Mau LDR Awet? 4 Cara Komunikasi Ini Perlu Dihindari

Featured

Avatar

Bagi saya, pacaran biasa dengan LDR itu tidak ada bedanya dengan pacarana yang bisa ketemuan selain di masalah soal jarak. Tapi akhir-akhir ini saya sering mendapat cerita seram soal LDR. Seperti halnya kakak saya, Mas Al. Katanya LDR itu rawan putus. Penyebabnya nggak kuat nahan kangen, susah mau ngobrol, dan akhirnya ditinggal selingkuh.

Saya maklum dengan pendapat Mas Al, dia sendiri sempat lama LDR tapi berakhir dengan perselingkuhan. Tapi berdasarkan cerita Mas Al, mestinya hubungan mereka bisa diselamatkan jika cara komunikasi ia dan mantan pasangannya itu diperbaiki atau lebih baik dihindari sekalian.

Menurut psikolog klinis John Gottman, ada empat pola komunikasi yang dapat membuat hubungan kita cepat bubar. Sialnya, tiga dari empat hal tersebut terjadi dalam kisah cinta Mas Al tanpa ia tahu solusinya.

Cara komunikasi yang perlu dihindari agar LDR awet #1 Stonewalling

Seperti namanya, ini kondisi saat seseorang menarik diri dari pasangannya dan seakan-akan membuat tembok pembatas. Orang-orang yang stonewalling cenderung tidak responsif, menjaga jarak, atau sampai menghilang. Dalam hubungan Mas Al, ia sendiri yang sering menghilang ketika ada masalah. Jangankan kepada pasangan, dengan saya pun yang adiknya pun, ketika suasana hatinya sedang buruk, ia akan pergi tanpa pamit dan susah dihubungi.

Saya tahu bagaimana jengkelnya ketika sedang LDR, pesan WhatsApp kita hanya dibaca pasangan. Tapi saya juga paham, Mas Al punya pribadi yang butuh waktu untuk menceritakan masalah yang ia dialami. Jika sudah begini, yang harus dilakukan adalah memahami bahwa ketika kita menarik diri, itu tanda kita sedang kewalahan menghadapi masalah atau sedang stres.

Bagi orang yang suka menarik diri ketika bermasalah: tidak masalah untuk berhenti sejenak, tapi jangan lupa memberi tahu pasangan tentang kebutuhan istirahat kita. Karena jika tidak, hubungan kalian akan dijejali salah paham.

Kemudian, tentukan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk memulihkan diri. Setelah tenang, penting untuk membicarakan masalah apa yang telah terjadi dan bagaimana solusi yang tepat. Kalian jadi tetap bisa menenangkan diri tanpa membuat pasangan curiga.

Baca Juga:  Pengalaman Misterius dan Tidak Masuk Akal yang Betulan Kejadian Selama Tinggal di Kalimantan

Cara komunikasi yang perlu dihindari agar LDR awet #2 Kritik tidak sehat

Mas Al juga bercerita saat ia mulai mengurangi kebiasaan buruknya tiba-tiba menghilang dan memberanikan diri berbagi masalahnya, ia sering mendapat respons kurang baik, seperti, “Tuh, kan. Kamu sih jauh, coba kamu dekat, nggak perlu ribet.”

Bentuk timbal balik macam itu bisa disebut kritik tidak sehat. Kalimat tersebut malah menyudutkan atau menghakimi pasangan ketimbang membantu menyelesaikan permasalahannya.

Momen Mas Al mau berbagi cerita secara langsung ketika ada masalah, menurut saya adalah hal yang harus dimanfaatkan. Maka dari itu, respons atau saran yang sebaiknya digunakan pasangannya adalah “I statement” atau “Aku merasa”, bukannya “you statement” atau “kamu tuh… kamu sih…”. Dengan begitu, pasangan akan merasa dihargai, kamu juga bahagia sebab dapat diandalkan.

Cara komunikasi yang perlu dihindari agar LDR awet #3 Penghinaan

Tidak jauh berbeda dari yang sebelumnya, penghinaan merupakan bentuk respons yang justru menyerang harga diri pasangan. Alih-alih menyelesaikan konflik, yang ada justru masalah baru. Kalimat seperti “Kamu dari kemarin ke mana aja nggak ada kabar? Pasti goda-goda perempuan lain! Dasar laki-laki buaya!”

Untuk menghindari ucapan emosional macam itu, yang bisa dilakukan adalah menceritakan perasaan dan kebutuhanmu. Tidak lupa, bangun suasana positif dalam percakapan, tunjukkan jika kita memang saling menghargai pasangan.

Misalnya, Mas Al cenderung orang yang akan fokus menekuni satu hal jika ia sedang tertarik pada bidang itu. Sedangkan pasangannya merasa kesepian karena Mas Al sedang sibuk. Kita bisa memulai dengan kalimat. “Aku kesepian karena belakangan ini kamu sedang senang belajar tanaman bonsaimu. Bisa nggak kita ngobrol apa yang sebaiknya kita lakukan bareng-bareng gitu?” bukan dengan kalimat “Terusno, gak usah peduli, bonsai terus. Ancen pacarmu bonsai”. Duh, Mbak, ya langsung ambyar.

Cara komunikasi yang perlu dihindari agar LDR awet #4 Defensif

Seperti artinya, defensif adalah sikap mempertahankan diri ketika ada masalah. Seseorang yang defensif akan memosisikan diri sebagai korban dan menyalahkan pasangan atas masalah yang terjadi. Contoh, pasangan A da B akan pergi makan, mereka sudah melakukan reservasi di restoran, tapi karena B ada kendala pekerjaan, jadwal makan di luar dibatalkan. Lalu, ketika A bertanya apakah pihak restoran sudah dikonfirmasi, ternyata respons B malah mengejutkan, “Kamu tahu kan aku seharian ada rapat, kamu juga tahu aku hari ini banyak banget kerjaan, kenapa sih kamu bilang gitu aja harus nunggu aku? kenapa nggak ngomong sendiri?”

Baca Juga:  #BiroJomblo di Twitter: Alternatif dalam Menemukan Kenalan Hingga Jodoh

Modyar o. Kalimat yang diucapkan oleh B adalah sikap defensif. Ia menggeser tanggung jawab pada pasangannya dan enggan dianggap salah. Untuk menangkal orang model defensif ini, satu-satunya cara ya bertanggung jawab.

Saat ditanya, B lebih baik menjawab, “Maaf, harusnya aku tadi minta tolong kamu, sekarang aku coba telepon pihak restorannya dulu ya.” Lebih enak kan. Untuk pola komunikasi yang terakhir ini, saya tidak mendapatkan cerita dari Mas Al, tapi yang jelas pertengkaran mereka akan selalu didasari dengan salah paham dan kalimat “Kamu tuh, kamu sih”.

Kunci hubungan LDR itu memang kepercayaan dan kesetiaan. Tetapi, itu semua berawal pada pola komunikasi. Rasa percaya yang kuat juga timbul dari komunikasi yang baik. Kalau hal sedasar komunikasi belum tuntas, sudah pasti masalah yang lain makin ajur.

Saya akui, LDR itu susah, tapi mbok ya jangan gampang bikin fatwa enak pacaran biasa karena dekat. Tolong dicatat, kalau LDR-mu rumit, periksa pola komunikasimu. Bukan malah mengumpat pada jarak.

BACA JUGA Pengalaman LDR 5 Tahun Bikin Saya Percaya LDR Bisa Menyenangkan dan tulisan Alvi Awwaliya lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
9


Komentar

Comments are closed.