Jangan Ejek Laki-laki yang Nyuci Baju dan Masak Sendiri

Laki-laki yang mencuci pakaiannya sendiri terhimpit oleh keberadaan binatu yang menjamur. Seakan-akan tugas mencuci harus diserahkan kepada perempuan.

Artikel

Avatar

Suatu pagi empat tahun yang lalu, di Kota Pematangsiantar, tak biasanya tetangga saya–seorang perempuan muda, sebut saja namanya Sabrina–bersenandung lagu Angka Satunya Caca Handika.

 

Masak, masak sendiri

Makan, makan sendiri

Cuci baju sendiri

Tidurpun sendiri…

 

Pagi itu saya sedang menjemur satu ember penuh pakaian di halaman belakang rumah kontrakan saya. Kebetulan, saat itu si Sabrina tengah menyapu halaman belakang rumahnya. Sambil saya memeras pakaian dan dia mengayunkan sapu lidinya, kami pun mengobrol.

“Ceweknya mana, Bang?” tanyanya. Belum sempat saya menjawab, dia sudah menimpali, “Suruhlah ceweknya datang, biar dicuciin.”

Memang, si Sabrina tahu kalau sesekali cewek saya datang bertandang. Mungkin, karena dia tahu saya punya pacar, makanya dia menyarankan demikian.

Tapi, sarannya justru mengusik saya. Batin saya, memangnya laki-laki nggak boleh nyuci sendiri? Memangnya nyuci itu cuma bisa dilakukan perempuan? Yang lebih disayangkan, saran seperti itu justru keluar dari mulut perempuan. Perempuan muda pula.

“Nyuci itu tugas cewek, Bang. Cowok fokus cari duit aja,” katanya lagi, seolah-olah bisa membaca pikiran saya.

Tanpa maksud membuat kesimpulan, berarti si Sabrina nanti kalau sudah jadi istri bakal nyuciin baju suaminya–dan mungkin juga nyiapin baju yang mau dipakai suaminya keluar rumah, menyiapkan handuk kalau suaminya mau mandi, menyiapkan makan, dan sebagainya. Dengan sendirinya dia menggolongkan dirinya ke dalam golongan perempuan yang siap melayani kebutuhan suami di rumah. Betapa calon istri idaman engkau, Duhai Sabrina….

Empat tahun kemudian, di Yogyakarta, tepatnya di wilayah Kecamatan Mlati, Sleman, tetangga saya–kali ini seorang ibu sekitar 40-an tahun–melantunkan penggalan lagu yang sama dengan yang dinyanyikan si Sabrina. Persis ketika ia sedang melihat saya menjemur beberapa potong baju dan celana. Bedanya, pertanyaannya lebih mengena walaupun disampaikan dengan ramah.

Wong lanang kok nyuci ta, Mas?

Baca Juga:  Bodo Amat dengan Buku “Sebuah Seni untuk Bersikap Bodo Amat”

“Nggih, Bu,” jawab saya sekenanya. Rupanya ibu ini kelewat ramah. Jawaban saya yang pendek itu tak membuatnya puas.

“Ndang cari istri, Mas,” katanya. “Kalau sudah punya istri, kan, enak, ada yang nyuciin.”

Saya lagi-lagi hanya mengiyakan kata-kata si Ibu. Sungguh saran yang baik, pikir saya. Bukan, bukan berarti kalau punya istri saya jadi punya “pembantu rumah tangga” yang akan mencucikan pakaian saya. Tapi paling tidak, dengan punya istri, sesekali saya bisa nebeng pakaian kotor. Artinya, di lain kesempatan, istri juga boleh nebeng pakaian kotornya sama saya. Ya, ganti-gantian gitu.

Tapi ternyata, si Ibu satu ini bukan cuma ramah, tapi juga perhatian. Tidak hanya menyinggung soal perempuan yang menurutnya lebih pantas untuk mencuci baju, beliau juga menyarankan saya agar sebaiknya mencuci di binatu saja. Lebih praktis, katanya. Lagian juga murah dan masnya nggak perlu capek-capek, katanya lagi. Oh, Ibu…, ibu serasa ibu saya saja deh.

Ya, saya tahu, binatu sekarang sudah banyak. Jumlahnya seperti hendak mengimbangi jumlah pendatang di Jogja. Terpeleset sedikit, ketemu binatu. Terpeleset lagi, ketemu binatu lagi. Dan ongkosnya juga murah meriah. Ada yang Rp 4.000 per Kg, bahkan ada yang Rp 3.000 per Kg. Soal bersih atau enggaknya ya, itu urusan di akhirat. Yang penting murah. Dan wangi ding.

Jadi, selain terdesak oleh perempuan, laki-laki yang mencuci pakaiannya sendiri seperti saya ini juga terhimpit oleh keberadaan binatu yang menjamur. Seakan-akan, tugas mencuci itu hanya harus diserahkan kepada perempuan. Kalau bukan perempuan, ya, binatu. Laki-laki jangan.

Bukan cuma perkara nyuci baju sendiri. Ada banyak hal lain yang dianggap “pekerjaan perempuan”, yang akan menerbitkan ejekan bila laki-laki yang mengerjakan. Contohnya memasak.

Sebagai anak kos, saya termasuk sering masak. Selain menghemat, saya yakin masakan saya cukup bermartabat soal rasa dan kebersihan. Tentu selain mi instan, saya juga bisa masak sayur-sayuran, sup, gulai, dan beberapa masakan lainnya. Yang memuji memang lumayan banyak. Tetapi, tetap saja ada yang berkomentar senada dengan Sabrina dan si Ibu ketika memergoki saya menjemur pakaian.

Baca Juga:  Pertama Kali Pinjam Buku di Perpus, Rasanya Pengen Nabok Pegawainya

“Masnya bisa masak, ceweknya nggak bisa masak. Terus nanti gimana kalau nikah?” kata kawan yang satu.

“Nanti kalau sudah nikah, istrinya enak donk, nggak perlu masak,” kata kawan yang lain.

Kalau sudah begini, rasanya seperti sia-sia didikan orang tua saya dulu, yang mengajarkan saya agar mandiri; harus bisa nyuci sendiri, masak sendiri, membersihkan rumah sendiri, dan lainnya.

Terus terang, saya sebenarnya malu juga kalau dipergoki saat sedang mengerjakan hal-hal yang–terlanjur–dianggap sebagai pekerjaan perempuan. Apalagi kalau yang memergoki perempuan. Tetapi, seandainya tidak diejek, rasa malu itu sebenarnya bisa saya tepis seketika.

Ini sama halnya dengan perempuan, yang melakukan “pekerjaan-pekerjaan laki-laki”, seperti mengangkat galon, menambal ban bocor, jadi tukang becak atau kernet bus, dan sebagainya. Banyak sebenarnya dari mereka yang sanggup, tapi kemampuan mereka diremehkan–kalau bukan diejek.

Ini baru saya, satu orang. Di luar sana, saya yakin sebenarnya banyak laki-laki tulen yang terlatih dan lihai, maupun yang masih belajar, dalam mengerjakan “pekerjaan-pekerjaan perempuan”.

Tapi sayangnya, mereka diejek, dibikin malu (walaupun sambil bercanda), sehingga lama-kelamaan mereka menghentikan kebiasaan-kebiasaan baik itu. Dan ketika beristri, mereka lupa bahwa mereka pernah terbiasa dan telaten mencuci baju sendiri, masak sendiri, nyetrika sendiri, dan sebagainya.

Jadi, demi masa depan perempuan–terutama para istri–yang lebih cerah, demi pembagian tugas rumah tangga yang lebih berkeadilan, atau demi meringankan beban istri saat hamil atau lelah, misalnya, sebaiknya berhentilah mengejek laki-laki yang mencuci baju sendiri, masak sendiri, dan lainnya. Sebab, laki-laki yang demikian adalah aset terbaik bangsa. Ibu kita Kartini pasti ikut bangga.

---
147 kali dilihat

2

Komentar

Comments are closed.