Mengenal Gereja Karismatik, Gereja yang Ibadahnya Meriah – Terminal Mojok

Mengenal Gereja Karismatik, Gereja yang Ibadahnya Meriah

Artikel

“…Raba-raba raba-raba ba ba ba ba ba ba ba ba… tolak… Bla..bla..bla …”

Itu adalah sepintas gambaran suasana khidmat ketika mencapai klimaks, saya menyebutnya sebagai ritual penguatan iman dengan menggunakan bahasa roh (Mungkin dibutuhkan pendekatan Esoteris agar dapat memahami bahasa tersebut).

Jika pergi beribadah ke gereja Pentakosta atau Karismatik, kita akan mendapati suasana ibadah atraktif serta khotbah nan bombastis lagi bermegah-megah sebagai suguhan yang kontras dengan gereja-gereja berhaluan konservatif yang membosankan dan bikin mengantuk. Musik full band sebagai pengiring ibadah dengan sejumlah penyanyi berikut worship leader (pemimpin pujian) plus beberapa penari dengan tariannya yang mirip tarian Sufi (tarian tradisional Turki), menambah suasana kian semarak layaknya konser.

Kehadiran gereja Karismatik di tengah gereja arus utama agaknya memberikan warna lain yang menjadi daya tarik tersendiri bagi anak muda. Dengan konsep ibadah yang dibalut unsur menarik nan menghibur menjadi magnet bagi pangsa pasar anak muda Kristen perkotaan untuk menghijrahkan diri dari gereja yang berformat duduk-berdiri, duduk-berdiri.

Tak jarang dalam event tertentu, diundanglah sejumlah artis/penyanyi yang dianggap sebagai representasi anak muda (influencers), didaulat menjadi bintang tamu untuk mengisi acara ibadah. Kehadiran mereka ternyata mampu meningkatkan jumlah jemaat yang hadir secara eksponensial dari biasanya. Kombinasi tersebut menambah daya tawar tentunya dari segi meta marketing.

Walhasil bagi sebagian orang khususnya kaum Kristen urban melihat ini sebagai alternatif sehingga “menyeberang” ke gereja hingar-bingar tersebut merupakan solusi atas ketidakcocokan model ibadah yang dianggap usang dan tidak lagi relevan di era sekarang. Mereka membutuhkan suasana baru yang lebih hidup dan tidak monoton serta sesuai dengan selera anak muda.

Mungkin gereja sebelumnya dianggap tidak cukup mampu menjawab pergumulan hidup selama sepekan terakhir. Khotbah datar dengan gaya mendikte “Ibu budi pergi ke pasar” terkadang berpotensi membuat tertidur alih-alih fokus mendengar khotbah. Pada gereja-gereja Lutheran-Calvinis semua serba tertata dan formal. Hampir dapat dipastikan bagi mereka yang sudah terbiasa beribadah di sini pasti hafal semua protokoler ibadah mulai dari awal sampai menyalam pendeta di ujung pintu keluar. Kontras dengan gereja-gereja Karismatik, gaya ibadahnya sangat kontemporer, jemaat bisa bernyanyi sambil sesekali mengangkat tangan seperti menunjukan kehadiran di dalam kelas untuk dicatat pada daftar hadir (presensi), lalu bergoyang dengan begitu energik.

Dalam beberapa kali kesempatan saya pernah mengikuti prosesi ibadah di beberapa gereja macam Tiberias, GBI, dan GKII. Sebagai tambahan dari penggalan gambaran tata cara ibadah di atas, tahap berikutnya adalah suasana yang perlahan mulai berubah dari atraktif menuju ke mengheningkan cipta serentak seiring dengan lantunan lagu yang beralunan lebih pelan menambah suasana kian sakral. Dibarengi panjatan doa-doa yang menohok, para jemaat semakin larut dalam kepasrahan. Sang orator lalu menyapukan tangan ke seisi ruangan seraya berbicara dengan ritme yang semakin cepat dan lantang. Sejumlah orang mulai bertingkah aneh seolah-olah kepanasan, berteriak-teriak seperti sedang dirasuki arwah leluhur lalu berbahasa asing di luar pengertian umum. Lalu di ujung kanan jauh ada yang berjatuhan tatkala tangan sang orator memegang kepala para jemaat yang berdiri di depan. Begitu tampak jelas jika dilihat melalui layar besar yang ada di sebelah panggung.

Lebih jauh saya mendapati diri saya penasaran kepada sang orator utama si pengampu peran paling krusial. Betapapun suasana pada ruangan besar itu menjadi lebih hidup tidak terlepas dari kecakapan pemimpin ibadah dalam membangun interaksi dengan jemaat.

Mungkin itulah yang menjadi pembeda bagi kebanyakan pendeta gereja Lutheran. Orator Karismatik meletakkan isu ketimpangan sosial, ekonomi, dan urusan jodoh sebagai problematika struktural dan disampaikan dengan hebat. Kehebatan orator bisa dilihat dari jumlah pengikut yang hadir di setiap orasinya.

Bagaimanapun juga untuk bisa seperti itu butuh ketangkasan dalam meramu diksi-diksi yang dilumuri dengan pelbagai kutipan teks-teks suci guna menjadi narasi yang terlegitimasi dengan kuat, dan paham kondisi di saat yang bersamaan. Dengan mengkombinasikan komponen-komponen itu menjadi sebuah racikan, kesuksesan dapat direngkuh cukup lewat kata-kata.

Langkah berikutnya adalah brand image. Ini lebih dari sekedar penting sebagai penunjang dalam mempersuasi khalayak. Sang penganjur sadar betul bahwa brand image punya andil untuk menopang klaim-klaim tertentu. Ia mesti terlihat sukses, kaya, sehat, berwibawa, berpengaruh, wangi, untuk menjustifikasi ajaran tersebut. Para pengikut tak akan mempertanyakan sejauh mana kebenaran yang disampaikan lantaran terlanjur terpukau dengan retorika yang dibangun. Yang terpenting adalah kemampuan berargumen sebagaimana telah diyakini oleh kaum Sofis di zaman Yunani kuno

Fenomena semacam itu menjadi potret lain akibat denominasi Kristen yang memiliki perbedaan dalam hal doktrin dan tafsir ikhwal penekanan iman yang membingungkan. Selebihnya adalah kebebasan memilih sesuai selera dan preferensi masing-masing individu ketimbang terjebak dalam mazhab gereja yang disebabkan oleh dikotomi ajaran dengan karakteristik dan ambiguitasnya

Uraian ini mungkin terdengar seperti upaya mendegradasi peran orator berhaluan Karismatik dan semua stakeholder-nya. Namun, sebetulnya tidaklah begitu, tidak semuanya demikian. Tapi, tidak juga memungkiri kemungkinan bahwa bisa saja ada niat untuk mengkapitalisasi seluruh kans dengan memanfaatkan ketidaktahuan juncto kepolosan umat yang miskin sikap skeptis. Apalagi jika ukuran gerejanya sudah berskala mega, tentu perputaran uang di sana sedemikian besar sehingga potensi persaingan akan menghasilkan konflik macam siapa yang lebih dominan. Fenomena gunung es yang selanjutnya bermuara pada pemisahan sinode seperti yang sudah banyak terjadi adalah contoh bukti kegagalan gereja. 

BACA JUGA 3 Fitur Tersembunyi Kalung Anti-Corona yang Terlalu Diremehkan Banyak Orang dan artikel Terminal Mojok lainnya.

Baca Juga:  3 Jenis Orang yang Paling Bahagia dengan Adanya Wisuda Online

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.