Melihat Kehidupan Masyarakat Miskin Kota Melalui Sitkom Bajaj Bajuri – Terminal Mojok

Melihat Kehidupan Masyarakat Miskin Kota Melalui Sitkom Bajaj Bajuri

Featured

Avatar

Sejarah mencatat bahwa Indonesia pernah memiliki tayangan yang bisa menjelaskan bagaimana kehidupan masyarakat di pinggiran Ibu kota. Jika ingin memahami kehidupan masyarakat miskin kota di pinggiran Jakarta, kita tak perlu mendaftarkan diri untuk menjadi penduduk setempat. Sitkom “Bajaj Bajuri” bisa menjadi satu dari sekian banyak referensi.

Bagi angkatan 80 sampai 90-an, sitkom “Bajaj Bajuri” terdengar tidak asing. Tayangan yang sempat mengisi sebagian hari-hari generasi ‘tua’ tersebut sempat menjadi tontonan wajib keluarga saya. Hanya saja, dulu ketika saya menonton waktu masih kecil, sitkom yang diperankan oleh Mat Solar dan Rieke Diah Pitaloka itu tak lebih dari sekadar hiburan yang bisa mengocok perut.

Ketika menonton “Bajaj Bajuri” saat masih anak-anak, saya masih apatis. Belakangan, ketika saya menonton lagi sitkom tersebut saat dewasa, saya sadar ada pesan mendalam yang ingin produser sampaikan kepada penonton. Melalui kisah kehidupan Bajuri (Mat Solar) dan Oneng (Rieke Diah Pitaloka) serta tetangga-tetangganya, sitkom “Bajaj Bajuri” ingin menyampaikan sesuatu kepada kita, para penonton.

“Bajaj Bajuri” membantu saya memahami bahwa tak semua orang Jakarta kaya raya. Di pinggiran Ibu kota, Oneng membuka salon kecil-kecilan di dalam rumah, satu tempat dengan ruang tamu dan ruang kelurga. Meski sering tak bisa membeli beras karena tak punya uang, Oneng masih bisa tersenyum. Bahkan, bisa mengadopsi Sholeh dan merekrut Mbak Susi sebagai karyawan di salonnya.

Kondisi suaminya tak lebih baik. Bajuri hanya seorang sopir bajaj dengan penghasilan tak menentu. Kalau dapat banyak penumpang, Bajuri masih harus setoran ke Emak yang punya kuasa penuh terhadap manajemen keluarga mereka. Belum lagi dengan ejekan mandul yang disematkan kepadanya lantaran belum punya anak meski sudah menikah bertahun-tahun.

Melalui relasi Oneng, Bajuri, dan Emak, “Bajaj Bajuri” berusaha memperlihatkan konflik rumah tangga pasangan suami isteri yang masih tinggal serumah dengan mertua. Fenomena ini kerap ditemui di lingkungan miskin yang berisi rumah-rumah kecil di kampung yang hanya terpisah oleh tembok tak kedap suara. Dalam kondisi seperti itu, rahasia yang ada di rumah tak bisa disembunyikan terlalu lama. Urusan rumah tangga bukan lagi sekadar menjadi urusan suami dan isteri saja, namun juga urusan orang tua.

Baca Juga:  Suasana di Dunia 'Bajaj Bajuri' selama Pandemi Covid-19

Menariknya, “Bajaj Bajuri” tidak hanya tentang Oneng, Bajuri, atau Emak saja. Pemeran lain punya daya tarik masing-masing. Mereka punya permasalahan yang tak kalah pelik. Misalnya, Ucup dan Said, dua sahabat yang sama-sama pekerja serabutan. Meski sama-sama memiliki keterbatasan, mereka punya mimpi besar: Ucup ingin punya istri cantik dan Said ingin jadi pebisnis sukses-–seperti paman-pamannya yang tersebar di seantero Jakarta.

Selain sering bikin onar, Ucup dan Said punya kebiasaan ngutang di warung Mpok Leha. Meskipun jengah, Mpok Leha tetap membiarkan dua sahabat tersebut menumpuk utang di warungnya karena tahu bahwa mereka bukan orang yang mampu secara finansial. Alih-alih marah, Mpok Leha hanya selesai dengan geleng-geleng kepala. Di sini, potret kemiskinan di pinggiran Jakarta kembali diperlihatkan secara jelas melalui parodi.

Gambaran kemiskinan masyarakat pinggiran Jakarta juga diperlihatkan dari ragam pekerjaan yang dimiliki oleh masing-masing pemain: sopir bajaj, tukang salon, penjaga warung, tukang ojek, dan pembantu rumah tangga. Kita tidak bisa menemui pemain “Bajaj Bajuri” yang berprofesi sebagai anggota DPR, staf khusus kepresidenan, atau CEO startup.

Perlu saya akui sitkom “Bajaj Bajuri” adalah salah satu tayangan paling jenius yang pernah saya tonton. “Bajaj Bajuri” berhasil membalik wacana kemiskinan yang sering dieksploitasi melalui kisah-kisah sedih menjadi sebuah lelucon. Bagi saya, “Bajaj Bajuri” memberi gambaran nyata bahwa Jakarta tak melulu tentang gedung tinggi-–seperti anggapan naif kebanyakan orang desa–-tanpa menggiring penonton ke dalam kesedihan.

Kendati demikian, meski “Bajaj Bajuri” tidak menggunakan kesempatan untuk menampilkan tayangan eksploitasi kemiskinan untuk membuat penontonnya sedih, saya tetap bisa bersimpati dengan sosok-sosok seperti Bajuri yang selalu ditentang Emak karena tak punya penghasilan besar atau Ucup yang sering utang gorengan di warung Mpok Leha-–entah dibayar atau tidak.

Para pemain “Bajaj Bajuri” mengingatkan saya kepada sosok Gus Dur. Mereka punya kemiripan, yaitu sama-sama bisa menertawakan diri sendiri. Meski kerap diejek, mereka menanggapinya dengan santai. Kita, sebagai penonton, masih bisa tertawa terbahak-bahak tanpa takut dicap tidak punya perasaan. Pada akhirnya, tertawa karena menonton kehidupan pemain “Bajaj Bajuri” sama artinya dengan menertawakan kehidupan kita yang tak jauh lebih baik.

Baca Juga:  Orang Miskin yang Sebenar-benarnya Miskin Adalah Kaum Marjinal Tanpa KTP

BACA JUGA Belajar dari Kang Bahar di Preman Pensiun: Preman yang Juga Punya Sisi Humanis dan tulisan Ahmad Zulfiyan lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
13


Komentar

Comments are closed.