Mari Sambut Lagu ‘Virus Corona’ Bikinan Rhoma Irama

Ketika saya putar berkali-kali, saya berhasil membayangkan saat Rhoma Irama take vocal. Ia bernyanyi layaknya sedang berdoa di dalam batinnya.

Featured

Avatar

Wow! Begitu batin saya, setelah mengetahui Bang Haji Rhoma Irama rilis lagu baru tentang virus corona. Sambil saya harap-harap cemas tanggapan netizen soal lagu ini. Pasalnya, saya sering dibuat kesal dengan budaya trending, sedangkan Bang Haji merupakan salah satu musisi idola saya. Jadi wajar saja turut cemas.

Saya akan mencoba menuliskan apa yang terbit di pikiran setelah mendengarkannya. Saya selalu berusaha memisahkan karya dengan gosip atau perilaku kreatornya. Berusaha melupakan segala ceramah Baskara aka Hindia, untuk mendengarkan lagi album Multiverse punya .Feast. Berusaha melupakan bayangan wajah JRX untuk mendengarkan lagu-lagu SID. Meskipun kegiatan ini cukup sulit dan menguras tenaga.

Kegiatan yang melelahkan ini tentu didasari oleh keyakinan bahwa karya lebih jujur ketimbang ocehan-ocehan kreatornya. Wong ujung-ujungnya juga jualan, kok. Karya secara tidak langsung memposisikan si kreatornya. Nah, bagian ini bergantung pada sensitifitas konsumennya. Hati-hati terjebak ya, sekarang sedang trend musisi bikin obat tanpa konsultasi sama ahlinya.

Hadeeeh, ini sensi amat ya pembukaannya.

Nah, kembali ke anak batinnya Sang Raja Dangdut. Lagu baru ini diberi judul Virus Corona. Oh Tuhan! Love you, Bang Haji, vulgar sekali, transparan, tanpa babibu.

Secara judul, untuk ukuran lagu yang dirilis dalam kondisi yang masih berlangsung, judul ini cukup membuat saya ngeri. Apalagi teringat kawan-kawan saya yang membatasi diri dari berita tersebut. Namun, kenapa ya Bang Haji nggak memilih judul Takutlah pada Tuhan, Bukan Corona saja?

Ketika teman saya memutar lagu ini, saya kira ini lagu lawas, soalnya lagu ini masih kuat dengan klangenan era puncak kepopulerannya. Ternyata, eh ternyata, ini lagu baru, Fren.

Play Virus Corona. Wahh!!! Sesuai dugaan. Intronya cukup gelap. Melodi ala iringan opening sinetron azab, disusul vokal mbak-mbak mengikuti melodi, serta permainan gendang yang seperti tanpa daya membuka lagu ini. Tanpa babibu, frasa, “kengerian yang mencekam” membuka lirik lagu. Sungguh, terlalu!

Baca Juga:  Pengalaman Saya Dianggap Jadul karena Ngefans Rhoma Irama

Ketika saya terus mengikuti kemauan lagu ini, meski sambil menahan diri, saya terus menduga-duga ke mana lagu ini akan memosisikan diri. Tentu saja dugaan saya tepat. Bukannya saya sok, tapi ini bukan hal susah bagi orang yang sedari kecil gandrung dengan karya-karya beliau.

Sudah diduga, lagu ini akan dibawanya ke ruang ketuhanan. Atau lebih tepatnya, pasrah kepada Tuhan. Seperti halnya lagu Perjuangan dan Doa, Sebujur Bangkai, Keramat, dan lainnya. Problematika realita sosial, apa pun bentuknya, akan dibawa ke ruang yang sama: ketuhanan.

Setelah segala kengerian tentang corona diumbar habis-habisan di bagian verse, kemudian disusul reff yang kental dengan doa pertolongan dan ketidakberdayaan manusia di hadapan Tuhan. Walaupun sudah digdaya, ternyata rapuh adanya, di sini lah segala keangkuhan dan kesombongan runtuh. Lalu ditampol lagi dengan, hanyalah dengan mikroba, bernama corona.

Bang Haji masih pada ideologi kesenian yang sama. Seperti kopi tanpa rokok, tidak afdol jika sebuah karya seni tanpa pesan tersurat. Maka dari itu di bagian akhir, diajaklah kita untuk ikhtiar (berusaha) dan berdoa agar segera terbebas dari virus corona.

Di penghujung lagu, Bang Haji meneriakan “virus corona” disertai cengkok khas dangdut. Pertama kali mendengar, saya merasa aneh dengan pilihan Bang Haji. Teriakan itu tidak bernuansa seperti keoptimisan. Atau mungkin ini hanya hasrat saya sebagai anak muda saja? Entahlah.

Akan tetapi, ketika saya putar berkali-kali bagian ini, saya berhasil membayangkan saat Bang Haji take vocal. Ia bernyanyi layaknya sedang berdoa di dalam batinnya. Kemudian ia tersenyum tenang, setenang batu, seusai mengulas hasil rekaman.

Setelah lagu ini rampung, sempat terbersit pikiran untuk segera sembahyang. Aiiiihh, tapi apa daya, jari saya tergoda untuk ngeklik lagu Bujangan punya Sang Raja Dangdut. Dan larut lah saya ke pilihan lagu lain seperti Stres, Darah Muda  dan tak lupa dengan dangdut funky gurih, Lagu Santai.

Entah apa yang membuat saya terus merasa ganjil dengan lagu baru ini. Juga entah kenapa, pada malam itu, setelah sekian lama, saya panjatkan doa menjelang tidur.

Baca Juga:  Suka Membuli Jomblo, Padahal Hubungannya Sendiri Toksik dan Bikin Melongo

BACA JUGA Pengalaman Saya Dianggap Jadul karena Ngefans Rhoma Irama atau tulisan Arif Budiman lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
8


Komentar

Comments are closed.