5 Tips agar Terhindar dari Ghosting – Terminal Mojok

5 Tips agar Terhindar dari Ghosting

Artikel

Avatar

Fenomena ghosting barangkali menjadi catatan tersendiri dalam siklus asmara dalam kehidupan masyarakat Indonesia. Ramainya isu percintaan tersebut dalam ranah media sosial beberapa waktu yang lalu tentu menjadi bukti bahwa tidak hanya satu-dua orang yang mengalaminya. Begitu pula tidak sedikit yang menjadi pelaku atas tindakan kejahatan perasaan ini. Lantas, bagaimana cara mengantisipasi terjadinya ghosting?

Ada baiknya membedah ghosting itu sendiri terlebih dahulu. Dalam praktik pendekatan asmara, ghosting adalah fenomena ketika salah satu pihak menghilang secara tiba-tiba setelah melakukan pendekatan yang cukup intensif dengan pihak lainnya. Oleh karena itu, menghilangnya pihak ini diibaratkan seperti hantu yang hanya menyisakan kesannya yang menghantui dalam benak pikiran pihak yang ditinggalkan.

Meskipun ghosting lebih sering dilakukan sebelum terjadinya komitmen antara dua belah pihak, rasa takut dan trauma yang diberikan oleh pelakunya tak kalah membahayakan. Selain membagi pengalaman, langkah antisipasi berikut dapat diikuti sebagai saran dalam proses pendekatan asmara.

Pertama, niatkan pendekatan sebagai perkenalan. Pendekatan yang seharusnya adalah mengenali dari segi baik dan buruknya dalam pihak lain, bukan terburu-buru menghafal yang baik saja dan langsung menganggapnya cocok sebagai pendamping diri sendiri. Tanpa sadar, kita sebenarnya sudah terjebak dalam strategi tipu dayanya. Oleh karena itu, jangan terlalu fokus dengan apa yang dia katakan, tetapi juga apa yang sekiranya tersirat di balik ucapan dan tindakannya. Bagaimana ia meminta maaf? Bagaimana ia bercerita tentang latar belakangnya? Bagaimana ia memperlakukanmu ketika sendiri dan di hadapan orang lain?

Kedua, jangan terlalu cepat menaruh perasaan. Memang, setelah sekian lama sendiri, rasa haus akan hadirnya sosok pendamping jauh lebih hebat daripada biasanya. Kurang lebih seperti anak kecil ketika menunggu waktu berbuka di hari pertama berpuasa. Akan tetapi, sepatutnya pula kita harus menaruh akal sehat dalam setiap pendekatan. Sekalipun chemistry yang dirasakan sudah sangat kuat, tetap utamakan kepala daripada hati. Kendalikan sisi lajangmu yang sudah terlalu buas karena lama tidak mendapat asupan perhatian. Hal ini kembali lagi ke poin pertama. Belum tentu orang yang dekat denganmu saat ini menunjukkan jati dirinya, tetapi waktu sendiri yang akan membukanya.

Ketiga, jadikan jual mahal sebagai daya tarik. Seringkali pelaku ghosting beralasan jika pihak yang didekati terlalu cuek. Oleh karena itu, berikan dia alasan untuk boleh mendekatimu, namun peringati juga bahwa mendapatkanmu bukan perkara yang mudah. Dengan demikian, ia pun menyadari bahwa mendekatimu bukan urusan main-main. Tenagamu juga akan lebih tersimpan banyak karena tidak menaruh perhatian secara lebih kepada mereka yang sudah terburu-buru pergi secara ghosting.

Keempat, jangan terlalu fokus untuk menampilkan yang baik dari diri sendiri. Hal yang wajar ketika kita berusaha menampilkan yang terbaik di hadapan orang lain dalam proses pendekatan. Akan tetapi, jangan terlalu khawatir sampai mengalihkan tujuanmu dari proses pendekatan yang sebenarnya. Menampilkan apa adanya dari diri sendiri akan lebih baik sekaligus menyeleksi mana yang dekat karena kelebihanmu saja atau mana yang dekat karena memang nyaman denganmu.

Kelima, jangan menjadi pelaku yang melanggengkan ghosting itu sendiri. Sekalipun dalam urusan seleksi, datang dan pamitlah secara baik-baik. Jika memang tidak ada kesempatan sebagai kekasih, kesempatan dalam pertemanan masih terbuka secara lebar. Jika sudah pernah merasakan sakit sebagai korban ghosting, jangan lantas membalas dendam kepada pihak lain yang bahkan tak tahu apa-apa tentang masa lalumu. Percayalah, karma akan berlaku dalam segala urusan.

Toh, langkah-langkah tersebut hanya antisipasi. Ghosting dapat dialami oleh siapa saja, tetapi hal yang bijak untuk bersiap menghadapinya. Dengan demikian, kita sudah kebal dengan kejadian tersebut layaknya sudah mendapat vaksin untuk melawan serangan virus.

BACA JUGA Jadi Korban Ghosting Gebetan? Jangan Sedih, Berikut Manfaat yang Bisa Dipetik dan tulisan Ahmad Sulton Ghozali lainnya.

Baca Juga:  Cocoklogi: Adakah Relevansi Golongan Darah dengan Perilaku Tertentu Manusia?
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
10


Komentar

Comments are closed.