Menerawang Prasangka Dosen ketika Melihat Mahasiswanya Off Camera Saat Kuliah – Terminal Mojok

Menerawang Prasangka Dosen ketika Melihat Mahasiswanya Off Camera Saat Kuliah

Artikel

Masa perkuliahan semester genap sudah tuntas. Kini, seluruh mahasiswa bisa menghabiskan waktu liburannya dengan duduk diam di rumah atau sekadar streaming film sambil meratapi nilai-nilainya. Sebab, di akhir semester ini, pe-entry-an nilai sebenarnya menjadi ajang mahasiswa untuk meratap. Yang bikin saya terkejut adalah terdapat beberapa nilai saya yang tidak sesuai (baca: jeblok). Padahal untuk presensi, ya jelas 100% saya selalu hadir, tugas pun selalu ngerjain, dan partisipasi pun saya aktif. Anehnya, ada beberapa teman yang sebenarnya nggak aktif-aktif amat, tapi nilainya bagus melebihi saya. Ternyata penyebab utamanya tak lain dan tak bukan adalah karena saya selalu off camera saat kuliah daring. Hal tersebutlah yang sejujurnya bikin saya mangkel.

Selain itu, hal serupa dialami teman-teman saya yang lain. Padahal mereka ini selalu aktif bertanya dan memantik diskusi di Zoom. Usut punya usut, saya mendapat laporan ini dari PJ (penanggung jawab mata kuliah). Katanya, dosen tersebut kasih nilai jelek ke mahasiswanya karena banyak yang off camera saat kuliah. Walah, walah… Setelah itu, ia juga berkata bahwa ketika mahasiswa off camera, beberapa dosen kadang-kadang beranggapan yang nggak-nggak ke mahasiswanya. Sehingga ketika perkuliahan berlangsung, sang dosen memiliki prasangka-prasangka yang aneh, yang terkadang pun bikin saya ketawa terbahak-bahak dan geleng-geleng kepala. Nah, untuk mewakili rasa mengkel, saya akan mencoba menerawang prasangka-prasangka yang hadir ketika dosen melihat mahasiswanya off camera.

Baca Juga:  Lulusan Jurusan Pendidikan Luar Biasa Itu Nggak Selalu Bisa Bahasa Isyarat

Mahasiswa yang off cam adalah mahasiswa yang sedang tertidur di kamar kerajaan

Mungkin bagi beberapa mahasiswa hal ini benar. Namun, nggak semua mahasiswa kuliah sambil rebahan sehingga bisa kesirep seperti itu, saya contohnya. Saat kuliah daring, boro-boro ketiduran, rebahan pun saya kesulitan lantaran saya kuliah outdoor. Maklum saja, selama ini saya numpang Wi-Fi tetangga. Wqwqwq.

Biasanya, ketika memanggil nama mahasiswa, prasangka ini populer disuarakan dosen. Misal, “Yang lagi off cam ini jangan-jangan lagi tidur, ya? Wah, tidur di kerajaan ini sawangannya.” Hahaha. Jangankan bisa kesirep, sinyal terputus saja saya bingungnya minta ampun.

Mahasiswa yang off cam adalah mahasiswa yang sedang makan besar (mukbang)

Memang saat menjalani perkuliahan secara daring, kita bisa nyambi dengan aktivitas apa pun. Misalnya, sambil sarapan, makan siang, ngemil, dan sebagainya. Namun, nggak semua mahasiswa itu ngemil dan makan terus, Pak. Kami mendengarkan kuliah, kok.

Pasalnya, setiap nggojloki mahasiswa yang off cam selalu dengan intro yang klise, receh, dan ya sudahlah seperti, “Halo, Saudara X. Kok off cam? Lagi mukbang apa kok sampai off cam segala?” Saya kadang hanya geleng-geleng kepala sambil nahan ketawa. Padahal, mahasiswa yang off cam itu kendalannya ada dua, kalau nggak sinyalnya numpang seperti saya, ya memang dasarnya malas saja. Wqwqwq. Di samping kedua itu, nggak ngurus, deh.

Baca Juga:  Siapa yang Akan Menang Jika Son Goku, Naruto, Luffy, dan Saitama Bertarung?

Mahasiswa yang off cam adalah mahasiswa yang tinggal di tengah hutan

Kadang, dosen pun sampai marah-marah kalau nggak ada mahasiswa yang on cam. Sebab, kalau nggak on cam ancamannya adalah alpa. Tentu saya takut, dong. Padahal untuk sinyal saja saya sendiri kesulitan harus mengalah salah satu, kalau suara mau jelas, jangan nyalain kamera dan sebaliknya.

Nah, biasanya prasangka ini ditujukan ke mahasiswa yang sudah disuruh on cam namun belum juga menyalakan kameranya. Saya, sih, cuma berpikir jernih saja. Mungkin Wi-Fi tetangganya mati, sinyalnya hilang, atau bahkan paket internetnya habis. Akan tetapi, sang dosen selalu menghadirkan prasangka-prasangka yang mengejutkan, mengerikan, dan tak jarang menimbulkan gelak tawa. Pasalnya, setelah diintrogasi kenapa nggak oncam, jawaban mahasiswa yang paling umum adalah kendala sinyal.

“Kamu dari mana? Saya suruh nyalakan kameranya, kok, nggak dinyala-nyalakan. Kenapa? Sinyal lagi? Kamu hidup di tengah hutan Meru Betiri apa gimana?” Wqwqwq.

Mahasiswa yang off cam adalah mahasiswa yang sedang berlibur ke luar negeri

Kemudian yang terakhir, prasangka ini sering membuat saya menahan tawa ketika kuliah berlangsung. Sebab, jika ada teman yang izin mematikan kamera di kolom chat, misalnya, “Pak/Bu, izin menonaktifkan kamera karena saya ingin ke toilet.” Nah, setelah diizinkan biasanya kelakuan ini jadi kesempatan mahasiswa untuk nggak kembali mengaktifkan kameranya. Dan lagi-lagi sang dosen bisa-bisanya peka, “Mana tadi yang izin ke kamar mandi? Kok nggak on cam-on cam lagi? Kamar mandimu di Belgia apa gimana?” Sontak saya pun menahan ngakak sekuat-kuatnya.

Baca Juga:  Cabut Kuliah Ekonomi, Masuk Sastra, eh Malah Ingin Jadi Pengusaha

Memang memahami setiap pemikiran dan prasangka dosen sering kali nggak bisa ditebak. Apalagi di tengah kondisi perkuliahan daring seperti ini. Coba bayangkan, masa iya ngomel-ngomel sendiri di depan gawai. Hahaha. Akan tetapi, di samping itu saya juga merasa kasihan kepada sang dosen. Namun, yang lebih dikasihani sebenarnya adalah nilai saya sendiri. Jeblok gara-gara nggak on cam. Sebagai gantinya, untuk semester depan, saya usahakan pasang Wi-Fi sendiri supaya bisa on cam, deh. Hahaha.

BACA JUGA Jadi Mahasiswa Hukum Itu Ternyata Nggak Sekeren yang Orang Lain Pikirkan dan tulisan Adhitiya Prasta Pratama lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.