Memangnya Kenapa Kalau Rokokku Rokok ‘Jablay’?

Fenomena yang mengusik dan menjadi keresahan saya, yaitu adanya sentimen merek rokok tertentu yang sering diasosiasikan sebagai rokok ‘jablay’.

Artikel

Avatar

Terlepas dari perdebatan dan kontroversi tentang perempuan merokok, merokok adalah sebuah pilihan. Apapun gendernya, semua orang punya berhak memilih untuk merokok ataupun tidak merokok.

Bagi saya, merokok sama halnya seperti sebuah pengalaman spiritual. Setiap perokok pasti punya perjalanan dan momen penemuannya masing-masing. Ada yang mulai coba-coba merokok karena pengaruh teman, ada yang pertama kali merokok untuk mencari pelampiasan, ada yang cuma karena penasaran. Banyak sekali kemungkinan alasan yang melatarbelakangi seseorang untuk merokok. Saya sendiri termasuk yang kedua; pertama kali mencoba rokok untuk mencari pelampiasan. Rokok adalah pelarian saya dalam menghadapi tekanan kehidupan masa dewasa awal.

Selain itu, layaknya memeluk agama atau menghayati sebuah kepercayaan, butuh pencarian panjang dan kemantapan hati sebelum akhirnya memilih dan memutuskan untuk setia pada sebuah merek rokok.

Dari sekian banyak madzhab dan preferensi orang dalam merokok, entah itu penikmat rokok kretek, rokok filter, rokok putih, hingga rokok “tingwe” atau “ngelinting dhewe”, ada satu fenomena yang cukup mengusik benak dan menjadi keresahan saya, yaitu adanya sentimen terhadap sebuah merek rokok tertentu yang sering diasosiasikan sebagai merek rokok ‘jablay’.

Nah, kebetulan saya adalah penggemar garis keras dan konsumen fanatik merek rokok tersebut. Bukan tanpa alasan, setelah pencarian panjang dan berpetualang mencoba merek rokok filter lain yang sejenis akhirnya saya menjatuhkan hati pada merek rokok satu ini. Rokok merek ini memenuhi semua kriteria yang saya cari dalam sebuah rokok; rasa yang manis, ringan di tenggorokan, serta kadar TAR dan nikotin yang lumayan rendah.

Saking cintanya dengan merek rokok ini, hampir semua varian dan rasanya sudah pernah saya coba. Mulai dari varian light, mild, pop, change, hingga shuffle pop. Dari sekian banyak variannya tersebut, yang menjadi favorit saya adalah varian change dengan rasa juicy. Pembaca yang budiman sekalian pasti tidak asing merek rokok yang saya maksud.

Baca Juga:  Jika Sakit, Jangan Tanya Google, Langsung Saja ke Dokter

Dilihat dari harganya, segmentasi pasar merek rokok ini bisa dibilang menyasar konsumen kalangan menengah ke atas. Namun saya bingung, kenapa di lingkungan pergaulan dan tongkrongan saya rokok ini cenderung dipandang sebelah mata dan penikmatnya seolah dianggap inferior dibandingkan penikmat rokok merek lain.

Bukan hanya sekali dua kali saya mendapat komentar miring dan cibiran tentang merek rokok saya dari teman-teman tongkrongan tiap kali mereka meminta rokok.

“Nad, minta rokok dong.”

“Yah kok rokok lu rokok ‘jablay’ sih, nggak mau ah.”

Teman-teman tongkrongan saya yang kebanyakan laki-laki ini langsung mengurungkan niatnya untuk meminta rokok begitu mengetahui merek rokok saya. Seolah jika merokok rokok merek ini ego mereka sebagai laki-laki akan terlukai. Nggak cuma laki-laki, teman-teman perempuan saya yang kebanyakan adalah perokok berat pun kadang ogah-ogahan kalau saya tawari rokok saya. Kalau ada pilihan lain, mereka pasti akan lebih memilih merek rokok lain yang lebih strong, dengan alasan merek rokok favorit saya ini terlalu enteng dan tidak berasa seperti merokok. Dari teman-teman tongkrongan saya inilah saya baru menyadari adanya fenomena diskriminasi dan pengkastaan merek rokok.

Tapi menurut saya, diskriminasi tersebut konyol dan tidak berdasar. Oke lah, mungkin akan masuk akal kalau misalnya perokok merek rokok ini diledek cemen dan lemah karena alasan kadar nikotin dan TAR-nya yang rendah. Tapi mengasosiasikannya dengan ‘jablay’ saya rasa terlalu ofensif dan merupakan sebuah bentuk maskulinitas toksik. Hanya karena kamu merokok merek rokok tertentu, bukan berarti kamu jadi terlihat kurang “jantan” dibanding perokok merek rokok lain yang terkesan lebih “lakik”. Bukan berarti saya baper atau apa, tapi plis deh ini hanya perkara merek rokok, mbok ya jangan saling ngece dan merendahkan gitu lah. Lagi pula, apapun merek rokoknya sama-sama berbahaya bagi kesehatan kok kalau dikonsumsi.

Baca Juga:  Politik Kepentingan adalah "Agama Baru" yang Selalu Disembah Sujud

Bagi saya merokok bukanlah sebuah ajang pertarungan idealisme, tak ada jenis atau merek rokok yang lebih superior daripada yang lain, kembali lagi, semua hanyalah masalah preferensi. Apapun mereknya, sebagai sesama perokok marilah kita sama-sama saling menghormati dan menjaga toleransi.

Akhir kata: bagimu rokokmu, bagiku rokokku.

---
1.213 kali dilihat

22

Komentar

Comments are closed.