Dilema Jadi Orang Kota Batu yang Dikira Masih Bagian dari Malang – Terminal Mojok

Dilema Jadi Orang Kota Batu yang Dikira Masih Bagian dari Malang

Artikel

Avatar

Sebagai orang yang berasal dari Kota Batu, kota yang pernah jadi bagian dari kabupaten Malang dan sekarang sudah lepas, ada satu hal yang paling membuat saya jengkel. Dalam percakapan ketika ada orang atau teman baru yang menanyakan asal saya, lalu saya jawab, “Dari Batu, Mas.” sering kali dibalas dengan, “Oh, Batu yang di Malang, kan, Mas.” Mendengar jawaban seperti itu saya rasanya ingin menjelaskan, tapi pasti panjang dan buang-buang waktu.

Lantaran saya pernah dapat pertanyaan seperti ini persis, dengan respons yang sama, dan ketika saya jelaskan posisi kota asal saya, jawaban teman saya adalah, “Iya, Batu bagian dari Malang, kan?” Ingin sekali teman saya ini tak siram pakai kopi, jengkel saya.

Perlu diketahui, Kota Batu sendiri sudah lepas dari Kabupaten Malang sejak Oktober 2001. Itu artinya sudah delapan belas tahun, kota ini istilahnya sudah berdaulat sendiri. Bukan lagi bagian dari Kabupaten Malang. Meski secara geografis, Kota Batu masih bagian dari daerah Malang Raya, bersama Kota Malang dan Kabupaten Malang.

Berbeda dari sikap orang Batang yang terpaksa ngaku dari Pekalongan, saya malah sebaliknya. Saya berusaha pede dengan identitas sebagai orang Batu, bukan sebagai orang Malang. Meski beberapa kali saya mengaku dari Malang, tapi itu di kondisi tertentu, dan tidak sering juga.

Informasi ini harusnya sudah diketahui secara luas sejak lama. Namun, kok ya masih ada yang ngotot kalau Batu itu masih bagian dari Malang. Delapan belas tahun loh, Batu sudah jadi kota sendiri, kok ya nggak ada yang tahu gitu.

Bahkan, jika ditelusuri sejarahnya, nama Batu sendiri sudah ada sejak zaman penjajahan, bahkan jauh sebelum penjajah datang. Menurut cerita yang banyak dipercaya orang Batu, nama Batu sendiri diambil dari seorang ulama pengikut Pangeran Diponegoro yang bernama Abu Ghonaim atau disebut sebagai Kyai Gubug Angin yang selanjutnya masyarakat setempat akrab menyebutnya dengan panggilan Mbah Wastu. Lantaran kebiasaan orang Jawa yang tidak mau ribet, akhirnya lambat laun sebutan Mbah Wastu dipanggil Mbah Tu menjadi Mbatu atau Batu sebagai sebutan yang digunakan untuk sebuah kota dingin di Jawa Timur.

Baca Juga:  Mengapa Krama Inggil Selalu Sama di Tiap Daerah?

Meskipun jika dilihat secara usia, Batu kalah jauh dibandingkan Malang, Batu nyatanya lebih tersohor pada masanya karena sering dijadikan tempat peristirahatan bagi keluarga kerajaan, para pejabat Belanda, bahkan Presiden Soekarno pernah mengunjungi dan menginap di Batu, tepatnya di Selecta. Namun ya tetap saja, Batu menjadi bagian dari Kabupaten Malang untuk waktu yang lama, sebelum delapan belas tahun lalu memisahkan diri dan menjadi kota yang berdaulat. Tapi ya gitu, orang-orang juga belum paham juga masalah ini.

Kejadian-kejadian seperti di atas juga sering terjadi pada teman-teman saya yang sama-sama dari Batu, ketika ketemu orang lain. Pertanyaan yang diterima hampir sama, “Kamu dari mana, Mas?” jawabannya pun sama, “Saya dari Batu.” dan pasti dibalas dengan, “Batu yang di Malang kan, Mas?” Ini titik terbosan kami. Mau menjelaskan takut panjang, mau tidak dijelaskan nanti tidak ngerti-ngerti.

Bahkan, salah satu teman saya, yang asalnya dari kabupaten Malang, juga belum tahu kalau Batu sudah menjadi kota sendiri. Dia malah ngotot, “Loh, bukannya Batu itu masih bagian dari kabupaten Malang ya? Mosok sudah jadi kota?” Sampai saya balas dengan nada agak tinggi, “Ya sudah jadi kota lah. Kamu ini orang Malang, loh. Mosok yang kayak gini nggak tahu? Sudah delapan belas tahun ini!”

Sebenarnya bukan mau jadi kacang lupa kulitnya, tapi kami juga ingin setidaknya lepas dari identitas yang dulu. Batu ya Batu, Malang ya Malang. Kami juga ingin dilabeli sebagai orang Batu, bukan orang Malang lagi. Untung saja kami masih agak sabar, coba bilang sama orang Timor Leste dan labeli mereka sebagai orang Timor Timur, ya disikat habis Anda.

Baca Juga:  6 Hal yang Bikin Unisma Jadi Kampus Terbaik di Malang

Tak hanya percakapan langsung seperti itu, pemberitaan di media juga kadang sama. Beberapa kali saya lihat jika ada features atau berita tentang kota Batu, pasti ditulisnya “Batu, Malang.” Padahal kan bisa langsung “Batu, Jawa Timur” gitu, sama kalau nulis “Surabaya, Jawa Timur”, “Malang, Jawa Timur”, atau yang lainnya. Seakan-akan, Batu masih bagian dari Malang, dan tidak bisa lepas.

Bayangkan, tak hanya orang-orang biasa, sekelas pemberitaan di media saja masih ada yang tidak paham masalah ini. Saya sebenarnya juga sudah capek menjelaskan tentang Batu. Padahal, dulu orang-orang memperjuangkan Batu supaya keluar dari kabupaten Malang itu dengan susah payah. Kalau masih dianggap Batu itu di Malang sih, ya kebangetan.

Sebenarnya, memang susah memisahkan nama Batu dari Malang, karena sudah melekat sejak lama. Tapi ya tetap aja, nama Batu harus lepas dari Malang suatu saat nanti. Jadi, nanti kalau misalkan ada orang tanya ke saya, “Dari mana, Mas?”, saya bisa jawab, “Dari Batu, Mas”, dan orang yang tanya langsung ngerti, tanpa ada balasan lagi seperti, “Batu yang di Malang, kan, Mas?”

Mungkin sudah nasib bagi saya dan bagi orang-orang Batu lainnya. Sudah orang lain tahunya Batu itu di Malang, eh giliran tahu Batu, malah lebih tahu soal Songgoriti dan urban legend esek-eseknya. Halah, kacau.

BACA JUGA Selamat Datang di Malang, Kota Sejuta Kedai Kopi atau tulisan Iqbal AR lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
17


Komentar

Comments are closed.