Julid ke Orang Burik yang Berhasil Glowing Itu buat Apa, sih? – Terminal Mojok

Julid ke Orang Burik yang Berhasil Glowing Itu buat Apa, sih?

Artikel

Avatar

Sering banget seliweran berita-berita seputar artis glowing yang dulunya burik. Dan gabutnya lagi, saya bacain, tuh, berita. Ya, sekadar pengin tau saja, seberapa mencengangkan perubahannya. Aurel Hermansyah, Sandra Dewi, dan Syahrini termasuk artis yang sering masuk berita model ginian. Dari setiap berita yang saya baca, ada aja komenan berbau julid yang bikin saya spontan bilang, “Lha, ngapa emang, dah?”

Format komen kurang lebih biasanya begini: Ada duit sih ya, wajar aja cakep.

Ada orang kaya cakep, heran. Giliran orang kayanya burik, tambah heran. Bener-bener, dah, netizen mahabenar. Padahal, kebenaran hanya milik Tuhan.

Melihat berita perubahan fisik seseorang dari yang tadinya mit amit menjadi sangat menarik, harusnya sih, orang bisa sadar dan optimis bahwa tak ada yang tak mungkin kalau semuanya diusahakan. Dan yang terpenting, percaya pada prosesnya. Kalau kata guru saya waktu aliyah, beliau bilang, “Nggak ada usaha yang nggak menghasilkan.”

Keburikan seseorang bukanlah untuk dijadikan bahan julidan. Dan ke-glowingan-nya, bukanlah modal buat dinyinyirin. Masa lalu dan kini adalah dua waktu yang berbeda. Nggak bisa disamakan, tapi tentu ada keterkaitan.

Ada beberapa faktor yang membuat orang jadi gampang nyinyir melihat penampilan seseorang yang glowing setelah sebelumnya burik. Pertama, sirik. Kedua, tak mampu. Jadi, manusia yang sering ngehujat perubahan penampilan seseorang itu ya… karena sirik tanda tak mampu.

Saya termasuk salah satu orang yang sempet kena julidan begini. Meski belum (jauh sih sebenernya) mencapai level kebeningan Mbak Lisa. Seenggaknya, cukup banyak yang bilang kalau saya jadi rada beda. “Sekarang mah, bersihan, yah (nyengir ngeledek)”, “Ya Allah, Ndi. Dulu mah, elu kayak ini, nih (sambil nunjuk tembok cat hitam).”

Bukannya baper, saya justru rada heran, sih, dengan tanggapan begituan. Saya cuma nyengir miris. Sambil ngomong dalam hati, “Allahu Robbi…”

Dulu, waktu MTs-Aliyah, saya itu buriknya Masyaallah banget. Gimana ya, masalahnya waktu itu… nggak nyadar kalau saya buriq, sih. Makanya saya biasa aja. Namun, semuanya perlahan berubah ketika saya kuliah. Dan perubahan itu baru mulai terasa signifikan di semester saya yang kelima. Waktu yang cukup lama~

Sebagai manusia yang pernah burik, saya sangat menyayangkan sikap nyinyir akan perubahan penampilan seseorang. Alih-alih termotivasi untuk introspeksi kekurangannya, si komentator justru kesannya lebih seperti ingin menjatuhkan, dengan dalih, “Kalau nggak perawatan, mana bisa begitu.” Atau, “Cantiknya nggak natural. Soalnya dari lahir mukanya nggak begitu. Kalau nggak make up juga pasti beda banget, tuh.” Bahkan yang lebih parah, “Beda banget, gilak. Ini sih, fix susuk.” Serem amat, Cuk~

Ehm, nggak gitu juga kali ya, konsepnya.

Kenapa soal perawatan mukanya doang yang begitu disorot? Bukannya, makan juga bentuk dari merawat diri? Merawat supaya organ tubuh tetap mendapatkan energi untuk beraktivitas setiap hari? Ya, kali bilang gini, “Ih, dia mah makan, sih. Coba nggak makan, pasti mati, tuh.” Aneh, kan. Harusnya sih, merawat wajah dan kulit pun, nggak perlu dinyinyirin. Pasalnya, tiap bagian tubuh pada dasarnya memerlukan perawatan yang berbeda. Dan merawat adalah bentuk dari sikap menjaga titipan Tuhan.

Cobalah dipikir lagi. Apa dengan nyinyiran tersebut, lantas si glowing bakan minder dan memutuskan untuk menghentikan perawatannya? Saya rasa, nggak. Si glowing justru akan makin getol, pantang mundur sampai kulit kagak lagi ngendur…

Apakah dengan nyinyir bisa bikin lega? Puas? Mungkin iya, tapi sesaat. Ketahuilah bahwa menghujat perubahan seseorang tidaklah akan membuat diri merasa lebih baik. Justru sebaliknya, ia akan menempatkan diri pada kondisi yang menyedihkan. Pasalnya, semakin menghujat, berarti semakin dirinya merasa tak mampu.

Sebenarnya simpel aja, sih. Ketimbang nyinyir, udahlah mending sana ke kamar mandi, cuci muka, gosok gigi, tengok kaca, lihat diri sendiri. Masuk kamar, rebahan, pejamkan mata, lalu bilang dalam hati, “Besok, aku mau mulai skincare-an, ah, biar kayak Aurel Hermansyah. Aku bisa dapet abang kaya(k) Atta Halilintar.”

Nggak mau? Ya, nggak apa-apa.

BACA JUGA Alasan Seseorang Masih Nggak Puas Meski Sudah Dirias Berjam-jam dan tulisan Nuriel Shiami Indiraphasa lainnya.

Baca Juga:  Tentang Razia Buku: Baca Buku Kok Dilarang, Pfffttt
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
16


Komentar

Comments are closed.