Mengenal Ragam Makanan Khas Pulau Lombok yang Lombok Abis – Terminal Mojok

Mengenal Ragam Makanan Khas Pulau Lombok yang Lombok Abis

Artikel

Sebelum menginjakan kaki di Pulau Lombok, stereotip yang saya dengar sebatas pulau ini memiliki banyak pantai yang indah. Tak pernah terbayangkan ketika sudah genap 2 tahun tinggal di pulau ini, saya mendapati hal esensial lainnya. Secara geografis, Pulau Lombok memang kecil, hanya 5.435 kilometer persegi yang sebagian besar daratannya adalah Gunung Rinjani. Sehingga, permukiman di Pulau Lombok berdekatan dengan pantai. Mayoritas penduduk di pulau ini adalah Suku Sasak, oleh karena itu mayoritas agama penduduknya adalah Islam.

Letak Pulau Lombok dan Pulau Bali berdekatan, hanya dipisahkan oleh Selat Lombok, sehingga membuat kondisi alamnya pun mirip. Masakan khas Pulau Lombok pun sangat dipengaruhi oleh masakan khas Bali yang banyak menggunakan cabai.

Selama tinggal di Pulau Lombok, saya menyadari bahwa rasa masakan di sini memang dominan pedas. Untungnya lidah saya mempunyai  toleransi rasa pedas yang tinggi, jadi makan masakan pedas bukan suatu masalah besar. Namun, teman saya yang memang dari lahir tinggal di Jogja di mana masakannya dominan manis, agak kesulitan untuk beradaptasi. Bahkan setiap makanan yang menurutnya berpotensi terasa sangat pedas akan dia beri kecap.

Banyak orang hanya mengenal ayam taliwang serta plecing kangkung sebagai masakan khas di pulau ini. Kenyataannya, masih banyak masakan khas Pulau Lombok yang menggugah selera dan memiliki potensi untuk lebih dikenal karena cita rasanya yang pedas.

Baca Juga:  Mie Gaga 100: Samyang Versi Indonesia yang Sayang untuk Dilewatkan

Masakan yang menurut saya sangat membuat candu adalah sate rembiga. Sate ini memiliki rasa khas bumbu yang sangat meresap dan tentunya rasa pedas yang tidak bisa dilupakan. Sate rembiga biasanya disajikan dengan plecing kangkung atau beberuk terong. Konon, menurut masyarakat asli sini, awalnya sate rembiga dibuat dari daging kuda yang pada perkembangannya diganti dengan daging sapi hingga saat ini.

Sup bebalung menjadi makanan khas favorit berikutnya di Pulau Lombok. Jika di Pulau Jawa dikenal dengan nama balungan, maka yang membedakan sup bebalung di Pulau Lombok dengan sup balungan di Pulau Jawa adalah kuahnya. Di Pulau Jawa, sup balungan kuahnya cenderung dominan kental karena santan, sementara sup bebalung di sini memiliki warna kuah yang bening dengan rasa gurih dan asam.

Perbedaan masakan lain yang sangat mencolok di Pulau Lombok dengan daerah lain adalah kangkung. Kangkung di Pulau Lombok memiliki batang yang lebih besar dan panjang. Masyarakat asli sini memasak kangkung dengan tidak memotong batangnya, sehingga masih utuh dari batang hingga daunnya. Biasanya kangkung tersebut akan dibuat menjadi plecing kangkung dengan menambahkan urap, sambal, dan kacang tanah.

Selain sate rembiga, Pulau Lombok memiliki masakan khas sate yang lain, yaitu sate tanjung dan sate bulayak. Sate tanjung berbahan dasar ikan dan terlihat seperti sate lilit di Pulau Bali, namun tidak disajikan dengan sambal apa pun. Berbeda dengan sate tanjung, sate bulayak berbahan dasar daging sapi dan disajikan dengan sambal kacang. Bahan sambal tersebut adalah kacang tanah tumbuk yang disangrai, kemudian direbus bersama santan yang ditambah dengan bumbu dapur lainnya. Tidak lupa sate bulayak yang sudah siap akan disajikan bersama lontong yang dililit dengan daun aren atau enau, masyarakat Pulau Lombok biasa menyebutnya dengan bulayak.

Baca Juga:  Bingsu, Es Serut Korea yang Ampuh buat Ngademin Diri Pas Musim Panas

Masih ada beberapa masakan khas lain seperti sayur ares, ebatan, pelalah manuk, dan beberuk terong. Semua makanan khas Lombok tersebut tentunya didominasi rasa pedas, sehingga saya menyarankan apabila Anda akan berkunjung ke Pulau Lombok dan mempunyai toleransi rasa pedas yang rendah, jangan lupa untuk memesan makanan yang tidak pedas. Yah, lantaran “tidak pedas”-nya masyarakat di pulau ini akan tetap terasa pedas bagi masyarakat daerah lain.

Saya pernah iseng bertanya kepada salah seorang teman asli Pulau Lombok, “Kenapa masakan di Lombok selalu pedas?” dan blio menjawab, “Karena di sini Lombok.” Yaaa, benar juga~

Sumber Gambar: YouTube Mark Wiens Vlogs

BACA JUGA Tips Wisata ke Lombok Budget Kere Hore Bagi Sobat Dompet Tipis dan tulisan Salsabila Zera Pharresia lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.