Memetik Pesan Kemanusiaan dari Serial Drama: The World of the Married – Terminal Mojok

Memetik Pesan Kemanusiaan dari Serial Drama: The World of the Married

Artikel

Serial drama Korea ini baru dirilis pada bulan Maret 2020 tapi cukup mendapat perhatian dari warganet di berbagai belahan dunia, termasuk di Indonesia. Banyak cuplikan adegan ataupun percakapan yang diunggah di media sosial karena dianggap mewakili suara berbagai kalangan, terutama yang pernah terlibat dalam hubungan yang kurang baik dengan pasangan.

Drama ini berkisah tentang perselingkuhan yang dialami oleh pasangan suami istri yang terlihat memiliki kehidupan yang sangat sempurna (setidaknya jika diukur menggunakan standar kesempurnaan relationship goals di Instagram). Mereka memiliki karier yang cemerlang, anak yang cerdas dan ceria, serta kehidupan seksual yang tidak mengecewakan. Tetapi hal tersebut ternyata tak cukup untuk mencegah terjadinya perselingkuhan, yang bahkan disembunyikan dengan rapi selama dua tahun lamanya. Yang lebih mengherankan, orang-orang terdekat justru seolah ikut menutupi perselingkuhan tersebut.

Drama ini ramai diperbincangkan setidaknya karena dua hal, yang pertama adalah plot twist yang diletakkan di berbagai kesempatan. Tidak seperti drama perselingkuhan di sinetron Indonesia yang rata-rata sudah dapat kita tebak alurnya, drama ini berhasil membuat penonton merasa penasaran akan apa yang terjadi selanjutnya. Hal-hal yang diduga kuat akan terjadi justru tidak ada sama sekali atau dialihkan pada sub yang lain. Plot twist ini bahkan dapat kita rasakan sejak episode awal, ketika kita sebagai penonton diajak untuk berspekulasi tentang siapa selingkuhan dari suami dari Ji Sun Woo tersebut.

Selain itu yang kedua, kekuatan karakter Ji Sun Woo yang dalam hal ini berposisi sebagai korban. Alih-alih menunjukkan ketidakberdayaan dengan meratap di dalam kamar seperti sinetron-sinetron Indonesia, Sun Woo justru menunjukkan betapa terorganisir caranya mengumpulkan bukti-bukti perselingkuhan suaminya sambil terus menerus meneguhkan hatinya. Ia benar-benar terlihat seperti tokoh yang tanpa cela, kuat hati, cerdas, punya banyak keterampilan dan memiliki intuisi yang kuat.

Selain dibuat sesak nafas oleh alur ceritanya, kita juga bisa belajar banyak hal dengan menonton drama ini. Kita akan mendapatkan pelajaran tentang ketidakadilan konstruksi sosial yang kerap kali merugikan perempuan. Dalam drama tersebut, tak jarang tokoh-tokoh laki-laki yang sudah beristeri membandingkan dan menyebut-nyebut kekurangan isterinya di hadapan teman laki-laiknya lalu menertawainya bersama-sama. Sementara di sisi lain, istri dituntut untuk menjadi pribadi yang serba sempurna, memiliki kemampuan dan waktu yang cukup untuk mengurus urusan domestik, karier yang bagus,serta penampilan yang tetap cantik sampai tua.

Hal tesebut akan sangat bertentangan jika dihadapkan dengan nilai-nilai Islam yang menjunjung tinggi sikap adil terhadap sesama manusia. Manusia, terlepas dari segala atribut yang melekati dirinya seperti jenis kelamin, usia, warna kulit, dan lain-lain adalah hamba yang juga sekaligus mengemban amanah sebagai khalifah di bumi. Semangat yang disebarkan dalam agama Islam adalah semangat kesetaraan yang tidak meninggikan satu dan merendahkan yang lain.

Pada zaman Arab pra Islam, manusia memiliki kebencian yang didasari oleh mitos dan kepercayaan yang buruk terhadap anak perempuan. Bahkan anak perempuan sering kali dianggap pembawa sial sehingga layak dikubur hidup-hidup. Tapi Islam datang dengan spirit pembebasan, perempuan tidak lagi diperlakukan layaknya aib atau benda yang dapat dipertukarkan. Perempuan diposisikan sebagai subjek penuh dalam kehidupan.

Dalam drama yang saya ceritakan di atas, banyak sekali plot yang mengisahkan tentang relasi yang tidak sehat atau toxic relationship, perselingkuhan, dan lain-lain yang memosisikan perempuan sebagai sumber permasalahan dan layak dipersalahkan. Kita juga dapat melihat hal ini dari sudut pandang Islam yang mengajarkan tentang nilai kesalingan atau mubaadalah dalam sebuah pernikahan.

Pernikahan harus membawa misi gotong royong untuk mewujudkan sakinah. Oleh karenanya, dalam pernikahan harus ada prinsip ‘an taradhin’ atau saling rida satu sama lain. Bukan perempuan yang terus menerus dipaksakan untuk ikhlas atas perbuatan zalim laki-laki ataupun sebaliknya. Maka dari itu, strategi perlawanan yang dilakukan oleh Sun Woo kepada suaminya adalah sesuatu yang sah karena sang suami tak lagi dapat menjaga janji pernikahannya. Bukan seperi sinetron Indonesia yang selalu menempatkan istri sebagai pihak yang tidak memiliki kekuatan untuk melakukan apa pun.

Dari banyaknya hikmah yang dapat kita petik dalam drama tersebut, saya pikir drama ini cocok untuk menemani Ramadan kita di tengah pandemi. Kita dapat belajar tentang bagaimana membangun relasi yang sehat, memosisikan diri sebagai pasangan yang saling mengasihi, ataupun mengikis sedikit demi sedikit pikiran sempit kita yang selalu memosisikan perempuan sebagai makhluk lemah yang layak diperlakukan sekenanya.

BACA JUGA Esai-esai Terminal Ramadan Mojok lainnya.

Baca Juga:  Oh My Baby Episode 1: Sinopsis dan Komentar

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.