Membaca Kanal Hoaks di Web Kominfo Itu Hiburan, Lho! – Terminal Mojok

Membaca Kanal Hoaks di Web Kominfo Itu Hiburan, Lho!

Artikel

Sebagai kementerian yang baik, Kominfo berusaha sebaik-baiknya menjalankan tugasnya. Salah satu terobosan yang mencoba dilakukan adalah membuka kanal laporan berita hoaks di kominfo.go.id. Akan tetapi bagi saya, alih-alih menghindarkan dari kabar bohong, kanal ini justru jadi hiburan.

Menurut saya kanal berita hoaks di web kominfo.go.id ini sangatlah kaku. Ya, identik dengan sifat-sifat boomers gitu lah. Soalnya beberapa berita hoaks yang ada di kanal ini tidak seharusnya diklarifikasi sebagai berita hoaks oleh sekelas Kominfo.

Yang koplak itu kalau sudah jelas berita itu nggak bakal dipercaya eh masih saja diklarifikasi. Dikiranya masyarakat ini kelewat goblok apa? Pasalnya, beberapa berita yang diklarifikasi sangatlah receh. Di mana seharusnya masyarakat sudah bisa menilai sendiri, tapi masih masuk di kanal hoaks ini. Jatuhnya kan malah jadi bahan tertawaan alias hiburan, yak.

Mungkin cuma boomers saja yang bisa percaya berita-berita ini. Atau jangan-jangan memang Kominfo ini isinya boomers semua? Eh.

Berikut berita yang jelas nggak bakal dipercaya tapi masih diklarifikasi~

#1 [HOAKS] Terapi Uap Panci Presto Dapat Mengusir Corona

1.jpg

Kabar ini didapat dari media sosial. Beredar video terapi uap yang dipercaya bisa melindungi diri dari virus corona. Uap berasal dari pipa yang terhubung panci presto, lalu dihirup lewat hidung dan mulut. Video ini berlokasi di India.

Coba kalian pikir, masyarakat mana yang percaya uap panci presto bisa mengusir corona. Udah jelas-jelas berita ini nggak bakal bisa dipercaya masih aja diklarifikasi. Lagian Kominfo mainnya jauh amat sampai klarifikasi video dari India. Eh, tapi wajar ding, lha wong sekelas Kementan saja percaya kalau kalung bisa mencegah corona.

Saya sendiri bisa memaklumi kalau memang pemerintah (tidak terkecuali Kominfo) sekarang ini lagi pusing-pusingnya mikirin corona di Indonesia. Tapi, ya mbok tolonglah jangan serius-serius amat. Pakai logikanya dong, buat memfilter mana yang harus diklarifikasi, mana yang nggak. Masyarakat juga paham kali kalau virus nggak mungkin hilang cuma gara-gara uap panci presto.

#2 [HOAKS] Obat Corona Bernama Pil-Kada

2.jpg

Nah, yang kedua ini lebih lawak lagi. Tapi kalau dipikir-pikir bener juga Pil-Kada itu obat Covid-19. Buktinya, Pilkada tetep dilanjutin. Bahkan data dari satgas mengklaim zona merah corona di daerah pilkada itu menurun. Sedangkan di daerah yang nggak ikut pilkada kayak DKI Jakarta angka positif coronanya makin meningkat.

Namun, saya sendiri malah jadi respek sama Kominfo yang membantu memviralkan meme ini. Lumayan, kan, karena secara tidak langsung mengkritik ke pemerintah alias dirinya sendiri. Tapi sayangnya, nggak peka-peka juga.

Jujur saya sendiri termasuk yang sangat kecewa karena sekolah bahkan sepak bola yang notabene nggak boleh dihadiri penonton malah nggak dapat izin. Lah ini sebaliknya pilkada yang jadi lumbung berkumpulnya massa justru jalan terus.

#3 [DISINFORMASI] Foto Uya Kuya Bertanya ke Wakil Presiden Ma’ruf Amin Apa yang Dikerjakan Selama Ini

3.jpg

Foto ini banyak beredar di media sosial baik Facebook maupun Twitter. Sebenarnya, menurut saya foto ini hanyalah satir dari netizen. Nggak perlulah ditanggepin sampai serius begini sama Kominfo apalagi sampai harus diklarifikasi segala. Lagian orang-orang juga tau kali kalau ini nggak serius alias cuma candaan.

Mungkin satir di mata Kominfo itu termasuk hoaks. Memang ya kalau boomers ini nggak pernah mau belajar. Eh, tapi klarifikasi Kominfo buat foto yang satu ini patut diapresiasi karena berkat berita ini saya jadi ingat kalau Indonesia masih punya wakil presiden.

#4 [HOAKS] Menkes Terawan Mundur Gara-gara Najwa Shihab

4.jpg

Eh, kalau buat informasi yang satu ini sih saya yakin masyarakat berharapnya bukan hoaks. Saat ini performa Terawan sebagai menkes memang tengah jadi sorotan. Terlebih lagi beliau seperti lenyap ditelan bumi.

Di sisi lain harusnya sih informasi ini nggak perlulah diklarifikasi. Terlepas dari satir Najwa Shihab yang mewawancarai bangku kosong, masyarakat juga bisa kali menilai kalau ini hanya satir. Saya yakin Pak Terawan ini nggak bakalan mundur, lha wong hadir saja tidak bagaimana mau mundur, Bro?

Ini salah satu bukti kalau kinerja Kominfo buat kanal klarifikasi disinformasi dan hoaks itu sama sekali nggak berguna. Daripada melakukan klarifikasi untuk satir dan joke receh kayak gini, mendingan Kominfo itu mikirlah supaya jaringan internet di Indonesia bisa mencakup di semua daerah.

Di musim daring kayak gini aja masih ada loh daerah-daerah yang belum terjangkau sinyal internet. Urus juga itu kartu operator. Sampai sekarang pun nomor saya yang didaftarin pakai KK sama KTP tiap hari masih dapat SMS penipuan berkedok menang undian. Eh, btw tulisan saya ini jangan diklarifikasi juga ya, Om Kominfo. Xixixi~

BACA JUGA Kena Penipuan dan Sudah Lapor ke Kominfo: Kok Nggak Ada Tindak Lanjutnya? dan tulisan Fatony Royhan Darmawan lainnya.

Baca Juga:  Mengenang 5 Acara Televisi Termantap di Era 2000-an

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.