Kuliah, Kuliah, Kuliah, Tipes: Duka Menjadi Mahasiswa Biologi – Terminal Mojok

Kuliah, Kuliah, Kuliah, Tipes: Duka Menjadi Mahasiswa Biologi

Artikel

Avatar

Kalau kalian mengira kuliah itu enak banget, bisa pake baju bebas, bisa dandan semau hati, bisa pake tas “cemet”, bisa kongkow sana-sini, jam-nya engga padet, dan bisa bolos sesuka hati (meskipun ada batasnya), itu enggak salah. Tapi nyatanya itu cuma secuil dari sepotong kisah dunia perkuliahan. Terus yang sisa dari secuil itu apa dong?? Saya akan sedikit bercerita berdasarkan perspektif mahasiswa Biologi.

Jujur saja, pada saat akan memasuki jenjang kuliah, saya juga berpikir bahwa kuliah pasti enak banget. Tapi ternyata, bagi mahasiswa Biologi, rumus keindahan kuliah itu tidak melulu bisa diterapkan. Saya jelasin dulu deh.

Kuliah itu enak banget

Bener kok enak banget, apalagi pas pertama masuk kuliah. Rasanya bangga banget sama diri sendiri karena udah menaklukkan ratusan hingga ribuan orang lain.

Yang lebih bangga lagi biasanya yang keterima jalur Mandiri alias jalur titik darah penghabisan. Bayangin aja kalau di jamanku pasti dia udah ngelewatin jalur SNMPTN, SBMPTN, and then ikut MANDIRI. Belum lagi dulu masih ada Ujian Nasional, yang sampek sekarang saya belum paham tujuannya apa.

“Enak” selanjutnya adalah kalau kita dapat beasiswa full, apalagi ditambah dapat biaya hidup. Dijamin makmur dan InsyaAllah nggak ngerecokin orang tua. Lain lagi kalau kita harus bayar UKT enam bulan sekali. Iya kalo UKT-nya rendah, kalo selangit? Iya kalo orang tua kita crazy rich, kalo bukan?.

Kita bisa sih mengajukan penurunan, tapi ya prosesnya nggak gampang. Yang sudah berpengalaman pasti tahu betul dengan birokrasi yang berbelit-belit.

Bisa pake baju bebas

Kalo ini pasti semua kampus. Di jurusan saya bisa pake baju bebas tapi dengan syarat. Syaratnya harus berkerah, tidak boleh memakai kaos, dan nggak boleh pake sendal. Jika ditilik, rasa-rasanya kurang pas jika disebut “bisa pake baju bebas”.

Bisa dandan semau hati

Dandan kalau kuliah boleh ya? Iya, boleh, boleh sekali. Mau nggak dandan, mau dandan natural, mau nyewa MUA dulu terserah. Yang penting kita udah datang pas dosennnya masuk. Tapi kalo di jurusan Biologi, jangan harap dandanannmu awet sampek menjelang maghrib.

Baca Juga:  Dulu Ibu Menyuruh Kami Tidur Siang Sepulang Sekolah, Tapi Saat Libur Kuliah Kami Disuruh Main-Main

Sepengalamanku, waktu kuliah dandanan pasti udah nggak karu-karuan di tengah hari. Kerudung melentot sana-sini, muka kayak kilang minyak, belum lagi rambut yang keluar-keluar adalah pemandangan yang lazim

Kok bisa kayak gitu? Saya ceritain nih.

Sebelum masuk kelas, kita harus persiapan pre-praktikum. Semuanya pasti komat-kamit hafalan, entah itu spesies berbahasa latin, struktur tubuh, struktur sel, taksonomi hewan, taksonomi tumbuhan, skema kerja dan laen-laen.

Belum lagi yang laporannya belum kelar, duduk sambil ngelesot dilantai-pun dilakuin. Kadang maksa temennya untuk ngapalin dengan keras-keras. Kenapa? biar bisa denger sambil ngerjain laporan. Yang lebih parah lagi adalah yang nulis laporan sambil ngapalin. Multitasking bukan?.

Setelah itu masuk kelas praktikum. Kita harus pake jas lab dan berhadapan sama hewan-hewan yang nggak jarang bikin kita nutup hidung, bahkan muntah-muntah. Setelah itu kuliah lagi, habis dzuhur biasanya ada praktikum lagi. Kalo mahasiswa yang ambil 24 sks biasanya sore ada kuliah lagi.

Kalo pas kita dapat dosen yang berhati malaikat biasanya kalian diajak kuliah pengganti di malam hari. Sampek sini udah kebayang kan tuh muka jadinya kayak apa?

Bisa pake tas cemet

Jujur saja, sepanjang kuliah saya belum pernah ngerasain rasanya pake tas cemet. Dan seingatku juga, mungkin hanya bisa dihitung pake lima jari mahasiswa yang pake tas cemet.

Gimana mau pake tas cemet kalo bawaannya buku catatan, laporan praktikum, alat tulis, laptop, jas lab? Belum lagi kalo yang bawa buku teori, trus yang suka laper biasanya bawa “bontrot” karena kuliahnya sampek sore bahkan malem. Alhasil mau gak mau kita harus bawa tas ransel, atau temenku biasa nyebut “tas kura-kura”. Hilang sudah keanggunan pas berangkat kuliah.

Bisa kongkow

Jangankan mau kongkow, kita ngerjain tugas dan laporan aja keteteran dan kehabisan waktu. Ini biasanya dialami mahasiswa biologi di semester pertama hingga semester enam. Laporan praktikum seolah tak ada habisnya. Selesai satu datang 2 laporan, selesai 2 datang 3. Pokoknya never ending udah kayak sitkom Dunia Terbalik.

Baca Juga:  Kiat Menjadi Mahasiswa Jomblo Kaya di Akhir Bulan

Saking banyaknya tugas, laporan, belum lagi pengamatan berkesinambungn, dan segala tetek bengek kebiologian lainnya, sampai-sampai anak biologi nyesel kalo malam nggak sengaja ketiduran. Bayangin, tidur aja nyesel.

Jamnya enggak padet

Kita bakal ngerasain jam yang nggak padet kalau cuma nempuh sedikit SKS dan nggak ikut jadi asisten praktikum atau nggak ikut organisasi. Tapi kalau sebaliknya, jangan harap kita masih bisa mengagendakan kongkow bareng temen-temen. Karena jam kuliah dan praktikum yang berjubel, dijamin setelah pulang dari kampus yang kita inginkan cuma bertengger di atas kasur.

Bisa bolos sesuka hati

Peraturan kuliah paling kece ya ini, bisa enggak masuk kuliah seenak jidat kalian. Tapi….ada tapinya lo ya, di balik peraturan yang super longgar itu, ada momok yang bakal mengintai kita. Kalo sampek nggak masuk sebanyak 75% kehadiran yang diwajibkan, bsa-bisa nama kita enggak ada di daftar ujian semester. Selain itu, nilai kita auto E, dan kita bakal ketemu sama mata kuliah tersebut di tahun depan. Gimana, mau nyoba?

Itulah keadaan sebenernya di dalam kandang mahasiswa biologi. Meskipun kuliah, tugas, dan praktikum yang terus bereproduksi dengan pembelahan biner, kita harus tetap sintas menghadapi seleksi alam. Karena pasti kita nggak akan mau bernasib sama dengan jerapah berleher pendek di dalam teori Darwin.

BACA JUGA Kuliah Capek-Capek Kok Cuma Jadi Ibu Rumah Tangga, Lha Emang Kenapa? 

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
13


Komentar

Comments are closed.