Membaca Karakter Pedagang saat Nggak Punya Uang Kembalian – Terminal Mojok

Membaca Karakter Pedagang saat Nggak Punya Uang Kembalian

Artikel

Kegiatan transaksional adalah kegiatan yang tak terhindarkan dalam kehidupan sehari-hari, baik di pasar, toko, warung, kedai pinggir jalan, ataupun Alfamart/Indomaret. Kegiatan transaksi jual beli kerap kali mengalami masalah, mulai dari hal sepele hingga besar. Kalau masalah yang besar kalian sudah jelas ngerti ya, kayak pemalsuan uang, gendam, hipnotis, dan masih banyak lagi. Nah, sekarang saya akan membahas masalah sepele tapi berpengaruh terhadap lancarnya transaksi anda, yaitu ketika mengalami deadlock nggak adanya uang kembalian.

Masalah tersebut memang kerap kali menjadi bahan perdebatan. Sebenarnya ketika nggak ada uang kembalian, itu yang salah penjual atau pembeli?

Sebagai seseorang yang kurang kerjaan, ketika melakukan transaksi jual beli, saya kerap mengamati respons pedagang atau penjual ketika nggak punya uang kembalian. Percayalah, pada momen seperti itu kita dapat membaca karakter pedagang tersebut. Berikut beberapa karakter pedagang saat nggak memiliki uang kembalian versi saya:

Tipe suruh nukerin uang alias si pedagang normatif

Pedagang dengan karakter normatif adalah mayoritas pedagang ketika nggak memiliki kembalian. Saat uang yang dibayarkan terlalu besar, biasanya sang pedagang akan menyuruh kita menukarkan atau membelanjakannya di tempat lain terlebih dahulu. Karakter normatif ini mungkin kerap kalian temui, karena budaya “menukarkan uang terlebih dahulu” sudah menjadi budaya dan tata nilai yang berlaku di lingkungan tersebut. Jadi mau nggak mau harus dipatuhi.

Baca Juga:  Tips Menjadi Mahasiswa dengan Keuangan yang Stabil

Sebenarnya, sih, nggak ada yang salah dengan nukerin uang ini, namun yang menjadi perdebatan adalah siapa yang berkewajiban menukarkan uang tersebut? Apakah si penjual atau si pembeli?

Ada satu pengalaman pahit saya dengan tipe yang satu ini. Suatu ketika saat membeli es campur di pinggir jalan, saya membayar dengan uang pecahan 50 ribu. Ternyata si tukang es nggak punya uang kembalian dan blio menyuruh saya menukar uangnya. Saya, sih, mau-mau saja disuruh tukar uang, tapi mau ditukar ke mana, wong kanan kirinya nggak ada penjual atau toko lagi. Alhasil saya cari tukaran pakai motor ke beberapa warung setempat, dan ketika balik es campurnya ternyata sudah nggak dingin lagi.

Tipe mengikhlaskan alias si pedagang nggak mau rugi dan suka ceramah

Mungkin saya pernah mendapat quotes menarik dari penjual dengan karakter seperti ini, “Sebaik-baik pembeli adalah pembeli yang mengikhlaskan uang kembaliannya.” Karakter pedagang seperti ini biasanya akan sering ceramah terlebih dahulu dengan embel-embel, “Sedekah nggak akan membuat hartamu berkurang.” Yo lihat-lihat, Pak/Bu pedagang, kalau sedekahnya ke orang kurang mampu ya masuk, lha ini ke pedagang yang tiap hari ada pembelinya.

Hal ini juga kerap kali menjadi perdebatan. Ada beberapa pertanyaan yang muncul seperti siapa yang harus mengikhlaskan uangnya? Si penjual atau si pembeli? Kalau saya pribadi lebih menghargai pedagang yang mengembalikan uang dengan seadanya, asal kurangnya nggak terlalu banyak. Kurang seribu dua ribu menurut saya nggak masalah, asal nggak keterusan.

Baca Juga:  Sebaiknya Penetapan Pajak pada Jasa Pendidikan dan Sembako Dibatalkan Saja

Namun, saya pernah mendengar pengalaman mengharukan dari teman saya untuk tipe yang satu ini, di mana justru pedagangnya yang mengikhlaskan uangnya. Kala itu teman saya naik GoCar tengah malam dengan tarif sepuluh ribu. Dia membayar dengan uang 100 ribu, sedangkan driver-nya nggak punya kembalian. Driver itu dengan ikhlas bilang, “Nggak papa, Mas, nggak usah bayar. Ini salah saya, saya nggak sedia recehan.”

Wah, jadi terharu. Si bapak driver ini adalah contoh nyata dari loyalitas kerja. Blio nggak mau merugikan konsumen sedikit pun.

Tipe strategi marketing alias si pedagang kapitalis

Pedagang dengan karakter seperti ini selalu memanfaatkan kesempatan kecil dengan memainkan uang kembalian untuk menggali keuntungannya. Ini merupakan pedagang yang cerdik dan sedikit licik. Ia menggunakan uang kembalian sebagai strategi marketing, yakni dengan sengaja nggak mengggenapkan harga dagangannya. Sebagai contoh pengalaman saya sendiri, kala itu saya membeli barang di warung dengan total sembilan ribu. Kemudian si mbaknya bilang, “Kurang seribu lagi nih, Mas, nggak ada kembalian,” Hmmm, alhasil saya harus membeli barang yang nggak perlu.

Contoh lain saya juga pernah membeli nasi goreng di tempat langganan saya waktu SMA, waktu itu harganya sembilan ribu. Dari yang saya amati, setiap kali nggak ada kembalian, si pedagang selalu bilang, “Mas, kembaliannya yang seribu kerupuk ae yo!” Ya mau nggak mau si pembeli harus bilang, “Iya.”

Baca Juga:  Daripada Kemendagri Repot Bikin Lomba Video New Normal, Mending Bikin 4 Lomba Ini

Kira-kira Mylov sekalian pernah menemui pedagang dengan karakter yang mana, nih?

BACA JUGA 3 Tempat yang Cocok untuk Tukar Uang Receh dan tulisan Wikan Agung Nugroho.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.