LGBT, Ngakunya Menolak, Tapi Ternyata Nggak Anti Sama Lesbian

Artikel

Avatar

Belakangan ini isu LGBT kembali naik ke permukaan. Pasalnya, perusahaan multinasional yang memasok berbagai kebutuhan di Indonesia, Unilever, mendukung keberagaman, salah satunya LGBT.

Imbas dukungan tersebut adalah ancaman boikot. Padahal, kalau mau boikot Unilever, mereka yang susah sendiri, lho.

Kembali ke masalah LGBT. Sadar nggak, sih, kalau ada orang yang teriak-teriak anti ternyata nggak sepenuhnya “anti”.

Iya, ada yang konon menolak LGBT, ternyata “sedikit mendukung”, kok. Saya nggak lagi ngadi-ngadi ini. Ada beneran, kok. Sebentar, jangan ngamuk begitu. Ini kan dari kaca mata saya. Izinkan saya menjelaskan.

Buktinya adalah salah satu teman saya. Kejadian ini sudah terjadi dulu sekali, ketika saya masih duduk di bangku SMK. Salah satu teman saya, nyatanya cuma anti sama “GBT” saja. Dia nggak anti sama kepanjangan kata L di LGBT, yaitu lesbian.

Suatu kali, ketika mampir ke asramanya, ternyata teman-teman saya yang lain sudah ada di sana. Mereka menyimak sebuah video di laptop dengan penuh perhatian. Ternyata, remaja-remaja tanggung itu, sedang nonton bokep. Pantas saja pada anteng, padahal biasanya kalau sudah ngumpul, asrama teman saya jadi semacam pasar malam.

Saat itu saya masih polos. Setelah 15 menit berlalu, saya bertanya ke teman saya punya video bokep itu.

“Dari tadi cewek mulu. Nggak ada cowoknya?”

“Wah, katro banget. Ini namanya bokep lesbi.”

“Hah, lesbi?”

“Udah, dinikmati aja. Nggak usah banyak tanya.”

Sakit hati karena dibilang katro, saya mlipir pergi. Kejadian itu membekas di ingatan saya. Ternyata ada juga yang menikmati bokep lesbi. Dan sekarang, saya tahu kalau bokep lesbi adalah salah satu genre dengan penikmat yang besar. Salah satu teman saya yang bernama Gilang itu (bukan nama sebenarnya).

Baca Juga:  Kucumbu Tubuh Indahku: Sempat Ditolak Tetapi Laku di Pasar Internasional

Beberapa tahun setelah kejadian tersebut, tepatnya kemarin saat gencar-gencarnya wacana boikot Unilever, teman saya yang dulu ngejek saya katrok ternyata ikutan mau boikot Unilever.

Saya, yang masih ingat kejadian di asramanya, membalas status wasap Gilang.

“Gil, kamu ngapain ikut boikot?”

“Iya lah, Unilever kan mendukung LGBT. Makanya aku nggak mau pakai produk mereka.”

“Oh, yasuda, lanjutkan.” Balas saya.

Padahal, sebetulnya saya ingin membelas begini:

“Halah, kamu dulu suka nonton bokep lesbi. Nggak anti sama bokep cewek sama cewek. Sekarang gegayaan mau boikot. Tau kepanjangan kata L di LGBT nggak, sih?”

Tapi, saya urung membalas seperti itu. Takut menyinggung hatinya.

Nah, usut punya usut, setelah saya telusuri lebih dalam, ternyata teman saya memang sudah meninggalkan produk Unilever sejak dua tahun silam. Mulai dari detergen, sabun mandi, makanan ringan, sikat gigi, dan masih banyak lagi.

Awalnya saya mengira dia memang bener-bener serius boikot. Mungkin sekarang udah paham kepanjangan kata L dari LGBT. Makanya getol banget menolak. Namun, perkiraan saya salah. Ternyata dia memboikot Unilever karena sedang bekerja di perusahan kompetitor sebagai sales. Dia ikut-ikut boikot Unilever agar produk dari tempatnya bekerja semakin laku. Isu boikot yang lalu menjadi momentum bagi dia untuk meningkatkan penjualan.

Terlepas dari caranya yang agak nggapleki tersebut, saya agak salut dengan usahanya memanfaatkan peluang. Walaupun memang praktik tersebut kurang sehat diterapkan dalam dunia usaha, tapi mau bagaimana lagi? Kondisi pandemi yang tak kunjung usai, pemerintah yang leda-lede menangani corona, serta ketidakjelasan kapan pandemi ini akan berakhir membuat semua orang harus memutar otak agar dapurnya tetap mengebul.

Yah, kalau sudah soal cuan, terkadang banyak cara dilakukan. Meski menerobos kehendak sebenarnya. Kok ya mirip-mirip sama selera bokep, ya. Anti sama LGBT tapi menikmati bokep lesbi. Buat saya, hal kayak gitu kok kurang tepat. Kalau mau anti ya anti semua sekalian. Sukanya kok setengah-setengah.

Baca Juga:  Puasa yang Dipermasalahkan

BACA JUGA Menghitung Jumlah Waktu yang Dihemat ketika Menggunakan Fitur Autotext dan tulisan Imron Amrulloh lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
8


Komentar

Comments are closed.