Mau Pakai Dialek Betawi ‘Iye’ atau Betawi ‘Ora’? Ini Panduannya. Terminal Mulok #05 – Terminal Mojok

Mau Pakai Dialek Betawi ‘Iye’ atau Betawi ‘Ora’? Ini Panduannya. Terminal Mulok #05

Artikel

Suzan Lesmana

“Eh, Bang, berenti-berenti. Budeg ape, lu? Selonong-selonong di kampung orang, emangnye lu kagak tahu kalo nih kampung ada nyang punye? Gini ye bang, rumah gedongan rumah Belande, pagernya kawat tiangnya besi. Gue kagak mau tau nih rombongan datengnye dari mane mau ke mane, tapi lewat kampung gue kudu permisi.”

Sodara, awal tulisan saya buka dengan contoh dialog palang pintu khas Betawi. Bagaimana kesan Sodara terhadap bahasa Betawi? Susah tidak? Sepertinya tidak terlalu susah ya, tinggal ganti akhiran kata bervokal “a” menjadi “e”, seperti apa jadi ape. Umumnya memang demikian, seperti ke mana jadi ke mane, di mana jadi di mane, siapa jadi siape, kenapa jadi kenape, atau bagaimana jadi pegimane.

Namun sebenarnya Sodara, dalam beberapa istilah tidak semua akhiran “a” dijadikan “e”. Ada istilah-istilah khusus dalam bahasa Betawi. Misalnya kata “suka” tidak otomatis jadi “suke”, tapi jadi “demen”, contoh: “Gue demen ama si Fatimah.” Kata ulang “pura-pura” bukan jadi “pure-pure”, tapi “belaga”, contoh: “Belaga pilon, lu.” Kata “astaga” bukan “astage”, tapi jadi “bujug”, contoh: “Bujug buneng, tuh bocah.” Kata kerja pasif “dibuka” bukan jadi “dibuke”, melainkan “disingkap”, contoh: “Disingkap dulu ntu gorden, nape!” Kata “kesal” diganti  jadi “gedeg” atau “dongkol”, contoh: “Gue gedeg banget ama elu.”

Beberapa gabungan kata juga ada istilahnya sendiri, misalnya “tidak punya” bukan jadi “kagak punye”, tapi jadi “kagak gablek”, contoh: “Lu punya duit kagak? Kagak gablek, gua.” “Asal bicara” bukan jadi “asal bicare”, tapi “ngejeplak”, contoh: “Jangan asal ngejeplak lu kalo ngomong.” “Pintu terbuka” bukan jadi “pintu terbuke”, melainkan “ngejeblag”, misal: “Entu pintu ngeblag aje, ntar ayam berak baru tau rasa!” Bukan “kerja same” tapi “sekongkol”, misal: “Kayaknya ntu centeng-centeng sekongkol ngejatohin Pitung.”

Baca Juga:  Gara-Gara Medsos, Mengapa Kita Malah Terasing?

Sekarang coba Sodara bandingkan dialog awal tulisan dengan kalimat berikut:

“Et dah ntu bocah, kagak prele pisan dah urusannya, pegawean dikit doang ge, ampe ora kelar-kelar”

Gimana? Sebaris saja dulu. Kira-kira paham nggak? Ini maknanya: “Gawat anak itu, tidak beres urusannya. Pekerjaan sedikit saja sampai tidak bisa selesai.”

Untuk dialog di awal tulisan adalah bahasa Betawi berdialek Betawi “iye” atau Betawi asli Jakarta seperti logat Melayu. Saya sendiri menggunakan dialek ini karena mempunyai engkong Betawi asli Kampung Melayu. Sedangkan contoh kedua adalah dialek Betawi “ora” atau Bekasi karena memang banyak dipakai daerah Bekasi Babelan, Tambun, Cikarang, dan sekitarnya.

Kedua jenis dialek bahasa Betawi tersebut memang sama-sama Betawi dengan ceplas-ceplos, asal gobleg, beraksentuasi, dan berintonasi khas Betawi, namun akhirnya menjadi berbeda karena kemajemukan Jakarta dengan interaksi sosial atau perkawinan campur lintas etnis. Akibatnya, budaya Betawi menjadi berwarna termasuk bahasanya. Di samping itu, perpindahan orang Betawi ke luar Jakarta membuat bahasa Betawi berubah versi aslinya dengan munculnya Betawi ora.

Saat ini anak-anak Betawi sudah jarang menggunakan dialog berkosakata Betawi seperti: “Eh neng, pada mindo gih, ambil ikannye di grobog”, yang maksudnya menyuruh anak perempuan nambah makan yang lauknya ada di lemari. Coba Sodara praktikkan ke anak-anak milenial Jakarta, bisa jadi reaksinya: “Om ngomong apaan, sih?” Hal ini tak mengherankan karena di lingkungannya tak terbiasa bertutur bahasa Betawi. Paling diksi-diksi umum seperti penyebutan babeh, enyak, encang, encing, kagak.

Baca Juga:  Berkumpullah Para Second Lead Syndrome Han Ji Pyeong di Drama 'Start-Up'

Sodara, jika ingin melihat perpaduan Betawi iye dan ora, coba tonton sinetron Si Doel Anak Sekolahan. Dialek yang digunakan Mak Nyak dan Babeh Benyamin Sueb menggunakan dialek Betawi iye, hanya beda di intonasi dan artikulasinya saja, di mana Babe Benyamin tone-nya lebih keras. Sebaliknya, berbeda dengan Bang Mandra jika bertutur. Sama-sama dialog orang Betawi, namun jika diperhatikan dengan saksama maka akan terasa perbedaannya. Misalnya, Mak Nyak bilang: “Emang kenape lu Doel?” Sedangkan Bang Mandra bilang: “Emang ngapa lu Doel?”, karena Bang Mandra menggunakan dialek Betawi ora, kata “kenapa” diganti “ngapa”.

Saya akan paparkan beberapa perbedaan diksi yang digunakan bahasa Betawi “iye” dan Betawi “ora” dengan contoh kata iya, tidak, bapak, dan biarkan.

Pertama, penggunaan kata “iya” dalam bahasa Indonesia. Betawi iye  menggunakan diksi “iye”, sedangkan Betawi ora memakai diksi “iyak”. Misalnya: “Iye bener die orangnye” (Betawi iye); “Iyak bener die orangnyah” (Betawi ora).

Kedua, penggunaan kata “tidak” dalam bahasa Indonesia. Betawi iye menggunakan diksi “kagak”, sedangkan Betawi ora memakai diksi “ora”. Misalnya: “Kagak jelas kalo lu ngomong” (Betawi iye); “Ora danta klo lu ngomong” (Betawi ora).

Ketiga, penggunaan kata “bapak” dalam bahasa Indonesia. Betawi iye menggunakan diksi “babeh”, sedangkan Betawi ora memakai diksi “baba”. Misalnya: “Babeh ke mane ye?” (Betawi iye); “Baba ke mane yak?” (Betawi ora).

Baca Juga:  Apa yang Salah Dengan Logat—Aksen dan Dialek?

Keempat, penggunaan kata “biarkan” dalam bahasa Indonesia. Betawi iye menggunakan diksi “biarin”, sedangkan Betawi ora memakai diksi “bagen”. Misalnya: “Biarin aje dia mah?” (Betawi iye); “Bagen nanan dia mah” (Betawi ora).

Bagaimana Sodara? Pusing nggak? Hehehe. Supaya nggak terlalu pusing tapi harus ngomong Betawi demi PDKT ke gadis Betawi, gunakan dialek Betawi iye saja ya ke calon babeh mertua. Kecuali kalau calon baba-nya asli Betawi ora, pasrah saja yak kalau ditanya-tanya akhirnya jadi ora danta alias nggak jelas. Yakinlah, cinta akan mengalahkan segala perbedaan, asyeeek~

*Terminal Mulok adalah segmen khusus yang mengulas tentang bahasa dari berbagai daerah di Indonesia dan dibagikan dalam edisi khusus Bulan Bahasa 2021.

BACA JUGA Orang yang Nggak Suka Buah Durian Bukan Malang, tapi Emang Nggak Cinta Aja! dan tulisan Suzan Lesmana lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
53


Komentar

Comments are closed.