Mabuk yang Lebih Berbahaya dari Mabuk Alkohol – Terminal Mojok

Mabuk yang Lebih Berbahaya dari Mabuk Alkohol

Artikel

Nasrulloh Alif Suherman

Belum selesai masalah Omnibus Law yang ramai belakangan dan belum menemukan titik terang, lalu RUU-PKS juga seakan hilang ditelan keramaian lalu lalang isu-isu di negara kita yang kian hari kian buruk. Sekarang, muncul RUU larangan minuman beralkohol yang akan diusulkan oleh Fraksi PPP, Gerindra, dan PKS. 

Sebelum kalian, para pembaca budiman nan suci mengira saya adalah utusan kejahatan yang menganggap minuman alkohol adalah kegiatan yang wajar saja, saya hendak memberitahu bahwa saya juga sebenarnya bukan peminum dan bukan orang yang menganggap alkohol halal. Tidak, sebagai orang yang lumayan paham tentang hukum agama sendiri, saya juga menganggap alkohol bukanlah barang yang baik. Tetapi, apakah pantas adanya RUU larangan minuman beralkohol?

Langkah regulasi pembatasan alkohol belakangan menurut saya sudah cukup. Awalnya alkohol berseliweran di berbagai tempat, kini sudah dibatasi peredaran dan hanya di tempat-tempat tertentu saja yang alkohol dijual. Supaya apa? Agar meminimalisir para pemabuk, dan supaya orang-orang yang bisa mengakses alkohol adalah orang yang sadar dan bertanggung jawab. Begitu.

Orang mabuk memang nyebelin sih, dan banyak sekali ditemukan orang-orang yang mabuknya rese dan tidak asyik. Tapi, menurut saya adanya wacana aturan tersebut lebih tidak asyik. Lagipula, daripada mengurusi orang yang mabuk alkohol, alangkah baiknya yang diurusi adalah “mabuk” lain yang menurut saya lebih berbahaya. Lho? Emang ada mabuk selain alkohol? Tentu saja ada, dan menurut saya (lagi) itu lebih parah.

#1 Mabuk agama

Baru mengaji di suatu tempat, belajar via aplikasi video dan mendengar dari satu ahli pemuka agama kadang-kadang ada yang sudah merasa suci. Dampaknya? Gampang mengatakan kafir atau sesat ke orang lain, anti kritik, merasa paling suci, dan yang paling parah malah taqlid buta dan menjadi radikal. Naudzubillah. 

Orang yang mabuk agama itu lebih seram, sebab bukan hanya agama lain yang diserang, tapi sesama pemeluk agama juga dihantam. Salah dan berbeda sedikit? Langsung ditebas. Tidak sepakat? Langsung dipotong. Mengajak tabayun agar menemukan jalan tengah? Tidak mau dan merasa paling baik.

Belum lagi sederet keburukan lainnya yang akan tercipta, jika tidak diiringi dengan kebebasan dari alam pikiran. Salah-salah, semua informasi asal ia makan dan semua orang diajak dalam mabuknya agama yang salah. Padahal agama adalah ajaran kebaikan dan kesejukan, tapi karena berlebihan malah wajah yang tidak wajar ditampilkan. Seharusnya, kalau mau pihak DPR membuat RUU soal ini saja, biar pemahaman agama di masyarakat tidak lagi terlihat seram.

#2 Mabuk cinta

Mabuk cinta juga membahayakan, apalagi yang ujung-ujungnya mengarah ke hal negatif. Cinta memang bukanlah hal yang bisa dinalar dengan logika, banyak hal yang bersinggungan dengan cinta dan tidak bisa dilihat secara rasional. Irasionalitas cinta itulah kadang-kadang kalau diresapi secara berlebihan akan membuat buta. Kalau sudah buta, dibilangin dengan akal tidak masuk juga.

Toxic relationship salah satunya, sudah tau disakiti dan hubungannya tidak sehat. Sudah dihina-dina dengan verbal, dibatasi ruang geraknya, bahkan ada yang sampai dengan kekerasan fisik tapi masih saja bertahan. Alasannya? Karena cinta itu. Mabuk cinta yang tidak terkontrol itu bahaya, Bung. Fanatisme juga lahir dari ini, saking cintanya nggak melihat kekurangan. Cinta itu baik, mabuk juga boleh, asal secukupnya.

#3 Mabuk harta atau duit

Mabuk, mabuk, mabuk, mabuk duit

Semua orang mabuk duit

Siang dan malam mikirin duit~

Lirik lagu Mabuk Duit dari Erie Suzan itu menunjukkan bahwa fenomena ini ada dan nyata di sekeliling kita. Betul, semua hal memang tidak mesti pakai duit. Namun, kalau nggak ada duit juga agak susah. Dan banyak yang malah jadi mabuk duit. Banyak orang yang jadi lupa diri, lupa agama, lupa amanah dan moral karena duit. Selain sumber kebahagiaan, ia juga sumber kehancuran.

Kita juga tahu, instansi negara kita masih banyak oknum yang tidak amanah dan cuma nyari duit. Oknum, ya, oknum. Saya nggak bilang semuanya. Karena adanya oknum tersebut, makanya ada lembaga bernama KPK, agar duit negara tidak dicuri dan diseleweng oleh oknum yang tidak bertanggung jawab. Kalau mau, bikin RUU soal ini dan kalau perlu bikin muhasabah biar nggak pada mabuk duit.

BACA JUGA Takut Mabuk di Tongkrongan Itu Memang Hal yang Wajar dan artikel Nasrulloh Alif Suherman lainnya.

Baca Juga:  Bayangkan Jika Lagu 'Melukis Senja' Budi Doremi Itu Ungkapan Tuhan untuk Kita
Terminal Mojok merupakan platform Use Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
15


Komentar

Comments are closed.