LGBT, Penyebab Bencana dan Penghuni Neraka

Artikel

Avatar

Kok gini amat ya jadi seseorang yang punya orientasi seksual bereda dari mayoritas orang. Selalu sakit hati dan tak jarang dirundung ketakutan. Gimana nggak sakit hati kalau LGBT selalu digambarkan sebagai makhluk menjijikan dan amoral.

Mustahil juga gue nggak takut kalau LGBT selalu dituduh akan membuat Indonesia bernasib sama seperti Sodom dan Gomora, gunung meletus, banjir, Tsunami, dan longsor terjadi. Untungnya, sampai sekarang, belum bisa dibuktikan klaim super ngawur itu. Kalau sampai terbukti, mungkin gue akan mengutuk diri gue sendiri, juga kaum LGBT laknat yang lain.

LGBT juga seolah mendapat hak paten menjadi penghuni neraka. Bahkan sebelum pengadilan mengeluarkan putusan di mana Tuhan yang menjadi Hakimnya. Duh, Tuhan, malang bener nasib gue.

Tapi Seandainya bisa memilih, gue nggak bakalan mau lahir ke dunia di mana gue dipaksa mengisi peran antagonis. Sementara itu, orang-orang bebas, sebebas-bebasnya memaki dan menghakimi sesuka hati. Seandainya sebelum gue lahir, Tuhan memberi kebebasan memilih, sudah pasti gue akan memilih supaya orang melihat dan memperlakukan gue layaknya manusia, sesederhana itu.

Tapi sayang, keberuntungan itu belum mau berpihak ke gue. Keberuntungan itu masih sibuk melayani mayoritas orang di luar sana. Tinggalah gue berselimut kabut pekat plus bahan gunjingan dan olok-olok oleh mereka yang mengkultuskan diri sebagai orang yang paling suci nihil dosa, walau gue juga nggak tau sih defenisi SUCI dan DOSA itu apa.

Sejak memutuskan untuk stop pura-pura dan coming out ke orang-orang perihal orientasi seksual, gue bukan tidak menyadari risiko yang bakalan muncul. Dan ternyata, kekhawatiran gue itu memang menjelma menjadi kenyataan.

Gue menerima penghakiman, tidak hanya dari lingkungan sekitar, tapi juga dari orang terdekat, di mana gue sebelumya begitu naif bahwa mereka yang notabene keluarga bakalan nerima orientasi gue dan akan merangkul gue dengan memberi dukungan dan semangat. Tapi ternyata jauh panggang dari api.

Baca Juga:  Tolonglah, Menstruasi itu Cuma Siklus Bulanan, Nggak Ada Hubungannya Sama Dosa

Gue tambah hancur ketika melihat nyokap bercucuran air mata dan sangat kentara bahwa dia begitu kecewa. Menyakitkan, ketika kualitas hidup gue dinilai sebatas orientasi seksual yang tidak diterima masyarakat umum. Hari-hari gue benar-benar kontras dengan sebelumnya.

Teman-teman gue yang biasanya militan, perlahan-lahan menjauh dan hanya segelintir tertinggal. Seolah-olah gue adalah wabah penyakit yang harus dibasmi agar tak menjangkiti orang-orang, atau kriminal yang selekasnya ditangkap dan diadili agar tak bikin resah. Tak peduli walau organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sudah menyatakan kalau LGBT bukan penyakit atau gangguan jiwa.

Sayang sekali, negara juga segendang sepenarian dengan orang yang mencaci-maki gue. Nyaris tak ada ramah-ramahnya negara memperlakukan LBGT.

“Keadilan sosial bagi seluruh rakyat indonsesia“, hanya slogan indah yang tak diindahkan. Beberapa kali negara bahkan berniat memasukkan larangan LGBT ke KUHP. Jelas, negara memandang LGBT sebagai bentuk tindakan kriminal.

Ada juga kepala daerah yang mengelurkan PERDA diskriminatif dengan spesifik mengatur larangan LGBT. Lewat praktik nyata ini, jelas kalau sikap negara yang kontradiktif dengan amanatkan konstitusi, di mana negara wajib melindungi hak tiap-tiap warga negara.

Yang disebutkan hak tiap-tiap warga negara, bukan kelompok apalagi mayoritas. Negara mengingkari dan tutup mata dengan realita yang jelas berseberangan dengan konstitusi. Negara masih abai dalam melindungi hak-hak minoritas, seperti kaum LGBT.

Jika negara memang peduli kepada minoritas, persekusi terhadap Mira sang traspuan yang dibakar hidup-hidup di Cilincing, Jakarta utara, pada April lalu, tak akan terjadi. Dan Mira hanya satu dari banyak kasus persekusi yang menimpa traspuan di negeri tercinta ini.

Sangat disayangkan, ketika negara yang seharusnya menjamin hak tiap individu, tapi terjebak dalam suara-suara yang kencang dan nyaring (baca: mayoritas). Saking sibuknya negara “menjaga perasaan” mayoritas , Mira harus kehilangan nyawa, dan mungkin gue akan jadi kandidat selanjutnya. Negara terlalu lama fokus pada pada satu titik, tapi lupa kalau di titik lain ada manusia, WNI, terseok-seok, nafas tersengal, berdarah-darah, untuk mengejar Keadilan.

Baca Juga:  Mengenal Happy Hypoxia, Gejala Covid-19 yang Membunuh dalam Diam

Dan jika kembali membahas hidup gue yang malang, begitu banyak hal yang memang sudah gue pertaruhkan ketika memutuskan untuk mewartakan kalau gue LGBT ke dunia. Apakah gue menyesal? Jawabanya, tidak.

Sudah 20 tahun gue hidup memakai topeng. Pura–pura normal dengan memaksakan diri menyukai kaum hawa, kencan dengan mereka, pasang senyum semringah agar terlihat bahagia, tapi ujung-ujungnya gue tersiksa sendiri karena gue tak ubahnya seorang penipu. Menjadikan mereka alat untuk menutupi “borok” gue, jelas tidak adil bagi mereka.

Seandainya gue tetap memaksa pura-pura “normal” dan sampai tahap gue harus menikah karena mengikuti konstruksi sosial, jelas semakin tidak adil buat mereka. Bayangkan jika suatu hari mereka tahu bahwa partner/suami mereka ternyata bukan jati dirinya yang sebenarnya. Apa tidak kasian?

Setelah banyak pertimbangan, gue nggak menyesal sudah coming out ke publik. Walau hidup rasanya pahit, sulit ,dan ruang gerak menjadi terbatas. Gue percaya manusia itu paling mudah beradaptasi walaupun dalam kondisi tidak ideal. Semoga gue akan baik-baik saja, hari ini, dan sampai kiamat tiba.

BACA JUGA LGBT, Ngakunya Menolak, Tapi Ternyata Nggak Anti Sama Lesbian atau tulisan lainnya di Terminal Mojok.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
12


Komentar

Comments are closed.