Mari Merayakan Valentine dengan Memberi Hadiah pada Diri Sendiri

Banyak orang terlalu fokus pada “pasangan” dalam merayakan valentine. Mereka seakan lupa bahwa tanpa pasangan pun (alias sendiri), kita masih bisa merayakannya.

Featured

Avatar

Hari ini, 14 Februari dirayakan sebagai hari yang disebut oleh banyak orang “Hari Kasih Sayang”. Iya, hari ini adalah hari valentine, sebuah perayaan yang masih belum pasti asal usulnya dan apa sebenarnya cerita di baliknya. Tidak ada yang tahu pasti apakah cerita mengenai Santo Valentine (yang katanya jadi inspirasi perayaan hari valentine) itu benar-benar nyata. Ataukah ini hanya cerita fiktif dan perayaan ini hanya akal-akalan bisnis belaka. Kalau saya, sih, lebih percaya bahwa merayakan valentine ini hanya soal bisnis, meskipun bukan jadi masalah buat saya.

Perayaan ini juga menjadi salah satu perayaan yang paling menimbulkan keramaian. Bukan soal perayaannya, tetapi soal boleh atau tidaknya perayaan ini dirayakan. Biasanya, yang memulai narasi bahwa perayaan valentine ini tidak boleh dirayakan adalah sebagian golongan umat Islam. Mereka beranggapan bahwa perayaan valentine ini bukan bagian dari budaya umat Islam. Selain itu, perayaan ini identik dengan perbuatan zina.

Bahkan, di kota tempat saya tinggal ada semacam pawai dari salah satu pondok pesantren yang mengampanyekan haramnya perayaan valentine. Mereka turun ke jalan, membawa poster-poster dan spanduk yang bertuliskan campaign soal haramnya valentine. Sialnya, hal ini tidak banyak digubris oleh warga sekitar.

Tapi mari kita singkirkan dulu perdebatan mengenai asal usul perayaan valentine. Atau perdebatan mengenai boleh tidaknya merayakan valentine. Kita sudah terlalu lelah berdebat setiap tahun mengenai ini dan saya pribadi sudah muak dengan perdebatan yang kurang bermutu ini. Mari kita lupakan perdebatan yang tidak bermutu ini dan mari kita fokus pada esensi perayaan valentine.

Apa yang biasanya orang lakukan untuk merayakan valentine? Memberi hadiah “membosankan” pada pasangannya (biasanya bunga dan cokelat), menghabiskan satu hari bersama pasangannya, atau melakukan hal-hal lain yang biasanya dilakukan oleh sepasang kekasih atau sepasang suami istri? Iya, itu merupakan hal-hal yang lumrah atau sering kali dilakukan oleh orang-orang untuk merayakan valentine. Mereka masih memaknai bahwa merayakan hari kasih sayang adalah memberikan sesuatu yang romantis pada pasangannya. Iya, pasangan, itu kuncinya. Meski sebenarnya kalau tidak adapun, tidak jadi masalah.

Baca Juga:  Melihat Bagaimana Sinetron Indonesia Mencekoki Kita dengan Budaya Patriarki

Banyak orang terlalu fokus pada “pasangan” dalam merayakan valentine. Mereka seakan lupa bahwa tanpa pasangan pun (alias sendiri), kita masih bisa merayakan hari kasih sayang ini. Dengan cara apa? Ya tentunya dengan memberikan sesuatu yang tadinya ditujukan untuk pasangan, sekarang ditujukan untuk diri sendiri. Memberikan hadiah pada diri sendiri, menghabiskan satu hari dengan diri sendiri, atau melakukan sesuatu yang biasanya dilakukan oleh diri sendiri.

Mungkin terdengar aneh, tetapi hal ini yang banyak sekali orang lupa. Mencintai diri sendiri atau self-love itu kadang perlu dirayakan. Kita mungkin terlalu sibuk memikirkan apa yang pasangan kita mau untuk merayakan valentine. Kita terlalu sibuk mencari hadiah yang cocok untuk pasangan kitadan terlalu sibuk untuk mencari destinasi wisata yang membuat pasangan kita senang, tanpa memikirkan hal-hal yang membuat kita senang. Jangan membalas dengan argumen klasik semacam, “Asalkan pasangan senang, kita juga ikut senang”. Itu argumen busuk dan terlalu inferior.

Kita terlalu sibuk untuk melakukan hal-hal yang sebenarnya tidak membuat kita benar-benar senang. Bekerja di kantor setiap hari, kuliah yang membosankan setiap hari, bahkan ketika berkencan pun kita kadang tidak merasakan kesenangan. Kita kadang lupa untuk melakukan sesuatu yang membuat diri sendiri senang. Singkatnya, kita lupa untuk menghadiahi diri sendiri. Kita terlalu sibuk untuk memikirkan kesenangan orang lain. Bahkan di hari seperti hari hari kasih sayang ini saja, kita belum tentu merasa senang meskipun merayakannya dengan pasangan.

Masih menjadi hal yang aneh jika merayakan hari hari kasih sayang dengan diri sendiri. Padahal ya biasa saja, yang namanya hari kasih sayang ya bebas mau bagaimana merayakannya, sendiri pun tidak masalah. Ini adalah wujud dari self-love, bukan soal egoisme diri sendiri. Akan tetapi soal bagaimana kita memberikan cinta dan apresiasi terhadap diri sendiri. Jadi, lupakan soal promo hotel atau kopi yang syaratnya harus membawa pasangan. Jangan pedulikan itu. Mari kita beli apa saja yang membuat kita senang, beli hadiah untuk diri sendiri, apresiasi diri kita sendiri, lalu kita pulang ke rumah, masuk kamar, putar lagu-lagu dari artis favorit, rileks, dan rasakan bahwa menjadi sendiri itu menyenangkan.

Baca Juga:  Karakter Orang Padang di Perantauan

BACA JUGA Perayaan Valentine Bukan Budaya Kita, Budaya Kita Adalah Berdebat Perihal Valentine atau tulisan Iqbal AR lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
5


Komentar

Comments are closed.