Membayangkan Sinetron Indonesia Dibuat ala Anime – Terminal Mojok

Membayangkan Sinetron Indonesia Dibuat ala Anime

ArtikelFeatured

Tak dapat dimungkiri jika sinetron alias sinema elektronik masih menjadi komoditas andalan bagi sebagian stasiun televisi di Indonesia. Di setiap jam prime time, sinetron akan menjadi primadona di layar kaca. Bahkan ajang sekelas Euro saja terpaksa mengalah olehnya.

Pada umumnya, cerita pada sinetron Indonesia di abad 21 ini hanya berkutat pada masalah percintaan atau rumah tangga. Tak bisa disalahkan memang mengingat ada pasar alias penonton yang menyukainya. Akan tetapi, saya pribadi tak termasuk ke dalam golongan tersebut.

Bagi saya pribadi, mungkin sudah saatnya sinetron di Indonesia mengalami revolusi di dalamnya. Bosan juga kalau melihat konflik sinetron di era kiwari yang temanya selalu itu-itu saja. Kalau boleh diberi kesempatan, saya ingin membuat sinetron ala-ala anime. Kira-kira seperti ini jadinya.

Tema sinetron adalah perjuangan

Salah satu hal yang saya suka dari anime yang pernah ditonton—terutama Naruto atau One Piece—adalah perjuangan para protagonisnya. Tak peduli dengan rintangan yang teramat berat, mereka akan tetap berjuang hingga akhirnya berhasil atau menang. Hal tersebut juga yang kemudian menginspirasi saya untuk tetap semangat di dalam kehidupan ini.

Oleh karena itu, tema yang akan saya angkat di dalam sinetron buatan saya nantinya adalah soal perjuangan. Terkait dengan apa yang diperjuangkan oleh sang tokoh utama, saya akan menyiapkan beberapa skenario. Misalnya, sang tokoh utama berambisi untuk menjadi murid terpintar di sekolahnya atau Pegawai Negeri Sipil (PNS).

Baca Juga:  3 Rekomendasi Film Korea Bergenre Biografi yang Bisa Jadi Inspirasimu

Sifat tokoh utama

Setelah menentukan tema, hal selanjutnya yang sangat penting untuk diurus adalah bagaimana sifat sang tokoh utamanya. Dengan mengacu kepada poin di atas, sudah pasti saya akan menanamkan sifat ngotot alias pantang menyerah kepadanya.

Meski demikian, saya akan menyertakan beberapa sifat buruk atau kelemahan dari sang tokoh utama. Misalnya, dia merupakan pribadi yang mudah tersinggung atau terlalu overthinking dalam menghadapi suatu masalah.

Karakter antagonis

Kurang lengkap rasanya jika di dalam sinetron buatan saya tak dilengkapi dengan karakter antagonis. Sebenarnya, sih, bisa saja unsur ini dihilangkan. Namun, ketiadaannya bisa membuat sinetron tersebut bagai bakso tanpa sambal alias kurang nikmat rasanya.

Untuk pakemnya, sih, saya akan menanamkan sifat julid dan iri hati kepada para antagonisnya. Dalam hal ini, mereka bisa saja melakukan cara-cara kotor agar bisa meraih tujuannya. Misalnya, mensontek saat ujian atau lebih ekstremnya lagi meminta bantuan dari pihak ketiga dalam suatu ujian.

Memperbanyak lagu pengiring sinetron

Satu hal yang tak boleh dilupakan dari anime adalah banyaknya lagu yang menjadi opening dan juga ending-nya. Lagu-lagu tersebut hanya mengiringi beberapa episode di dalam sebuah anime. Sulit bagi saya menemukan anime yang lagu pengiringnya nggak pernah berubah dari awal hingga akhir masa tayang.

Dengan berpakem kepada anime, besar kemungkinan saya akan melakukan hal yang sama kepada sinetron buatan saya. Satu lagu hanya akan digunakan pada beberapa episode saja.

Baca Juga:  Sinetron 'Ikatan Cinta' Dibilang Drakor Versi Lokal. Maaf, Drakor yang Mana?

Kalau beruntung, bukan nggak mungkin kalau musisi yang mengisi OST sinetron saya akan terangkat namanya. Kayak Asian Kungfu Generation lah yang dikenal lewat “Haruka Kanata” di Naruto.

Tayang per minggu atau season

Pada umumnya, yang namanya anime akan ditayangkan dengan sistem mingguan atau per season. Pengecualian untuk anime Naruto yang pernah ditayangkan di sebuah stasiun televisi di tanah air.

Nah, jika sinetron ala anime saya ini benar-benar terejawantahkan, maka waktu tayangnya juga perlu mengikuti anime. Dengan demikian, format waktu tayang sinetron saya akan kembali seperti sebelum Cinta Fitri mengudara. Pada saat itu, sinetron di Indonesia pada umumnya hanya ditayangkan satu episode per minggu.

Saya pribadi menyadari bahwa gagasan “sinetron ala anime” ini belum tentu bisa diterima di industri pertelevisian atau masyarakat. Tapi setidaknya, semoga saja ide ini bisa menjadi pertimbangan atau inspirasi di masa depan. Hehehe.

BACA JUGA Iklan Lemonilo, Pertanda Bencana Akan Datang di Sinetron Indonesia dan tulisan Muhammad Fariz Kurniawan lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.