Mengenal Bedak Saripohatji, Bedak Populer dari Zaman Nenekmu Muda – Terminal Mojok

Mengenal Bedak Saripohatji, Bedak Populer dari Zaman Nenekmu Muda

Artikel

Sebagai eceu-eceu Gen Z awal yang tentunya sudah akrab dengan make up dan skincare, bedak Saripohatji termasuk salah satu produk yang juga saya ketahui. Berbeda laiknya Kelly yang saya tahu dari mamah sendiri, Saripohatji ini saya temui setelah tinggal di Bandung dan akrab bermain dengan mahasiswa-mahasiswa perantauan daerah Sunda luar Bandung.

Waktu saya masih tinggal rame-rame di asrama, ada kakak tingkat saya yang bawa Saripohatji. Saya tanya aja itu apaan. Saya tertarik dan kemudian mencobanya. Lah, kok, enaaak? Akhirnya, si teteh itu bawa satu dus Saripohatji buat dijual. Capek kali ya saya mintain mulu, ngahaha.

Setelah ditelisik lagi, bedak Saripohatji ini sudah ada dari tahun 1927. Terhitung sudah 94 tahun atau hampir satu abad wara-wiri digunakan wanita Indonesia lintas zaman. Dibuat oleh Siti Marijah, yang berumah produksi di Ciamis, Jawa Barat. Pantes ae ya kan, mojang-mojang Sunda yang saya temui tuh rerata pada ngeh sama Saripohatji.

Bedak Saripohatji ini terbuat dari bahan-bahan alami seperti tepung beras, kunyit, temulawak, tomat, dan jeruk nipis. Berbentuk menyerupai butir-butiran… apa ya nyebutnya? Anu, bentuknya bulet-lonjong, mirip-mirip kek telor cicak sih kalo kata saya mah. Namun, sumpah, dia bukan telor cecek woy, ntar pada salah fokus, lagi.

Khasiatnya yakni untuk menyamarkan noda wajah, mencerahkan, menyembuhkan jerawat, bintik merah, juga bruntusan. Ya, intinya sih untuk merawat kesehatan kulit. Kulit wajah, ya. Ya kali, kulit seluruh badan. Gimana makenya, Lu?

Cara pakainya pun gampang. Saya biasanya make 2-3 butir bedak, lalu diencerin dengan air mawar, dipakai sebelum tidur. Sensasi yang saya dapatkan tepat setelah membilas dan mengeringkan wajah adalah keknya muka aing teh berasa seger banget gitu, kek yang kenyel. Aduh pokoknya fresh banget, deh. Gela seh, segernya teoh kek seger bangeeet~

Eh sumpah ini gua nggak lebay dah, tapi emang muka tuh seger banget rasanya abis pakai bedak Saripohatji. Nggak tahu karena abis kebilas air, atau emang efek bedaknya. Ah, pokoknya seger aja gitu, dah.

Lalu, apakah benar manfaat yang disebutkan di atas?

Yup! Kalau saya lagi bruntusan nggak jelas, 2-3 kali saya pakai Saripohatji, bruntusannya tuh mengering, terus terhempas aja gitu. Bushhh~

Kalau jerawat sih, kayaknya belum sebegitu besar efeknya. Maksudnya, 2-3 pakai Saripohatji buat saya nggak langsung ngempesin jerawat yang muncul. Entah karena kulit saya yang badak, atau entah. Tapi yang jelas, itu bukan masalah yang serius (karena saya tentu punya penanganan tambahan lain kalau buat urusan jewarat). Tapi, ini balik lagi ke kondisi kulit masing-masing, ya. Mungkin aja di kulitmu lebih cocok, ye kannn?

Yang unik dari bedak Saripohatji ini, tulisan di satu bungkusnya itu semua pakai ejaan lama, dan itu lucu banget sumpah. Gemeshhh.

Ini jelas menjadi ciri khas utama Saripohatji sendiri seperti yang disampaikan Asep Hidayat selaku putra dari Siti Marijah, pencetus Saripohatji. Katanya, kalau ejaan Saripohatji diganti menggunakan ejaan saat ini, orang-orang pada bingung, pada nggak percaya. Ini asli atau palsu, yak?

Betul, Pak! Sebagai pengguna atau sahabat Saripohatji, saya setuju untuk ditiadakannya perubahan pada ejaan yang digunakan di bungkus Saripohatji. Pokoknya jangan sampai diubah, nanti hilang kharismanya.

Dari sepak terjang bedak Saripohatji yang membuatnya eksis hingga kini, saya belajar bahwa jangan terlalu mengkhawatirkan persaingan. Fokuslah pada branding yang kuat dan kualitas. Kalau memang setia mah, setia aja.

Sumber Gambar: YouTube Rachmat dan Kiki

BACA JUGA Krim Kelly, si Jadul yang Sering Difitnah Mengandung Merkuri dan tulisan Nuriel Shiami Indiraphasa lainnya.

Baca Juga:  Bedak Marcks: Bedak Ekonomis yang Cocok buat Sejuta Umat!
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
16


Komentar

Comments are closed.