera harus berlangsung dengan khidmat dan penuh penghayatan.

Tapi, fakta di lapangan dan secara langsung berkata lain. Banyak dari teman saya yang seringkali tidak serius dan kurang menghayati saat upacara bendera berlangsung. Sewaktu SD dengan mengenakan kemeja dan celana putih, mungkin kala itu teman saya sedang tidak dapat menahan perut yang sakit, sampai akhirnya dia buang air besar di celana. Dia tidak izin karena khawatir dimarahi guru.

Tentu itu aib yang akan teringat seumur hidup oleh teman saya. Padahal, sewaktu sekolah boleh saja tidak mengikuti upacara jika kondisi kesehatan kurang memungkinkan untuk ikut serta dalam kegiatan upacara—termasuk kondisi perut jika sedang diare. Tinggal lapor ke wali kelas atau guru yang bertugas maka tidak perlu ada yang dikhawatirkan.

Namun, banyak teman saya yang menyalahgunakan kesempatan tersebut, mereka berpura-pura sakit lalu minta izin untuk beristirahat dan berdiam diri di ruang UKS (Usaha Kesehatan Sekolah). Setelah berada di ruangan, mereka malah main-main dan merasa senang karena tidak perlu ikut berpanas-panasan saat upacara. Biasanya, banyak juga dari teman saya yang merasa senang jika senin pagi hujan karena tidak perlu upacara bendera.

Baca Juga:  Kuliah di Sleman dan Rumah di Bantul, Ngekos adalah Jawabannya

Saya sendiri tidak masalah jika harus mengikuti upacara bendera setiap senin pada masa sekolah, toh waktunya hanya sekitar 30 menit dan paling lama biasanya 45 menit—tidak lebih dari itu—lengkap dengan apel pagi dari ketua yayasan, kepala sekolah, atau pejabat sekolah yang lain. Walau memang terkadang materi apel pagi dirasa membosankan.

Maka tak heran saya dengan beberapa teman yang lain biasanya mengobrol pada saat penyampaian materi apel pagi—bisa mengenai sekolah, perkembangan pendidikan, dan lain-lain. Beberapa dari kami bahkan pindah ke barisan belakang untuk jongkok karena berdiri pada kurun waktu tertentu pasti pegal dan otot betis terasa kencang.

Soal kedisiplinan saat upacara, banyak siswa pasti pernah merasakan lupa membawa perlengkapan upacara, seperti topi, dasi, bahkan mengenakan seragam yang tepat. Hal itu menjadi salah satu alasan untuk berdiri di barisan belakang—berlindung agar tidak terlihat dan ketahuan. Sebab, resikonya jika ketahuan bisa disetrap—berdiri di depan lapangan dan dilihat oleh banyak siswa. Tak jarang akan berujung dengan rasa malu.

Sewaktu SMA, bahkan ada satu teman saya yang dengan sangat sembrono pada saat upacara di hari Senin. Selain mendapat teguran di depan banyak orang, teman saya juga sempat kena tamparan karena berusaha melawan dan membela diri meski sadar dia salah. Ya, tanpa maksud mendukung tindak kekerasan baiknya teman saya mengakui jika salah dan tidak perlu juga sampai dengan menampar. Untuk apa?

Kini, saya sendiri sudah hampir tidak pernah mengikuti upacara bendera karena bekerja di perusahaan swasta. Lain halnya jika saya bekerja di suatu instansi pemerintahan atau BUMN, biasanya akan ada upacara pada waktu tertentu. Seperti Ibu saya yang berprofesi seorang guru dan selalu mengikuti upacara pada hari guru.

Baca Juga:  Tato Bukan Ukuran Seseorang Jahat atau Tidak

Beberapa waktu lalu pun sempat ramai jika upacara dihubungkan dengan semangat nasionalisme. Jika boleh berpendapat, saat ini rasanya kurang relate atau kurang up to date jika memang demikian karena semangat nasionalisme dapat ditunjukkan melalui banyak hal. Mendukung karya seseorang yang mulai dikenal oleh negara lain, misalnya. Mungkin bisa kita mulai dengan mendukung Atta Halilintar yang kini memiliki 17 juta-an subscriber di channel YouTube-nya. Eh?

---
2


Komentar

Comments are closed.