Laki-laki yang Mengerjakan Pekerjaan Rumah Tangga Itu Biasa Saja – Terminal Mojok

Laki-laki yang Mengerjakan Pekerjaan Rumah Tangga Itu Biasa Saja

Artikel

Avatar

Pekerjaan rumah tangga selalu diidentikkan sebagai kewajiban perempuan. Padahal, kan, nggak juga.

Suatu sore, saya hendak mengambil baju-baju sekeluarga yang telah kering di jemuran setelah saya jemur dan cuci pada malam harinya. Ketika sedang menuruni tangga sambil membopong ember yang berisi baju-baju tersebut, saya berpapasan dengan beberapa teman ibu saya yang kebetulan sedang berada di ruang tamu dan melihat saya dengan tumpukan baju-baju tersebut.

Saya sambil menyapa kumpulan teman-teman ibu saya tadi, santai saja melewati mereka. Saat lewat, sayup-sayup terdengar mereka berbicara, “Wah, anak laki-laki, kok, rajin banget bawa-bawa cucian,ya”. Bagi saya yang sudah terbiasa melakukannya, omongan ibu-ibu tadi bukan hal yang istimewa.

Pernah juga, ketika ada kumpulan teman-teman menjahit ibu yang sedang belajar bareng membuat masker sebagai alternatif tambahan pemasukan di kala pandemi. Kebetulan, ketika mereka datang dan sedang belajar bareng di ruang jahit ibu, mereka melihat saya sedang menyetrika baju—yang sebenarnya juga biasa saya kerjakan—dan berucap, “Wah, kalau begini ibunya jadi ringan dong pekerjaan rumahnya,” sambil melirik ibu saya yang hanya tertawa kecil.

Tapi, apakah hal itu benar-benar istimewa? Seorang laki-laki yang mengerjakan pekerjaan rumah tangga? Saya kira pandangan tersebut kelewat “lebay”. Seorang laki-laki juga seharusnya mampu dan bisa mengerjakan rumah tangga.

Sejak di pesantren, kegiatan seperti mencuci, menyetrika, menyapu, mengepel, dan sebagainya bukan suatu hal yang spesial. Walaupun dulu ada fasilitas laundry, saya justru enggan menggunakan fasilitas tersebut. Malahan, saya membuka jasa laundry sendiri, hitung-hitung bisa nambah uang jajan untuk kabur saat malamnya.

Namun belakangan, saya merasa kok pekerjaan-pekerjaan seperti ini seakan jadi patokan “suami idaman”. Maksudnya, seakan-akan pekerjaan-pekerjaan seperti ini tidak pernah disentuh oleh laki-laki. Bahkan dulu, saya pernah lihat sebuah campaign yang absurd: memposting foto suaminya sedang mencuci piring di media sosial lalu foto yang terpilih akan mendapatkan sebuah giveaway. Bagi saya, campaign semacam ini justru mengesankan bahwa laki-laki tidak bisa mengerjakan hal-hal beginian.

“Tapi, kan, itu tujuannya biar nanti para suami tergerak untuk melakukan pekerjaan rumah, nggak ada salahnya, kan?” Nggak, nggak salah. Beberapa hal lebay toh nggak semuanya salah. Salah satunya campaign-campaign begini ini, lebay.

Laki-laki yang mengerjakan pekerjaan rumah bukanlah hal yang spesial, malahan ini seharusnya lumrah. Toh, pemikiran seperti campaign di atas yang menurut saya melanggengkan demarkasi yang amat tebal antara laki-laki dan pekerjaan rumah. Padahal, sebelum rumah tangga itu dibentuk, sudah sepantasnya laki-laki membiasakan diri mengerjakan hal-hal domestik tersebut.

Semakin tebal prasangka kalau laki-laki yang mengerjakan pekerjaan rumah itu “luar biasa”, semakin tebal pula jarak antara keduanya: laki-laki dan pekerjaan rumah. Efeknya, keengganan akan muncul di benak laki-laki untuk melakukan pekerjaan tersebut karena itu terkesan “istimewa”.

Kesan “istimewa” ini nanti yang jadi masalah. Seakan-akan nggak semua laki-laki bisa mengerjakan pekerjaan rumah. Saya kira, kepada ibu-ibu yang merasa suaminya ini enggan nimbrung bantu pekerjaan rumah tangga, perlu untuk memproklamirkan hal ini: pekerjaan rumah sudah seharusnya menjadi bagian tugas laki-laki dalam sebuah keluarga.

Namun, hal ini bukan tanpa masalah. Laki-laki yang mengerjakan pekerjaan rumah punya satu kelemahan yang amat vital. Kelemahan ini, jika dieksploitasi oleh istrinya, bisa menimbulkan keminderan amat sangat pada laki-laki yang mencoba mulai membiasakan melakukan pekerjaan rumah.

Kelemahan ini adalah, tidak semua pekerjaan rumah yang dikerjakan laki-laki akan berakhir perfect. Maka dari itu, hindari komentar-komentar yang memancing perdebatan. Misalnya, ketika mencuci piring, kaum perempuan jangan langsung njeplak, “Kok, gelasnya masih bau amis sih?” Atau ketika mencuci baju, “Kaos, tuh, dipisah rendemannya sama celana jeans, jangan digabung.” Atau ketika sedang mengepel, “Kok, lantainya masih ngeres, disapu nggak, sih, sebenarnya tadi sebelum ngepel?” Dan kalimat-kalimat lainnya yang bernada provokatif.

Jika kalimat-kalimat komentar itu muncul, percayalah, kepercayaan diri laki-laki bisa porak poranda. Akibatnya, mereka mungkin enggan menyentuh lagi sikat, pel-pelan, setrika, atau alat-alat rumah tangga lainnya.

BACA JUGA Pekerjaan Rumah Tangga Mengubah Pandangan Saya terhadap Perempuan dan tulisan Raflidila Azhar lainnya.

Baca Juga:  Cara Menentukan Bayi Kita Kelak Laki-laki atau Perempuan
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
10


Komentar

Comments are closed.