Bingsu, Es Serut Korea yang Ampuh buat Ngademin Diri Pas Musim Panas – Terminal Mojok

Bingsu, Es Serut Korea yang Ampuh buat Ngademin Diri Pas Musim Panas

Artikel

Ketika musim kemarau tiba, air adalah kebutuhan yang paling utama guna menjaga biar tubuh nggak mengalami dehidrasi. Kalau panasnya sudah mulai ngentang-ngentang, pelarian kita pasti ke kipas atau es. Entah apa pun esnya, mau es teh, es kelapa muda, atau es serut, boleh deh asal badan ini nggak terasa kobong karena suhu udara yang tinggi.

Rupanya Korea Selatan nggak jauh beda dengan kita. Sebagai negara subtropis dengan 4 musim, negara asal para oppa dan eonni ini punya kudapan khas di tiap musimnya. Nah, saat ini Korea Selatan sudah memasuki musim panas. Pergantian musim ini bisa kita lihat dari konsep comeback para idol-nya yang sudah ala-ala summer vibe, misalnya saja Twice.

Kalau bungeoppang identik dengan musim dingin, maka patbingsu adalah makanan penutup yang wajib dijajal saat musim panas. Kata Kim Jane lewat artikelnya yang bertajuk “Summer Delight” dalam majalah bulanan KOREA, sejarah bingsu bermula dari Dinasti Joseon, lho. Wujud awal bingsu di zaman itu adalah berupa es yang disimpan di dalam lemari pendingin yang diserut dan diberi topping buah-buahan. Es ini disebut bingo atau seobingo. Sayangnya karena es di zaman itu masih langka, es serut khas Korea ini cuma bisa dikonsumsi oleh kaum bangsawan. Nah, inilah yang pernah ditampilkan dalam drama Korea Mr. Queen. Ratu yang kelewat sering menyia-nyiakan es sempat diprotes oleh dayangnya, Hongyeon, karena es adalah sebuah kemewahan.

Baca Juga:  Membongkar Pesan di Balik Wejangan Misterius Mermaid Man

Memasuki era 1920-an, mulai banyak penjaja bingsu di sekitar Ibu kota Seoul. Inilah yang menjadi cikal bakal inklusivitas bingsu bagi seluruh lapisan masyarakat di Korea. Bingsu yang dijual di kota tersebut diberi topping misutgaru, chapssal-tteok, dan pat. Nah, pat atau pasta kacang merah inilah yang paling populer sehingga varian bingsu yang paling dikenal adalah patbingsu. Setelah berakhirnya Perang Korea dan Korea Selatan mulai mendapatkan pengaruh globalisasi yang semakin meluas, topping bingsu menjadi semakin beragam. Ada whipped cream, sereal, sirup, jeli, sampai topping yang juga populer di menu es serut Indonesia, yaitu susu kental manis.

Inovasi bingsu lama kelamaan malah membuatnya punya saingan. Di awal hingga pertengahan 2010-an sempat ada nun-kkot. Kalau bingsu menggunakan es yang dibuat dari air mineral, nun-kkot ini adalah susu yang dibekukan kemudian diserut. Dinamakan nun-kkot karena hasil serutannya memang mirip dengan snowflake atau serpihan salju. Preferensi setiap orang yang berbeda-beda membuat nun-kkot masih tetap bertahan sebagai kompetitor bingsu. Di luar sana mungkin ada yang merasa bahwa bingsu kurang manis mengingat rasa es serut, kan, hambar.

Berminat mencoba bingsu asli Korea? Kalau kalian berkunjung ke toko-toko penjual bingsu di Korea Selatan, kalian bakal menemukan menu yang semakin bervariasi. Topping bingsu ini nggak kalah lengkap dari rasa Pop Ice atau Marimas, lho. Mau tiramisu, cheesecake, dan Oreo, atau rasa-rasa klasik seperti melon, coklat, hingga stroberi, semuanya ada. Tinggal pilih dan bayar, pastinya.

Baca Juga:  #STMMelawan: Dua Sisi Para Pelajar Dalam Aksi Demo Menolak RUU KUHP

Di beberapa minimarket juga sudah bisa ditemukan bingsu dalam kemasan yang bisa langsung kita santap tanpa nunggu lama. Bingsu di minimarket ini umumnya berukuran lebih kecil jika dibandingkan dengan bingsu yang dijajakan di toko karena memang diciptakan khusus untuk bisa disantap oleh 1 orang saja. Bagi kalian yang punya budget lebih dan mau merasakan kemewahan, beli bingsu di hotel juga bisa jadi pilihan. Di hotel biasanya topping bingsu menggunakan bahan-bahan premium, seperti bingsu dengan topping apel Jeju atau mangga kualitas tinggi yang langka sekaligus mahal.

Bingsu ini masih populer di Korea Selatan hingga saat ini. Namun, sebagai fans internasional, saya merasa kalau idol Korea sekarang nggak begitu banyak menyebut atau memperkenalkan bingsu kalau dibandingkan dengan beberapa tahun lalu. Dulu setiap ada episode “Weekly Idol” yang syutingnya bertepatan dengan musim panas, para idol pasti bakal minta ditraktir bingsu jika mereka berhasil menyelesaikan misi, terutama setelah sukses melakukan random play dance tanpa kesalahan.

Namun, sekarang idol lebih banyak ngomongin dan menyantap es krim, terutama rasa mint-choco yang selalu memicu perkelahian antara tim pro dan kontra. Padahal menurut saya, cara promosi yang paling jitu buat menarik minat masyarakat global buat mencicipi makanan khas Korea, salah satunya bingsu, adalah lewat pengaruh dan rekomendasi dari para selebritinya. Saya dulu pengin banget nyoba bingsu setelah nonton “Weekly Idol”, tapi belum kesampaian sampai sekarang. Huhuhu.

Baca Juga:  Makanan Sisa Lebaran yang Menghadirkan Dilema

Sumber Gambar: YouTube Eva Citrani

BACA JUGA Bungeoppang, Jajanan Korea yang Sering Muncul dalam Drama dan tulisan Noor Annisa Falachul Firdausi lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.