Maha Benar Senior dengan Segala Firmannya

Artikel

Nurfikri Muharram

Saat ini, para senior dari sekolah maupun kampus tengah disibukkan mengenai kedatangan adik-adik menggemaskan mereka dari angkatan 2019. Mereka pasti sedang berpikir keras bagaimana untuk memperbudak, eh maksudnya membimbing adik-adiknya.

Tentu masih segar di ingatan kita, baru-baru ini kita dihebohkan dengan pemberitaan senior OSIS di suatu sekolah menyita skincare dari juniornya, motivasinya apa? Entahlah, alibinya sih untuk mendisiplinkan, tetapi yang saya tangkap sih karena takut tersaingi dengan paras juniornya. Kasus itu hanya secuil dari banyaknya kasus dari tahun ke tahun mengenai tindakan seenaknya senior kepada juniornya. Jangan hanya karena mereka lahir duluan sehingga bebas bertindak sewenang-wenang pada juniornya.

Sikap senioritas kerap muncul karena mereka yang senior menganggap bahwa mereka memiliki kekuasaan untuk menggunakan juniornya untuk kepentingannya atau untuk lucu-lucuan saja—lucu ndasmu! Sebagai kakak yang baik seharusnya mereka memberi ilmu ataupun pengetahuan kepada adiknya yang baru memasuki jenjang yang baru. Pengetahuan mengenai sekolah barunya ataupun jurusannya di perkuliahan, hal-hal seperti itulah yang sebenarnya dibutuhkan oleh para adik-adiknya yang baru.

Saya tidak bermaksud menggeneralisir bahwa semua senior bertindak seperti itu. Tetapi kecenderungannya memang demikian, para kakak angkatan banyak yang bermental majikan dan menganggap juniornya sebagai babu barunya. Sikap seperti ini muncul karena mereka juga pernah merasakan hal demikian, jadi istilahnya juniornya ini jadi pelampiasan dendamnya pada seniornya terdahulu yang juga bertindak seenaknya, maka jika terus seperti ini—kapan berhentinya? Yang tercipta hanyalah suatu siklus setan yang tak akan putus.

Sebagai seorang junior tak seharusnya kita untuk terlalu takut pada kakak angkatan kita, ya jangan kayak saya ini. Sewaktu masih mahasiswa baru saya berupaya untuk menghindari kontak langsung dengan kakak angkatan atau mungkin bahasa kerennya itu seniorphobia. Ada alergi sendiri dalam diri saya jika melihat kakak angkatan, takutnya saat kita menyapa justru diacuhkan dan sebaliknya, jika tak menyapa nanti dibilang sombong atau belagu—duh. Kesannya saya terlalu suudzon sama tiap senior ya? haha

Sekali lagi saya bilang tak semua senior itu tidak baik atau punya rasa senioritas, saya juga punya banyak senior yang dengan santainya merangkul kami seperti adiknya sendiri, tapi tak bisa dibohongi pikiran yang terbentuk saat jadi junior adalah bagaimana untuk tidak terlalu dekat dengan senior atau istilahnya jaga jarak dulu untuk sementara waktu.

Baca Juga:  Jiwa Asli Rakyat Indonesia yang Tertanam di Sopir Angkot

Ada juga sifat senior yang sifatnya “predator” ke juniornya yang memiliki paras menarik. Saya bukannya melarang dan tidak membolehkan untuk suka sama juniormu, tetapi ya dikontrol lah. Tidak sedikit orang yang terganggu dengan para senior seperti itu—niatnya datang ke sekolah atau kampus untuk belajar justru diganggu dengan godaan senior yang katanya candaan. Bahkan hal-hal seperti ini bisa menjurus ke sesuatu yang lebih serius.

Jika kalian merasa terganggu dengan senior seperti itu, jangan sungkan untuk menegur mereka jika dianggap telah keterlaluan, karena anda punya hak untuk merasa aman dan nyaman di lingkungan baru. Jika perlu, laporkan saja senior seperti itu di pihak-pihak terkait di sekolah ataupun kampus agar menimbulkan efek jera tersendiri bagi mereka, karena bisa saja dengan anda memulai sikap tegas dan berani akan meransang junior lain untuk tidak menghamba lagi pada senior mereka.

Saya sendiri juga akan kedatangan adik baru di kampus untuk pertama kalinya, sikap tidak enak yang pernah saya rasakan sebagai junior tidak akan saya lanjutkan kepada adik saya nanti, karena untuk memutus rantai penghambaan pada senior, harus dimulai dari keberanian diri sendiri. Anggapan bahwa senior selalu benar harus segera dihapuskan dalam dunia pendidikan kita, bukan karena mereka lebih dahulu terdaftar sebagai siswa atau mahasiswa maka firman yang keluar dari mulut mereka pun jadi sumber kebenaran bagi juniornya.

Hal yang perlu diingat adik-adik, hormat kepada seniormu boleh tetapi jangan sekali-kali kalian menghamba pada ketakutan yang diberikan oleh senior kalian, karena itu berarti kalian hanya menyambung rantai ketakutan yang tercipta sejak lama yang terkadang berkedok sebagai “tradisi”. (*)

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) yang dibikin untuk mewadahi sobat julid dan (((insan kreatif))) untuk menulis tentang apa pun. Jadi, kalau kamu punya ide yang mengendap di kepala, cerita unik yang ingin disampaikan kepada publik, nyinyiran yang menuntut untuk dighibahkan bersama khalayak, segera kirim naskah tulisanmu pakai cara ini.
---
14


Komentar

Comments are closed.