Kota Malang, Apel, dan Beberapa Rasa Kecewa Saya Sebagai Pendatang – Terminal Mojok

Kota Malang, Apel, dan Beberapa Rasa Kecewa Saya Sebagai Pendatang

ArtikelFeatured

Avatar

Mungkin harapan saya yang terlalu tinggi, atau memang Kota Malang yang sudah banyak berubah?

Saya merupakan pendatang di Kota Malang. Saat di desa dulu, ekspektasi saya akan tempat ini cukup besar. Sebab, sejak kecil saya sering mendapat cerita soal Malang dari tetangga rumah yang pernah bekerja di sana. Saat blio bercerita tentang Malang, saya nggak pernah absen ikut nimbrung dengannya, meski terkadang ceritanya membosankan dan diulang-ulang.

Salah satu yang paling melekat soal Malang adalah Arema Singo Edan. Kegaharan tim Arema pada kurun waktu 2006-2007 bukan kaleng-kaleng. Bahkan salah satu ekspektasi terbesar saya kuliah di Kota Malang agar bisa nonton Arema langsung di Stadion Kanjuruhan.

Waktu pun berlalu, tahun 2018 saya ditakdirkan menjadi perantau di Kota Malang. Ekspektasi saya, dengan menjadi mahasiswa di kota yang dikenal dengan buah apel dan udara sejuknya ini, bikin saya lebih fokus belajar. Udara yang sejuk membuat pikiran jadi tenang, apalagi saat sore hari menikmati matahari terbenam dengan pemandangan indah sembari makan buah apel.

Sayang, ekspektasi itu berbanding terbalik ketika saya mengetahui seluk-beluk Kota Malang berikut ini. Sebaiknya bagi adik-adik yang hendak kuliah di Malang seperti saya, silakan dipikir lagi setelah membaca artikel ini.

#1 Malang adalah kota pelajar?

Awalnya saya memimpikan soal Kota Malang dengan sejuta tempat diskusi, tempat nongkrong yang ramah untuk baca buku, dan toko buku yang nggak pernah sepi pelanggan. Ternyata saat kuliah di Malang, mahasiswa di sini justru lebih banyak yang nongkrong hape miring, entah circle saya yang salah atau memang kehidupan anak muda sekarang yang perlu dipermasalahkan.

#2 Kuliah di Malang enak, kalau bosan bisa liburan

Selain keinginan untuk nonton bola di Stadion Kanjuruhan, saat juga memiliki list beberapa tempat wisata yang wajib dikunjungi selama merantau di Kota Malang. Bayangan saya, kuliah di Malang bakalan senang terus, nggak cepat bosan karena dekat dengan tempat wisata. Hmmm, yang terjadi justru nggak seindah bayangan saya.

Lantaran dekat dengan tempat wisata, saya malah lebih senang wisata daripada belajar. Apalagi didukung dengan circle hape miring, belajar saya mungkin sekitar 20%, sisanya ngopi, wisata, dan keliling kota. Di samping itu, karena hobi wisata, uang bulanan jadi cepat habis. Jelas, ini sudah melenceng dari bayangan awal.

#3 Tinggal di Malang udaranya sejuk

Udara Kota Malang memang konon sejuk. Itu terjadi pada kurun waktu 2000-an awal, begitu dosen saya pernah bercerita. Dahulu kota ini penuh dengan rindang pohon, samping kanan kiri jalan raya adalah pohon besar.

Ternyata, tahun 2018-2019 hingga sekarang udara sejuk di Malang hanya tinggal cerita. Saya berspekulasi, mungkin karena banyaknya pembangunan yang membabat habis beberapa pohon rindang. Hal ini menyebabkan udara jadi panas, dan kalau dingin, jadi dingin banget alias nggak stabil.

#4 Kota apel

Saat awal kuliah, saya belum paham kalau ternyata Kota Malang, Kota Batu, dan Kabupaten Malang itu beda pemerintahan. Setelah saya paham perbedaan tersebut, saya kemudian mengamati jika petani apel lebih banyak berada di daerah kabupaten dan Kota Batu. Jadi, kalau dibilang Malang kota apel, nggak juga sih menurut saya.

#5 Arema yang dulu bukanlah yang sekarang

Impian saya untuk mengawal Arema langsung dari Stadion Kanjuruhan sudah terpenuhi, tapi saat ini Arema sudah bukan yang dulu lagi. Padahal, saya dulu sangat berharap banyak pada Arema, sebab tim ini bukan sekadar tim sepakbola, melainkan jadi ikon Kota Malang. Meski demikian, kecintaan saya pada Arema tetap nggak mati. 

Betapa mirisnya saat melihat Piala Menpora kemarin, tim kesayangan warga Malang harus terhenti pada fase grup, bahkan berada di posisi paling bawah klasemen grup A. Desas-desus yang beredar, saat ini Arema tengah mengalami konflik internal.

Nah, untuk kalian yang belum pernah berkunjung ke Kota Malang, saya sarankan nggak usah terlalu banyak berharap. Apalagi yang hendak tinggal lama di sini. Coba dulu rasakan sembari adaptasi, jangan didahului harapan yang nggak pasti. 

BACA JUGA 5 Titik Kemacetan di Malang Raya yang Bikin Kepala Pusing dan Naik Darah atau tulisan Dani Alifian lainnya.

Baca Juga:  Bagi Saya, Membersihkan Ceker Ayam Adalah Pekerjaan yang Paling Membagongkan
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
10


Komentar

Comments are closed.